12 views 6 mins 0 comments

Surat-surat Cinta Napoleon Bonaparte

Di balik sisi keras Napoleon juga tersisip sisi lembut, romantis, dan mendayu.

Joséphine dan Napoleon

Surabayastory.com – Dia dikenal karena kekejamannya, kaisar Prancis Napoleon Bonaparte juga memiliki sisi yang lebih lembut. Dalam surat kepada istrinya, Joséphine, pemimpin militer itu mengungkapkan kerentanan yang tidak ditemukan dalam pendekatan otokratisnya untuk memperluas kerajaan Prancis. Dan sementara dia kemudian menceraikannya ketika dia tidak bisa memiliki anak, Napoleon terus menulis kepada Joséphine selama bertahun-tahun setelah perpisahan mereka.

Dalam satu surat tertentu, ditulis ketika Napoleon memimpin pasukan Prancis di dekat Italia beberapa bulan setelah pernikahan mereka, ia mengungkapkan, dengan sangat romantis, betapa ia merindukan istrinya.

“Sejak aku meninggalkanmu, aku terus-menerus mengalami depresi. Kebahagiaanku adalah berada di dekatmu. Tanpa henti aku hidup dalam ingatanku belaian, air matamu, perhatian penuh kasih sayangmu. Pesona Joséphine yang tak tertandingi itu terus menyala dan bersinar nyala dalam hatiku, ketika, bebas dari segala kehati-hatian, semua perawatan yang melecehkan, haruskah aku bisa menghabiskan seluruh waktuku bersamamu, hanya untuk mencintaimu, dan hanya memikirkan kebahagiaan dari perkataan itu, dan membuktikannya kepada kamu?”

*****

 

29 Desember 1795

Saya bangun semua dipenuhi dengan wajahmu. Gambarmu dan kesenangan memabukkan tadi malam, biarkan indraku tidak beristirahat.

Josephine yang manis dan tak tertandingi, betapa anehnya kamu bekerja di hati saya.

Apakah kamu marah denganku? Apakah kamu tidak bahagia? Apakah kamu kesal?

Jiwaku hancur oleh kesedihan dan cintaku untukmu melarang istirahat. Tetapi bagaimana saya bisa beristirahat lagi, ketika saya menyerah pada perasaan yang menguasai diriku yang paling dalam, ketika aku mengeluarkan dari bibirmu dan dari hatiku nyala api yang membakar?

Iya! Suatu malam telah mengajariku seberapa jauh potretmu kurang dari dirimu sendiri!

Kamu mulai tengah hari: dalam tiga jam aku akan bertemu lagi.

Sampai saat itu, seribu ciuman, mio dolce amor! tapi jangan beri aku kembali karena mereka membakar darahku.

*****

3 April 1796

Aku telah menerima semua suratmu, tetapi tidak ada yang membuat aku terkesan sebagai yang terakhir. Bagaimana, kekasihku, kamu bisa menulis kepadaku seperti itu?

Tidakkah engkau berpikir posisiku cukup kejam, tanpa menambahkan kesedihan dan menghancurkan semangatku?

Apa gaya! Perasaan apa yang engkau tunjukkan! Mereka adalah api, dan mereka membakar hati saya yang miskin.

Josephine, engkau satu-satunya, selain kau tidak ada sukacita; jauh darimu, dunia adalah gurun di mana aku sendirian dan tidak bisa membuka hatiku.

Kau telah mengambil lebih dari jiwaku; kaulah yang memikirkan hidupku.

Ketika aku lelah dengan kekhawatiran akan pekerjaan, ketika aku merasakan hasilnya, ketika pria menggangguku, ketika saya siap untuk mengutuk menjadi hidup, saya meletakkan tanganku di hatiku; potretmu tergantung di sana, aku melihatnya, dan cinta membawakanku kebahagiaan yang sempurna, dan semua berjalan lancar kecuali waktu yang harus kuhabiskan dari kekasih gelapku.

Dengan seni apa engkau memikat semua fasilitas dan memusatkan seluruh keberadaanku padamu? Itu adalah teman yang manis, yang akan mati hanya ketika aku melakukannya.

Hidup untuk Josephine, itulah sejarah hidupku yang sangat kurindukan.

Aku tidak menyadari bahwa aku melangkah lebih jauh. Berapa banyak negara yang memisahkan kita!

Berapa lama sebelum kau membaca kata-kata ini, ekspresi lemah dari jiwa tawanan di mana engkau adalah ratu?

Oh, istriku yang manis! Aku tidak tahu nasib apa yang ada di tangan saya, tetapi jika itu membuat aku terpisah darimu lagi, itu akan menjadi tak tertahankan! Keberanianku tidak cukup untuk itu.

Sekali waktu aku bangga dengan keberanian, dan kadang-kadang aku memikirkan penyakit yang takdir mungkin membawaku dan mempertimbangkan kengerian yang paling mengerikan tanpa berkedip atau perasaan terguncang.

Tapi, hari ini pikiran bahwa Josephine-ku mungkin dalam kesulitan, bahwa dia mungkin sakit, di atas kejam, pikiran buruk bahwa dia mungkin mencintaiku kurang merusakkan jiwaku, masih meredam darahku dan membuatku sedih dan tertekan, bahkan tanpa keberanian kemarahan dan keputusasaan.

Aku sering mengatakan pria tidak bisa menyakiti orang yang mati tanpa penyesalan; tetapi, sekarang, mati yang tidak kamu cintai, mati tanpa kamu sadari, akan menjadi siksaan neraka, gambaran hidup dari kehancuran total. Aku merasa tercekik.

Engkau adalah takdir yang telah ditakdirkan untuk menempuh jalan kehidupan yang menyedihkan di sampingku, hari ketika aku kehilangan hatimu akan menjadi hari di mana alam kehilangan kehangatan dan kehidupan bagiku.

Aku berhenti, teman baik; jiwaku sedih, tubuhku lelah, jiwaku tertekan.

Aku di Port Maurice, dekat Ognelia; besok aku mencapai Albenga. Kedua pasukan bergerak, berusaha saling mengecoh. Kemenangan bagi yang pandai.

Aku senang dengan Beaulieu; dia melakukan manuver dengan baik dan lebih kuat dari pendahulunya. Aku akan mengalahkannya dengan baik, saya harap.

Jangan takut. Cintailah aku seperti matamu; tetapi itu tidak cukup: seperti dirimu sendiri, lebih dari dirimu sendiri, daripada pikiranmu, hidupmu, kalian semua.

Maafkan aku, sayang, aku mengoceh; alam lemah ketika seseorang merasa dalam, ketika seseorang dicintai olehmu.

Selamat tinggal! Aku akan pergi tidur tanpamu, tidur tanpamu. Biarkan aku tidur, aku mohon padamu. Selama beberapa malam aku merasakanmu dalam pelukanku; mimpi bahagia, tapi itu bukan kamu.

B.

Surat cinta, surat cinta napoleon Bonaparte, Napoleon- Josephine, surat cinta legendaris,

Avatar photo
/ Published posts: 788

Bercerita berarti penyampaian cerita dengan cara bertutur. Yang membedakan adalah metode penyampaiannya.