7 views 6 mins 0 comments

Menaklukkan ‘I Hate Monday’

Mengapa hari Senin harus dibenci? Slogan I Hate Monday ada ceritanya, dan kita bisa menaklukkannya.

 

 

Surabayastory.com – Hari ini adalah Senin pagi. Apakah semalam Anda merasa tak nyaman dengan besok harus kembali ke aktivitas rutin? Ataukah tadi malas Anda malas bangun dari tempat tidur? Besok hari Senin, saya benci Senin, adalah suara yang sudah lama terdengar. Istilah populernya I hate Monday.

Perasaan cemas berlebihan menghadapi Senin yang dirasakan mulai dari Minggu sore adalah hal yang biasa disebut dengan Sunday night syndrome (sindrom minggu malam) atau Sunday night blues. Jika Anda benci dengan hari Senin, Anda tidak sendirian. Ini juga sudah terjadi sejak lama. Namun kalau dibiarkan akan bahaya, Anda akan tergelincir jadi pemalas. Monday Blues harus segera dihapus.

Bagaimana mengatasi benci hari Senin? Ini yang akan kita bahas kali ini. Biasanya kita sering terjebak dalam hidup hanya untuk akhir pekan. Kita hanya fokus menyambut akhir pekan dan bersenang-senang di akhir pekan. Kita lupa jika dalam satu minggu ada hari-hari lainnya. Sebagai penangkalnya, adalah membangkitkan kesadaran jika kita harus dapat menjalani hidup dengan menerima tujuh hari dalam seminggu. Anda harus menyadari jika Anda bekerja di kantor orang, maka tindakan itu akan merugikan terhadap perusahaan tempat Anda bekerja (hanya untuk tumpangan), juga merugikan terhadap diri Anda sendiri.

Mengapa dan bagaimana menghindarkan kita dari sindrom hari Senin? Anda bisa memulainya dengan hal-hal berikut ini.

  1. Tidak punya motivasi. Jika Anda tidur nyenyak di malam hari namun Anda masih merasa lelah di pagi hari, yang menjadi indikator bukanlah tidur yang jadi masalah. Masalahnya Anda tidak punya motivasi positif di pagi hari. Ikatan secara emosional untuk kurang tentang apa yang akan Anda lakukan. Misalnya begini, pernahkah Anda tidur larut, namun esok harinya bisa bangun pagi-pagi karena akan pergi berlibur? Tentu pernah. Mengapa Anda bisa bangun pagi? Karena Anda punya motivasi kuat yang menyenangkan, yaitu berlibur. Karena itu, Anda harus punya motivasi kuat dan cita-cita yang harus diwujudkan agar setiap hari Anda punya motivasi, terutama mengejar hari Senin.
  2. Tidak mempersiapkan diri. Setiap orang tidak menyukai kesulitan. Karena itu perlu persiapan untuk membuat semuanya lebih jelas. Untuk hari Senin, Anda juga perlu persiapan. Anda harus menyiapkannya kemarin untuk urusan hari ini. Jika tanpa persiapan, tak tahu akan dituju, orang akan merasa bingung dan tidak punya urutan kegiatan yang harus dilakukan. Karena tidak jelas, maka akan menemui kesulitan-kesulitan. Ujungnya, orang akan malas untuk melangkah. Kegagalan dalam mempersiapkan berarti Anda bersiap untuk gagal. Senin hanya luar biasa jika Anda tidak mengambil hari Minggu untuk mendapatkan semua persiapan Anda secara baik. Buatlah Minggu menjadi hari persiappan untuk menyongsong Senin yang menyenangkan.
  3. Orang lain juga membenci hari Senin. Sangat mudah untuk membenci hal-hal yang orang lain benci juga. Merasa menderita dengan aktivitas di hari Senin, membuat Anda tertekan. Ingatlah, setelah libur pasti masuk kerja. Tidak mungkin libur terus.
  4. Melakukan sesuatu yang Anda sukai. Tentunya. Anda tidak akan bangun dengan perasaan bersemangat untuk pergi ke pekerjaan yang tidak Anda nikmati dengan tulus. Sangat mengherankan, berapa banyak orang yang memilih sesuatu dari kenyamanan, atau takut akan hal yang tidak diketahui, dan menggigit kekecewaan bertahun-tahun setelah bertahun-tahun tidak puas.
  5. Media sosial meremukkan hari Senin. Jelajahi mesia social melalui Instagram, Facebook, Twitter, dll pada hari Senin pagi. Anda akan melihat setengah lusin kutipan dengan grafik cangkir kopi baik berbagi rasa bangun pada hari Senin, atau ambisi ambisius yang harus dimiliki untuk menghancurkan tujuan hari Senin. Kutipan-kutipan ini sudah Anda baca setiap Senin secara bertahun-tahun. Jadi tak bisa lagi membakar semangat Anda. Yang lebih penting adalah, apa yang Anda inginkan? Bagaimana Anda ingin menghabiskan hari Senin Anda? Lalu apa yang dapat Anda lakukan untuk mewujudkannya?
  6. Tidak nyaman dengan orang-orang yang bekerja dengan Anda. Sebagian besar waktu, orang-orang di sekitar Anda yang menentukan berapa lama Anda tinggal dalam situasi tertentu. Terlepas dari bagaimana perasaan Anda tentang pekerjaan, bisa sangat sulit untuk merasa puas dalam melakukan sesuatu dengan orang-orang yang tidak membawa Anda energi positif.
  7. Hari Senin menandai akhir dari satu kehidupan dan permulaan dari kehidupan berikutnya. Ketika Anda “hidup untuk akhir pekan,” hari Senin adalah pintu yang menutup pada 48 jam kebebasan Anda, dan itu adalah indikator kuat bahwa Anda menjalani kehidupan ganda. Satu kehidupan adalah bagaimana Anda “membayar tagihan,” dan kehidupan lainnya adalah apa yang Anda lakukan untuk kesenangan pribadi. Dalam beberapa kapasitas, Anda ingin menemukan cara untuk menggabungkan keduanya. Jika tidak, Anda tidak akan pernah menemukan pekerjaan Anda semua yang memenuhi.
  8. Karena hari Senin berarti melakukannya sekali lagi. Ini berbicara langsung kepada budaya kita tentang mengejar imbalan sebagai akhir dari pekerjaan. Jika Anda melihat setiap minggu sebagai sprint, dan Anda bertahan dengan harapan bahwa suatu hari Anda akan “selesai” dan akhirnya Anda dapat “menikmatinya dan bersantai,” Anda melakukannya dengan salah. Anda melewatkan seluruh perjalanan. Anda bertujuan untuk sesuatu yang sebenarnya tidak ada. Pemenuhan ditemukan di sepanjang jalan, bukan di peti harta karun di ujung pelangi. Simpelnya, perjalanan hidup masih terus berproses, tidak selesai dalam satu minggu. –nat

 

Avatar photo
/ Published posts: 788

Bercerita berarti penyampaian cerita dengan cara bertutur. Yang membedakan adalah metode penyampaiannya.