12 views 11 mins 0 comments

Story di Awal Pertemuan John Lennon dan Yoko Ono

John Lennon dan Yoko Ono adalah dua sosok legendaris dunia. Simak story (cerita) menarik sejak awal pertemuannya.

 

John Lennon dan Yoko Ono (whentheywasfab)

 

Surabayastory.com – John Lennon dilanda kebosanan yang sangat di tahun 1966. Untuk menghindari kebosanan, John merasa perlu perubahan. John suka berkumpul dengan teman-teman yang disukainya. Mereka adalah John Dunbar, pemilik sebuah galeri seni trendi dan suami dari penyanyi Marianne Faithfull (meskipun kemudian ia memilih hidup dengan Mick Jagger).

Dari Dunbar ini, John mendapatkan undangan untuk menonton pameran karya artis baru. “Gadis Jepang dari New York akan masuk dalam sebuah tas, melakukan suatu even atau kejadian,” kenang John.  “Saya pikir “Hmm Anda tahu ini pasti menarik.”

Rasa ingin tahunya terprovokasi. Dia mampir di galeri untuk nonton, ditemani oleh pengawal atau pengikut. Yoko tidak tahu siapa dia saat ia mendaftar. Pikirannya hanya mengatakan bahwa ia seorang pria yang menarik. “Saat itu, orang Inggris itu memiliki perawakan agak kurus yang sesuai selera saya. Ini adalah pria seksi pertama yang saya temui.”

Di pertemuan pertama itu, John bermata merah, dengan rambut, kumis dan jenggot yang tidak dicukur, berpakaian pakai kerah yang awut-awutan setelah selama tiga malam tidak tidur dan menenggelamkan diri pada obat-obatan. Atau begitulah dia selalu mengklaim.

Tapi ini jelas tidak seperti yang diingat Yoko tentang kejadian tersebut. “Dia sudah bercukur rapi dan ia mengenakan jas. Saya pikir rambut dia dipotong rapi. ”

Bagi Yoko, ekspresi kesal terhadap orang yang bahagia dalam gagasan ‘kelas pekerja pemberontak’, eksentrik yang tidak pernah cocok dengan konvensi masyarakat yang sopan, bukan citra diri John.

“Rambut dipotong rapi?” John memprotes ketika Yoko mengatakan kepadanya beberapa waktu kemudian tentang bagaimana penampilannya di depan Ono sore itu. “Saya tidak pernah potong rambut rapi!”

Tapi Yoko ngotot seperti itulah penampilannya. Kata Yoko, “Ia mengunjungi sebuah galeri seni dan ia mengubah masalah menjadi tampak bagus. Ia bisa melakukan hal yang sangat keren bila ia ingin.”

Catatan pertemuan mereka, menurut Philip Norman, begitu berbeda antara Yoko dan Lennon sendiri. Ia berbicara dengan kejujuran dan semangat yang besar tentang kehidupan bersama mereka dari sejak pertemuan pertama pada tahun 1966 hingga pembunuhan John di luar rumah mereka di New York pada tahun 1980.

Philip mengirimnya naskah hasil wawancara untuk biografi untuk diperiksa akurasi faktualnya, sesuai kesepakatan, tapi ia takjub Yoko kecewa dengan itu dan tidak akan mendukung itu. “Alasan utamanya adalah bahwa saya telah ‘menafsirkan John’. Saya berharap selama menunggu ia merevisi keputusan ini karena saya berpikir pembaca yang lain tidak sama dengannya,” kata Philip.

 

Memotret Lennon

Dalam biografi Philip Norman, ia memotret Lennon baik sebagai orang yang punya pengaruh besar terhadap kebudayaan abad ke-20 maupun sebagai orang yang sangat dikagumi, yang jujur dengan banyak kelemahannya.

Ia juga mengoreksi beberapa mitos tentang Yoko sendiri, yang selama bertahun-tahun digambarkan sebagai figur yang dibenci dan diejek dalam banyak hal. Kisah John dan Yoko selalu digambarkan sebagai kisah seorang wanita penipu yang membuat anggota The Beatles terkenal sebagai tambang emasnya dan kemudian mengejarnya dengan ambisi yang tinggi hingga ia mendapatkannya.

Bahkan tidak ada pasangan kekasih terkenal lainnya dalam sejarah yang memiliki begitu banyak ketidaksepakatan, sebagaimana yang ditunjukkan dalam pertemuan awal mereka .

Pameran ‘anti-art’ yang dilihat John ia anggap itulah Yoko yang sebenarnya. Ia tertarik dengan apa yang ia sebut sebagai Ladder Piece, sebuah tangga lipat putih menuju kartu di langit-langit, dengan kata tunggal ‘Yes’ yang  ditulis dalam aksara sangat kecil dan harus dibaca melalui kaca pembesar. Lalu ada sebuah apel hijau polos membosankan dengan label harga 200 Poundsterling.

Sejak ia menikah dengan istri pertamanya Cynthia, itu adalah pertama kali ia melihat seni seperti ini, dan ia mulai memikirkan tentang yang membuat pameran. “Yoko kemudian memperkenalkan diri dan memberi saya kartu kecil yang hanya bertuliskan ‘Breathe’. Lalu dia mengembuskan napas keras dan Yoko berkata: ‘Itu saja. Anda mendapatkannya'”,  ujar Lennon.

Lennon terpikat. “Aku mendapatkan humor,  mungkin aku tidak mendapatkan kedalaman itu, tapi aku mendapatkan perasaan hangat,” lanjutnya.

Namun ingatan Yoko tentang perisitwa itu berbeda sama sekali. Ia berkisah, “Ketika ia mengambil nafas, ia tidak benar-benar mengambil nafas dengan keras dan ia datang begitu dekat denganku, itu sedikit menggoda. Kemudian ia mendekati apel, mengambilnya dan menggigitnya. Saya berpikir: Beraninya engkau melakukan itu? Itu benar-benar kotor dan menyimpang.”

Pameran selanjutnya benar-benar mengundang partisipasi penonton, seperti memalu paku ke sepotong kayu. Tapi acara itu tidak dibuka untuk umum sampai hari berikutnya, dan Yoko yang semakin jengkel berkata pada Lennon bahwa dia harus membayar untuk hak istimewa: lima shilling.

Lennon menjawab, “Hei pintar, datanglah ke sini.  Yah, aku akan memberikan lima shilling imajiner, dan memalu paku imajiner.”

Dan saat itulah, kisah Yoko,  kita benar-benar bertemu. “Saat itulah kami bertatapan dan dia mendapatkannya dan saya mendapatkannya dan itu saja,” kenang Yoko.

Yoko baru sadar ia telah bertemu dengan pemusik terkenal, ketika salah satu dari beberapa mahasiswa seni yang membantunya berkata: “Itu John Lennon, salah satu dari anggota The Beatles”.

 

Puisi John

Ia menyahut: “Oh, benarkah?” Yoko tentu saja tahu tentang The Beatles, tapi ia tenggelam pada seninya sendiri. Dia tidak menaruh minat pada musik mereka. Selebriti besarnya  berasal dari dunia yang asing baginya. Secara etnis, budaya, temperamental, di atas semua estetis, ia tampak total berseberangan dengannya.

Sesudah pertemuan pertama di galeri, Yoko mengirimi John sebuah kopi dari puisinya, tapi ia menyatakan bahwa ia tidak memiliki motif tersembunyi. John langsung terkesan dengan puisi panjang haiku dalam bentuk instruksi, seperti:

Dengarkan suara putaran bumi

Buatlah sebuah kunci

Temukan kunci yang cocok

dan Apabila anda mendapatkannya

bakarlah rumah yang melekat padanya.

 

John terus meletakkan  buku putih kecil suci itu di samping tempat tidurnya, menangguhkan semua bacaan untuk menikmati bait-bait tunggal tak berirama, yang kadang hanya satu baris, yang melayang-layang begitu menariknya antara nuansa mistis dan kenakalan. Wanita tak dikenal ini telah menyentuh rasa humornya yang dianggapnya melestarikan apa yang dimilikinya secara eksklusif.

Bagi John, ia bukan hanya seniman yang “nyata”, yang pertama kali ia kenal sejak ia duduk di sekolah seni hingga fulltime bergabung dengan grup bandnya 6 tahun kemudian. Wanita itu juga cocok dengan ideal-idealnya.

Sejak masa remaja paling awalnya, wanita khayalannya adalah simbol seks Brigitte Bardot. Fotonya telah ditempelkan di langit-langit di atas ranjangnya. Tapi kemudian ketika tur di India, visinya berubah pada gadis oriental bermata gelap.

Menuju Abbey Road

Bagi kebanyakan warga Inggris waktu itu, Yoko tampak aneh. Ia tampil dengan rambut panjang, tidak bergaya dan menutupi wajahnya. Jelas berbeda dengan gaya 60-an yang dikenakan wanita lain, pakaiannya tak berbentuk dengan warna hitam seram.

Tapi dalam bingkai mungil, John tidak hanya melihat pemenuhan keinginannya. Ia mengagumi keberanian dan ketahanan wanita itu terhadap kritik dan ejekan. Itulah yang sudah lama ia dambakan.

Berharap membawa hubungan mereka ke tingkat yang berbeda, ia mengundangnya ke studio Abbey Road untuk menonton sesi rekaman Beatles. Di sana, ia mengatakan bahwa ia tampak lelah dan bertanya apakah ia ingin berbaring.

Salah satu rombongan The Beatles kemudian mengantar mereka berdua ke flat mereka yang ada di dekat studio. Tanpa basa-basi, ia mulai menggelar sofa menjadi tempat tidur.  Itu jelas prosedur yang digunakan John untuk penaklukan, dan Yoko yang rewel mengaku sangat tersinggung. “Tampaknya ia begitu kasar. Pria itu mendatangi saya dengan cara yang saya tidak suka, saya hanya ingin menutup pintu untuk dirinya,” cetusnya.

Dia menolaknya dan pergi ke festival seni di Belgia. Lalu ia pergi ke Paris untuk mengeksplorasi kemungkinan untuk menunjukkan karyanya di sana. “Saya pikir saya tidak akan kembali ke London.”

Tapi pikirannya tetap tak bisa berpaling dari John, walaupun ia telah mengalami perlakuan yang dirasakannya tidak menyenangkan. Ia terkesan dengan buku parodi dan puisi John. “Mereka (karya-karya itu) menunjukkan kepadaku jiwa John yang cerdas, lucu dan romantis tanpa henti dengan selera yang aneh. Aku sadar aku jatuh cinta dengan laki-laki ini.”

Yoko kembali ke London, memutuskan untuk tidak mengatakan tidak jika John memintanya untuk kedua kalinya. Ketika ia mencoba untuk membuka pintu depan flatnya, itu telah dibanjiri surat di tikar. Semua surat itu berasal dari John.

Yoko bertanya kepadanya: “Ketika engkau menulis kepadaku semua surat ini, tidakkah engkau khawatir Aku berlari ke sebuah surat kabar atau sesuatu? Engkau adalah seorang pria yang sudah menikah.”

Jawabannya menunjuk ke Stu Sutcliffe, temannya yang sangat berbakat dari sekolah seni yang bermain bersama The Beatles di Hamburg dan memberikan pengaruh yang formatif terhadap dirinya.

“Saya biasa menulis surat panjang seperti itu pada Stu,” John menjelaskan. Sutcliffe mati karena pendarahan otak, dan Yoko berpikir: “Oh, aku pengganti Stu, aku? Tapi dia seorang pria dan aku seorang wanita. Itu sedikit aneh. “ 

Begitulah kisah pertemuan antara John dan Yoko, yang membawa mereka pada affair dan akhirnya pernikahan. Selama empat tahun pertama sebagai pasangan, John Lennon dan Yoko Ono nyaris menghabiskan setiap menit setiap harinya bersama-sama. Walaupun hidup mereka masing-masing disibukkan oleh kegiatan kreatif bersama, hubungan fisik mereka pelahan tapi pasti mulai kehilangan nyala api asmara seperti yang mereka dapatkan pada awal-awal mereka bertemu. –drs

Avatar photo
/ Published posts: 787

Bercerita berarti penyampaian cerita dengan cara bertutur. Yang membedakan adalah metode penyampaiannya.