17 views 11 mins 0 comments

Belajar Mengenal Fakta-fakta Asteroid

Asteroid adalah benda kecil yang mengorbit pada matahari yang sebagian besar terdiri dari batu atau logam.

Konsep yang menunjukkan bagaimana keluarga asteroid diciptakan melalui tabrakan. Lalu memanas dan memengaruhi proses berikutnya. (NASA/ JPL-CalTech/ thoughtco.com)

Surabayastory.com – Sebagai benda langit, asteroid menyita perhatian peneliti hingga masyarakat umum. Keberadaan asteroid yang nun jauh di luar angkasa, hingga kemudian bisa menyentuh bumi, tanah di mana manusia berpijak, dianggap sebagai sesuatu yang ajaib dan menakjubkan.

Dalam pengertian awal, asteroid kadang-kadang disebut sebagai planet minor. Asteroid adalah sisa-sisa bebatuan (yang juga mengandung logam) yang tersisa dari pembentukan awal tata surya kita sekitar 4,6 miliar tahun yang lalu. Para empu (pembuat keris) di tanah Jawa di masa lampau, menggunakan logam dari asteroid untuk mendapatkan pamor keris yang bersinar.

Asteroid menempati sejumlah besar ruang di luar sana. Asteroid tersebar, tidak berkerumun bersama dalam kawanan (seperti yang sering Anda lihat di film atau beberapa karya seni ruang angkasa). Asteroid juga mengorbit di ruang dekat bumi. Karena itu Itu disebut “Objek Dekat Bumi”. Beberapa asteroid juga mengorbit di dekat dan di luar Jupiter juga. Yang lain mengorbit Matahari di sepanjang jalan yang sama dengan planet, dan itu disebut “Trojan Asteroids.”

Dalam catatan NASA Science, jumlah asteroid yang diketahui saat ini adalah: 958.628. Sebagian besar puing kuno di angkasa ini dapat ditemukan mengorbit matahari antara Mars dan Jupiter di sabuk asteroid utama. Ukuran asteroid berkisar dari Vesta -yang terbesar dengan diameter sekitar 329 mil (530 kilometer)- hingga benda-benda yang lebarnya kurang dari 33 kaki (10 meter). Massa total semua asteroid yang digabungkan kurang dari Bulan Bumi.

Sebagian besar asteroid berbentuk tidak teratur, meskipun beberapa hampir bulat. Ketika mereka berputar mengelilingi matahari dalam orbit elips, asteroid juga berputar, kadang-kadang tidak menentu, kemudian jatuh. Lebih dari 150 asteroid diketahui memiliki bulan pendamping kecil (beberapa memiliki dua bulan). Ada juga asteroid biner (ganda), di mana dua benda berbatu yang berukuran hampir sama mengorbit satu sama lain, serta sistem asteroid rangkap tiga.

Komposisi dan Sabuk Asteroid

Dari komposisi asteroid, ada tiga kelas komposisi luas asteroid, yaitu tipe C, S, dan M. Asteroid tipe C (chondrite) paling umum, mungkin terdiri dari tanah liat dan batuan silikat, dan memiliki penampilan yang gelap. Mereka adalah salah satu benda paling kuno di tata surya. Tipe S (stony) terbuat dari bahan silikat dan nikel-besi. Dan tipe M adalah logam (nikel-besi). Perbedaan komposisi asteroid terkait dengan seberapa jauh dari matahari yang mereka bentuk. Beberapa mengalami suhu tinggi setelah terbentuk dan sebagian meleleh, dengan besi tenggelam ke tengah dan memaksa lava basaltik (vulkanik) ke permukaan.

Beberapa komposisi kira-kira mirip dengan komposisi planet seperti Bumi. Perbedaan kimia yang sangat besar antara jenis asteroid adalah petunjuk besar bahwa sebuah planet (yang pecah) tidak pernah ada di Sabuk Asteroid. Alih-alih, kelihatannya wilayah sabuk menjadi tempat berkumpulnya planet-planet yang tersisa dari pembentukan planet-planet lain, dan melalui pengaruh gravitasi, menuju ke sabuk.

Gravitasi besar Jupiter dan pertemuan dekat yang sesekali dengan Mars atau objek lain mengubah orbit asteroid, menjatuhkan mereka dari sabuk utama dan melemparkannya ke ruang angkasa di semua arah melintasi orbit planet-planet lain. Asteroid liar dan fragmen asteroid menabrak bumi dan planet-planet lain di masa lalu, memainkan peran utama dalam mengubah sejarah geologis planet-planet dan dalam evolusi kehidupan di Bumi.

Para ilmuwan terus memantau asteroid penyeberangan bumi, yang jalurnya memotong orbit bumi, dan asteroid dekat bumi yang mendekati jarak orbit bumi dalam jarak sekitar 45 juta kilometer (28 juta mil). Bila benturan terjadi dapat menimbulkan dampak berbahaya. Radar dipakai untuk mendeteksi dan memantau potensi dampak bahaya. Dengan memantulkan sinyal yang ditransmisikan dari objek, gambar dan informasi lainnya dapat diturunkan dari gema. Para ilmuwan dapat belajar banyak tentang orbit, rotasi, ukuran, bentuk, dan konsentrasi logam asteroid.

Mayoritas asteroid yang dikenal di tata surya yang mengorbit matahari di pita antara orbit Mars dan Jupiter, dan membentuk sabuk yang dikenal sebagai Sabuk Asteroid (Asteroid Belt). Meskipun ada ratusan ribu asteroid di Sabuk Asteroid, hanya ada sekitar 200 yang diketahui berdiameter lebih dari 100 km, membuat sebagian besar asteroid menjadi benda kecil yang sebenarnya.

Teori saat ini menunjukkan bahwa asteroid yang ditemukan di Sabuk Asoteroid adalah sisa-sisa planet yang gagal terbentuk selama pengembangan tata surya. Lebih khusus lagi, diyakini bahwa ketika Jupiter membentuk massa yang sangat besar dan tarikan gravitasinya mengganggu materi di Sabuk Asteroid untuk mengalirkan, atau bergabung bersama, untuk membentuk sebuah planet. Jika semua materi di Sabuk Asteroid digabungkan, diameter objek yang dihasilkan diproyeksikan paling banyak sekitar setengah dari bulan bumi .

Skema tentang bagaimana asteroid didistribusikan ke seluruh tata surya. (NASA/ JPL-CalTech/ thoughtco.com)

Kisah Penemuan Asteroid dan Pemahaman

Kisah penemuan tentang asteroid diungkap dalam theplanets. Pada tahun 1801, Giuseppe Piazzi menemukan apa yang dia yakini sebagai planet baru. Dia menamai objek yang baru ditemukan dengan Ceres. Sekarang dianggap  sebagai planet kerdil . Namun, pada saat itu, para astronom punya ide ada planet yang hilang dari tata surya. Satu teori adalah bahwa itu ada di antara Mars dan Jupiter dan entah bagaimana pecah untuk membentuk Sabuk Asteroid. Kisah itu bahkan tidak jauh dari apa yang terjadi, tetapi ternyata Sabuk Asteroid terbuat dari bahan yang mirip dengan benda-benda yang membentuk planet lain.

Setelah penemuan Ceres, benda serupa ditemukan lagi. Setelah disadari bahwa benda-benda baru ini sebenarnya bukan planet, tetapi beberapa tipe benda langit lainnya. Salah satu ciri yang dimiliki benda-benda ini adalah kemiripannya dengan bintang-bintang jauh yang dilihat melalui teleskop pada waktu itu. Sebagai hasil dari kemiripan mereka dengan bintang, benda-benda itu dinamai asteroid, yang berarti “berbentuk bintang”.

Gagasan lain adalah bahwa asteroid adalah sisa batuan dari formasi tata surya. Gagasan itu sebagian benar. Memang benar mereka terbentuk pada nebula matahari awal, persis seperti bongkahan es komet. Tetapi, selama miliaran tahun, mereka telah diubah oleh pemanasan internal, dampak, pencairan permukaan, pembombardir oleh mikrometeorit kecil, dan pelapukan radiasi. Mereka juga bermigrasi di tata surya, sebagian besar menetap di Sabuk Asteroid dan dekat orbit Jupiter. Koleksi kecil juga ada di tata surya bagian dalam, dan beberapa puing-puing yang akhirnya  jatuh ke bumi sebagai meteor .

Hanya empat benda besar di sabuk yang berisi setengah massa seluruh sabuk. Ini adalah planet kerdil Ceres dan asteroid Vesta, Pallas, dan Hygeia

Sejarah Singkat Asteroid

Keluarga asteroid dipercaya diciptakan melalui tabrakan. Dalam laporan thoughtco.com, proses ini dan lainnya mengubah asteroid dengan memanaskan dan memengaruhi proses. Bermula dari nebula surya awal yang merupakan awan debu, batu, dan gas yang menyediakan benih planet-planet. Para astronom juga melihat cakram materi serupa di  sekitar bintang lain.

Benih-benih ini  tumbuh dari serpihan debu yang akhirnya membentuk Bumi, dan planet-planet “tipe terestrial” lainnya seperti Venus,  Mars, dan Merkurius, dan interior bebatuan raksasa gas. Benih-benih itu – sering disebut sebagai “planetesimal” – dikumpulkan bersama untuk membentuk protoplanet, yang kemudian tumbuh menjadi planet.

Mungkin saja jika kondisinya berbeda di tata surya, sebuah planet mungkin telah terbentuk di mana Sabuk Asteroid berada saat ini. Tetapi planet raksasa terdekat, Jupiter dan pembentukannya mungkin telah menyebabkan planetesimal yang ada bertabrakan terlalu keras satu sama lain untuk menyulap menjadi sebuah dunia . Ketika bayi Jupiter melakukan perjalanan dari area formasinya lebih dekat ke matahari, pengaruh gravitasinya membuat mereka berhamburan keluar. Banyak yang terkumpul di Sabuk Asteroid, yang lain -disebut Objek Dekat Bumi- masih ada. Kadang-kadang mereka melintasi orbit Bumi tetapi biasanya tidak menimbulkan ancaman bagi kita. Namun, ada yang banyak benda-benda kecil di luar sana, dan itu adalah mungkin bahwa salah satu bisa berjalan terlalu dekat dengan bumi dan mungkin menabrak planet kita.

Kemudian sekelompok astronom mengawasi asteroid dekat bumi, dan ada upaya bersama untuk menemukan dan memprediksi orbit dari mereka yang mungkin mendekati kita. Ada juga banyak minat di Sabuk Asteroid, dan misi utama pesawat ruang angkasa telah mempelajari planet kerdil Ceres, yang pernah dianggap sebagai asteroid. Sebelumnya mengunjungi asteroid Vesta  dan mengembalikan informasi berharga tentang objek itu. Para astronom ingin tahu lebih banyak tentang batuan tua ini yang berasal dari zaman paling awal sejarah tata surya, dan belajar tentang peristiwa dan proses yang telah mengubahnya sepanjang waktu.

Belajar tentang asteroid dan apapun yang ada di semesta jagad raya memang mengasyikkan. Banyak pertanyaan di sana, dan banyak misteri yang terungkap. Manusia berusaha memecahkan kode-kode ataupun menggali pengetahuan tentang tempat yang tak pernah dilihat dan diinjak sebelumnya. –sa

Avatar photo
/ Published posts: 787

Bercerita berarti penyampaian cerita dengan cara bertutur. Yang membedakan adalah metode penyampaiannya.