11 views 6 mins 0 comments

Menguji Desain Jembatan Leonardo da Vinci yang Tak Sempat Dibangun

Leonardo da Vinci menyimpan sebuah desain jembatan yang sempat dibangun. Sebuah desain yang melebihi masanya.

Kertas sketsa jembatan Leonardo da Vinci tahun 1502, dan rancangan purwa rupa yang dibuat saat ini. (edition.cnn)

Surabayastory.com – Di tahun 1502, Leonardo da Vinci membuat sketsa desain yang akan menjadi jembatan terpanjang di dunia pada saat itu, sepanjang 280 meter (918,6 kaki). Meskipun jembatan itu sendiri tidak pernah dibangun, para insinyur di Massachusetts Institute of Technology (MIT) Amerika, telah menguji desain untuk melihat apakah itu akan berhasil.

Dari ceritanya dimulai dengan ketika Sultan Bayezid II, penguasa Kekaisaran Ottoman dari tahun 1481 hingga 1512, mengajukan permintaan untuk desain jembatan yang dapat menjangkau seluruh wilayah pesisir “Tanduk Emas”. Muara sungai alami ini memisahkan kota Galata dan Istanbul. Dari permintaan ini, Da Vinci mengajukan sketsa jembatan inovatifnya. Namun proposal Da Vinci tidak dipilih. Sekarang, jembatan gantung kabel (cable-stay) yang terlihat di sana.

Pada saat konsepnya, jembatan akan menjadi desain dengan lengkungan setengah lingkaran yang populer. Lengkungan ini membutuhkan dermaga yang diletakkan di sepanjang bentang jembatan untuk menopang panjangnya. Tetapi da Vinci mengusulkan lengkungan yang rata, bagian tengah jembatan masih mencapai ketinggian sehingga kapal bisa lewat di bawahnya, menggunakan satu lengkungan raksasa untuk membantu orang menyeberang dari Istanbul ke Galata.

Untuk menstabilkan jembatan terhadap goyangan lateral dan gempa bumi, da Vinci ingin jembatan penyangga di kedua ujung lengkungan menyebar ke luar. Dia tahu daerah itu mungkin mengalami gempa bumi, seperti di masa lalu.

Sketsa yang tersembunyi di bawah ‘Virgin of the Rocks’ Leonardo terungkap setelah 500 tahun. Pada saat itu, batu akan menjadi bahan utama yang digunakan untuk membangun jembatan dengan panjang seperti itu karena kayu atau batu bata tidak praktis. Para peneliti tidak menemukan rincian apapun oleh da Vinci untuk pembangunan jembatan, tetapi percaya batu-batu itu akan dipasang bersama tanpa mortar.

Karly Bast, seorang mahasiswa pascasarjana MIT baru-baru ini, dengan model sketsa Da Vinci yang ia buat proporsional (dengan skala). (edition.cnn)

Tetapi bagaimana jadinya jika desain da Vinci dibangun? Model mereka termasuk 126 blok cetak 3D yang dipasang bersama untuk jembatan sepanjang 32 inci. Ketika sebuah jembatan dengan gaya Romawi ini dibangun, perancah digunakan untuk menjaga batu-batu tetap di tempatnya. Setelah batu kunci terakhir berada di tempatnya, perancah bisa diambil. Para peneliti melakukan hal yang sama dengan model mereka.

Hasil pekerjaan mereka dipresentasikan minggu lalu di konferensi Asosiasi Internasional untuk Shell dan Struktur Tata Ruang di Barcelona, ​​Spanyol.

Insinyur MIT mempelajari gambarnya, serta bahan-bahan yang ia miliki, dan kondisi konstruksi pada saat itu. Mereka membangun model skala dengan proporsional sesuai gambar, untuk menguji stabilitasnya dan bagaimana ia bereaksi terhadap kondisi yang berbeda.

“Ini sangat ambisius,” kata Karly Bast, seorang mahasiswa pascasarjana MIT baru-baru ini. “Itu sekitar 10 kali lebih lama dari jembatan biasa pada waktu itu.”

“Tapi itu juga cukup canggih secara geometris, dengan lebih banyak kelengkungan dan tiga dimensi dari jembatan lengkung khas,” kata John Ochsendorf, profesor arsitektur MIT dan teknik sipil dan lingkungan.

Apakah Leonardo da Vinci menderita ADHD (attention deficit hyperactivity disorder/ gangguan mental yang menyebabkan seorang anak menyendiri) yang kemudian menghasilkan karya-karya megah ? Para akademisi mengatakan itu karena sepertinya terlalu banyak karya-karya Da Vinci yang melejit jauh mendahului zamannya, dan menginspirasi peradaban manusia di zaman setelahnya.

Kembali ke soal jembatan. Sketsa desain jembatan itu menunjukkan posisi kritis ketika jembatan pertama kali dipasang. Banyak keraguan pada awalnya. Namun ketika sudah dilakukan dan diakhiri denga pemasangan batu terakhir sebagai kunci, terbyata berhasil. Ketika perancah diambil, jembatan itu bisa berdiri dengan baik. Ini adalah kekuatan geometri. Ini adalah konsep yang kuat. Itu dipikirkan dengan baik, dihitung dengan baik.

Bila jembatan itu dibangun hari ini, sudah dapat dipastikan akan menggunakan material modern. Kemungkinan akan dibuat dengan baja atau beton. Tetapi para peneliti ingin tahu apakah desain da Vinci akan layak pada saat penciptaannya. Para insinyur juga menguji stabilitas jembatan dengan mensimulasikan apa yang mungkin terjadi jika tanah melemah oleh gempa bumi. Jembatan menahan simulasi.

Bisakah jembatan digunakan hari ini? Bast mengatakan desain jembatan yang lebih ringan dan kuat, berdasarkan material yang tersedia, akan menang. Tapi itu menyoroti kecemerlangan desain da Vinci. Apa yang dapat kita pelajari dari desain Leonardo da Vinci adalah bahwa bentuk struktur sangat penting untuk stabilitasnya. Tidak hanya desain Leonardo stabil secara struktural, tetapi strukturnya adalah arsitektur. Penting untuk memahami desain ini karena ini adalah contoh bagaimana teknik dan seni tidak saling terpisah satu sama lain.

Membangun jembatan sesuai sketsa da Vinci itu hari ini, tentu saja mudah. Namun ketika dibangun abad ke-16, pasti sangat komplkes. Yang perlu digarisbawahi telah dibuktikan bahwa ide-ide da Vinci tentang desain jembatan jauh lebih baik dari zamannya. Da Vinci bisa menginspirasi desainer masa depan untuk bermimpi besar. –sa

Avatar photo
/ Published posts: 787

Bercerita berarti penyampaian cerita dengan cara bertutur. Yang membedakan adalah metode penyampaiannya.