7 views 9 mins 0 comments

Hari Buruh Atau May Day Didedikasikan Untuk Pekerja

Hari Buruh atau May Day berawal pada gerakan serikat buruh di Amerika Serikat. Ini adalah cerita singkat asal-usulnya.

credit foto : Istockphoto

Surabayastory.com –  Setiap tahun pada tanggal 1 Mei, orang-orang di seluruh dunia turun ke jalan untuk memperingati Hari Buruh Internasional, atau Hari Buruh. Hari itu merayakan buruh dan kelas pekerja. Hari Buruh adalah hari libur umum tahunan di banyak negara, termasuk Indonesia.

Di lusinan negara, May Day adalah hari libur resmi, dan bagi para juru kampanye hak-hak buruh itu sangat penting. Hari itu memperingati perjuangan buruh masa lalu melawan sejumlah pelanggaran hak-hak pekerja, termasuk hari kerja yang panjang dan minggu, kondisi yang buruk dan pekerja anak.

Bagaimana Hari Buruh yang diperingati setiap awal bulan Mei ini terjadi? Mari kita tengok story-nya. Hari Buruh berawal pada gerakan serikat buruh di Amerika Serikat. Selama industrialisasi pada awal abad ke-19, para industrialis biasa mengeksploitasi kelas buruh dan membuat mereka bekerja hingga 15 jam sehari. Para pekerja bangkit melawan eksploitasi ini dan menuntut lembur dibayar, upah yang layak, dan istirahat untuk tenaga kerja.

Gerakan buruh delapan jam sehari menganjurkan delapan jam untuk bekerja, delapan jam untuk rekreasi, dan delapan jam untuk istirahat. Hari Buruh setiap tahun merayakan prestasi para pekerja.

Walaupun hari itu memiliki kisah yang berbeda untuk negara yang berbeda, alasan utama Hari Buruh adalah perlakuan tidak adil terhadap kelas buruh.

Pada akhir abad ke-19, sosialis, komunis dan serikat buruh memilih 1 Mei untuk menjadi Hari Buruh Internasional. Tanggal 1 Mei dipilih sebagai Hari Buruh Internasional untuk memperingati terjadinya pemogokan umum selama delapan jam hari kerja tahun 1886 di Chicago.

Tanggal itu simbolis, memperingati peristiwa Haymarket, yang terjadi di Chicago, di Amerika Serikat , pada tahun 1886. Selama bertahun-tahun, kelas pekerja AS – sering dipaksa bekerja hingga 16 jam sehari dalam kondisi yang tidak aman – telah berjuang selama delapan jam hari kerja.

Kemudian, pada bulan Oktober 1884, Federasi Perdagangan Terorganisir dan Serikat Buruh Amerika Serikat dan Kanada memutuskan bahwa 1 Mei 1886, akan menandai hari pertama bahwa hari kerja delapan jam akan berlaku.

Ketika hari itu tiba, antara 300.000 dan 500.000 pekerja AS melakukan pemogokan di kota-kota di seluruh negeri, menurut perkiraan berbagai sejarawan. Chicago, yang merupakan inti dari perjuangan, melihat sekitar 40.000 orang melakukan protes dan pemogokan.

Hingga tanggal 3 Mei, pemogokan terkoordinasi dengan baik dan sebagian besar tanpa kekerasan. Tetapi ketika akhir hari kerja semakin dekat, para pekerja yang mogok di Chicago berusaha untuk menghadapi pemogok di McCormick Harvesting Machine Company. Kontingen besar polisi melindungi para pemogok, dan ada petugas menembaki para pekerja yang mogok, menewaskan sedikitnya dua orang.

Ketika polisi berusaha membubarkan para pemrotes pada 4 Mei di Lapangan Haymarket Chicago, sebuah bom dilemparkan ke arah mereka, menewaskan tujuh petugas dan setidaknya empat warga sipil. Polisi kemudian menangkap dan menangkap delapan anarkis, semuanya dihukum karena konspirasi. Pengadilan menjatuhkan hukuman tujuh mati dan satu hingga 15 tahun penjara. Empat digantung, satu bunuh diri daripada menghadapi tiang gantungan dan dua dijatuhi hukuman penjara seumur hidup. Mereka yang mati dianggap oleh banyak orang di sebelah kiri, termasuk kaum sosialis dan anarkis, sebagai “Martir Haymarket”.

Insiden ini dikenang sebagai Haymarket massacre. Tempat peristiwa di mana insiden itu terjadi ditetapkan sebagai Landmark Chicago pada tahun 1992.

Pekerja perempuan dalam Pawai May Day di Kota New York pada tahun 1936. (Arsip Berita New York)

Hari Buruh atau May Day telah menjadi titik fokus protes oleh berbagai kelompok sosialis dan komunis dan merupakan hari libur penting di negara-negara komunis seperti Cina, Korea Utara, Kuba, dan negara-negara bekas Uni Soviet. Di India, Hari Buruh pertama atau Hari May dirayakan sejak tahun 1923.

Sejarah Hari Libur Setelah 1916

Di Amerika, bagaimanapun, kerja delapan jam perhari tidak diakui sampai diubah menjadi undang-undang pada tahun 1916. Ini terjadi setelah bertahun-tahun pemogokan, protes dan tindakan yang mendukungnya. Setelah delapan jam hari diinisiasi di AS pada tahun 1916, ia disahkan koalisi internasional partai sosialis dan komunis, dan oleh partai komunis dan sosialis di berbagai negara.

Di tahun yang sama, ketika Perang Dunia I berlanjut, pemogokan dan bentrokan parsial dengan polisi di AS dan beberapa negara Eropa dipicu oleh sentimen anti-perang besar-besaran, sama seperti mereka didorong oleh perjuangan untuk hak-hak buruh.

Tahun 1917, ketika AS menyatakan keterlibatannya dalam perang, kaum sosialis dan kaum kiri lainnya berdemonstrasi menentang pertumpahan darah.

Para pemimpin Marxis di seluruh dunia – di antaranya Rosa Luxemburg dan Vladimir Ilyich Ulyanov, yang paling dikenal sebagai Lenin- menganggap perang sebagai contoh negara-negara kapitalis, imperialis yang mengadu domba anggota kelas pekerja internasional satu sama lain. Mereka berpendapat bahwa pekerja harus bersatu dan mengobarkan perang revolusioner melawan kelas penguasa di negara mereka sendiri.

Empat hari setelah revolusi yang menggulingkan pemerintahan Tsar di Rusia , hari kerja delapan jam diperkenalkan dengan dekrit resmi.

Hari Buruh Internasional ditandai dengan perayaan, protes, pemogokan, dan peringatan di seluruh dunia. Sementara ukuran dan intensitas peringatan telah surut dan mengalir selama bertahun-tahun, beberapa peringatan Hari Buruh Internasional menonjol.

Di AS pada tahun 1971, ketika perang di Vietnam berlanjut di bawah kepresidenan Richard Nixon, protes di Washington, berlangsung beberapa hari dan termasuk pembangkangan sipil terhadap perang. Nixon mengirim sekitar 10.000 tentara dan penangkapan massal dilakukan, yang memicu tuduhan pelanggaran hak-hak sipil. Polisi dan pasukan keamanan menangkap lebih dari 12.000 orang, meskipun sebagian besar akhirnya dibebaskan tanpa tuduhan.

Baru-baru ini, pada tahun 2006, serangkaian pawai reformasi imigrasi di seluruh AS berlanjut pada 1 Mei, ketika penyelenggara menyerukan pemogokan yang mereka sebut sebagai “hari tanpa imigran”. Protes telah menarik partisipasi antara 350.000 dan 500.000 orang di kota-kota di seluruh AS.

Pada 2016, protes dan demonstrasi besar-besaran May Day diadakan di negara-negara di seluruh dunia. Di kota Istanbul, Turki, para pemrotes bentrok dengan polisi ketika berusaha mencapai Alun-alun Taksim yang ikonis di kota itu. Setidaknya satu pengunjuk rasa tewas dan puluhan ditangkap.

Di Moskow, puluhan ribu orang Rusia berbaris dalam unjuk rasa pro-Kremlin untuk memperingati liburan tersebut, sementara kelompok sayap kiri mengadakan acara terpisah di beberapa kota Rusia.

Di Taipei, ibukota Taiwan, serikat pekerja turun ke jalan dengan pawai untuk menyerukan kepada pemerintah untuk mengurangi jam kerja dan meningkatkan upah.

Ribuan orang di kota-kota Jerman, Berlin dan Hamburg berpartisipasi dalam demonstrasi publik. Protes terhadap partai sayap kanan Alternatif untuk Jerman (juga dikenal sebagai AfD) diadakan di beberapa kota di Jerman.

Di Rusia, sampai deklarasi resmi pada 1917, negeri ini merayakan hari itu secara tertutup. Pasca tahun ini, perayaan-perayaan ini diboikot oleh kaum Sosialis Revolusioner Kiri, kaum anarkis dan Menshevik. Itu kemudian menjadi hari libur resmi penting Uni Soviet, yang mereka rayakan dengan parade di kota-kota besar. Sejak 1992, secara resmi disebut sebagai ‘Hari Musim Semi dan Buruh’ dan merupakan hari libur besar.

Di Jepang, sementara tidak ada hari libur resmi yang ditunjuk pada hari itu, kebanyakan orang mengambil cuti karena jatuh di antara hari libur nasional lainnya. Mulai dari 29 April, ‘Golden Week’ dimulai. Hari ini dirayakan sebagai Hari Showa, hari ulang tahun Kaisar Showa, yang memerintah antara 1926 dan 1989. 3, 4 dan 5 Mei dirayakan masing-masing sebagai Hari Peringatan Konstitusi, Hari Penghijauan dan Hari Anak.

Di Selandia Baru dan beberapa bagian Australia, hari ini dirayakan pada hari Senin pertama bulan Oktober, sementara di AS dan Kanada, hari itu berlangsung pada hari Senin pertama bulan September.

Google turut merayakan ‘Hari Buruh Internasional’ dengan doodle Google berwarna ungu . –drs, ndtv

Avatar photo
/ Published posts: 787

Bercerita berarti penyampaian cerita dengan cara bertutur. Yang membedakan adalah metode penyampaiannya.