Deng Xiaoping sukses mentransformasi China menjadi Negara adidaya dunia. Ekonomi China yang melesat mencengangkan dunia. Pidato Deng Xiaoping di tahun 1982 menjadi pondasi penting.

 

Deng Xiaoping berhasil meletakkan pondasi ekonomi dan mentransformasikan China sebagai negara dengan kekuatan ekonomi besar di dunia. (dengxiaopingworks)

Surabayastory.com – Tak banyak yang menyadari, bila pidato Deng Xiaoping di Kongres China, 18 September 1982, punya arti penting dalam kemajuan ekonomi China saat ini. Pidato itu bicara tentang pondasi ekonomi yang akan dibangun dan dikerjakan China dalam 20 tahun ke depan. Ini adalah sesuatu yang penting dan monumental.

Dalam buku Deng Xiaoping and the Transformation of China, Ezra F. Vogel menulis bahwa di bawah Deng, Cina berubah dari negara dengan perdagangan tahunan hampir $ 10 miliar, dan perdagangannya berkembang 100 kali lipat.

Kita baca kembali pidato Deng Xiaoping selengkapnya, lalu refleksikan dengan kondisi ekonomi China saat ini.

 ***********

 

KAMI AKAN BERKONSENTRASI PADA

EKONOMI PENGEMBANGAN

18 September 1982

KAMI baru saja mengadakan Kongres Nasional Kedua Belas Partai Komunis China. Berkat kongres itu, situasi politik di negara kita akan lebih stabil dari sebelumnya. Ini akan memungkinkan kita untuk lebih berkonsentrasi pada pembangunan ekonomi.

Sasaran yang ditetapkan pada Kongres Nasional Kedua Belas adalah untuk melipatgandakan nilai kotor tahunan (Gross Annual Value) hasil industri dan pertanian dalam 20 tahun, mulai dari tahun 1981, yaitu pada akhir abad itu. Kami akan mencapai tujuan ini dalam dua tahap. Dalam sepuluh tahun pertama, kami akan meletakkan fondasi yang kokoh dan di tahun kedua, berkembang dengan kecepatan tinggi. Prioritas strategis kami adalah yang pertama, pertanian; kedua, sumber daya energi dan komunikasi; dan ketiga, pendidikan dan sains. Saya pikir prioritas ketiga sangat penting. Kita tidak bisa sukses tanpa personel dan pengetahuan yang terampil. Kesalahan besar dari “revolusi budaya” adalah bahwa selama sepuluh tahun tidak mungkin untuk melatih orang. Sekarang kita tidak perlu membuang waktu untuk mengembangkan pendidikan.

Di Kongres Nasional Keduabelas, rekan-rekan yang melakukan kesalahan ditangani dengan hati-hati. Setelah jatuhnya Geng Empat, kamerad yang bertanggung jawab atas pekerjaan Komite Sentral pada saat itu berpegang pada garis politik “Kiri” dan mengajukan garis ideologis yang salah yang dikenal sebagai “dua orang siapa”. Seperti yang sudah saya katakan sebelumnya, jika Ketua Mao masih ada, dia tidak akan pernah menerima kalimat itu, karena tidak sesuai dengan Marxisme-Leninisme dan Pemikiran Mao Zedong. Untuk satu hal, jika “dua yang mana” diikuti, saya tidak akan pernah kembali bekerja. Saya kembali pada Juli 1977, sembilan bulan setelah Gang of Four dihancurkan. Saat itulah saya diizinkan untuk menghadiri pertemuan Komite Sentral. Setelah saya kembali, saya mengemukakan gagasan bahwa inti dari Pemikiran Mao Zedong adalah mencari kebenaran dari fakta, dan hal itu menimbulkan perdebatan tentang apakah praktik merupakan satu-satunya kriteria untuk menguji kebenaran. Saat itu, beberapa orang menentang perdebatan tersebut. Pada bulan Juni 1978 saya menyampaikan pidato tentang garis ideologis ini pada konferensi semua tentara tentang kerja politik. Kemudian, ketika saya dalam perjalanan pulang dari kunjungan ke negara Anda, saya membuat pidato serupa di tiga provinsi di Cina Timur Laut [Heilongjiang, Jilin dan Liaoning].

Setelah kurang lebih satu tahun berdebat, pada akhir tahun 1978 kami mengadakan Sidang Paripurna Ketiga Komite Sentral Kesebelas. Pada sesi itu kami mengkritik gagasan “dua siapa” dan mengedepankan slogan “Kita harus membebaskan pikiran kita dan menggunakan kepala kita.” Kami menyatakan bahwa kami harus mengintegrasikan teori dengan praktik dan melanjutkan dari kenyataan dalam segala hal yang kami lakukan, menegaskan bahwa praktik adalah satu-satunya kriteria untuk menilai kebenaran dan membangun kembali garis ideologis untuk mencari kebenaran dari fakta. Setelah kami menyelesaikan pertanyaan tentang garis ideologis, kami dapat merumuskan kebijakan baru yang benar. Ini termasuk, di atas segalanya, kebijakan untuk mengalihkan fokus pekerjaan kita ke pembangunan ekonomi, tetapi juga kebijakan pedesaan, kebijakan tentang hubungan luar negeri, dan serangkaian kebijakan lengkap tentang membangun sosialisme.

Ke mana pun saya pergi di tiga provinsi timur laut, saya menekankan perlunya berkonsentrasi pada pembangunan ekonomi. Di negara besar dan miskin seperti kita, jika kita tidak mencoba meningkatkan produksi, bagaimana kita bisa bertahan? Bagaimana sosialisme lebih unggul, ketika rakyat kita menghadapi begitu banyak kesulitan dalam hidup mereka? Geng Empat menuntut “sosialisme yang buruk” dan “komunisme yang buruk”, menyatakan bahwa komunisme pada dasarnya adalah hal spiritual. Itu benar-benar tidak masuk akal! Kami mengatakan bahwa sosialisme adalah tahap pertama komunisme. Ketika sebuah negara terbelakang mencoba membangun sosialisme, wajar jika selama periode awal yang panjang kekuatan produksinya tidak akan setinggi mereka yang ada di negara-negara kapitalis maju dan tidak akan mampu menghapus kemiskinan sepenuhnya. Demikian, dalam membangun sosialisme kita harus melakukan semua yang kita bisa untuk mengembangkan tenaga produktif dan secara bertahap menghilangkan kemiskinan, terus meningkatkan taraf hidup masyarakat. Jika tidak, bagaimana sosialisme bisa menang atas kapitalisme? Pada tahap kedua, atau komunisme tingkat lanjut, ketika ekonomi sangat berkembang dan ada kelimpahan materi yang melimpah, kita akan dapat menerapkan prinsip dari masing-masing sesuai kemampuannya, kepada masing-masing sesuai dengan kebutuhannya. Jika kita tidak melakukan segala kemungkinan untuk meningkatkan produksi, bagaimana kita dapat memperluas ekonomi? Bagaimana kita bisa menunjukkan keunggulan sosialisme dan komunisme? Kami telah membuat revolusi selama beberapa dekade dan telah membangun sosialisme selama lebih dari tiga tahun. Namun demikian, pada tahun 1978 gaji bulanan rata-rata untuk pekerja kami masih hanya 45 yuan, dan sebagian besar daerah pedesaan kami masih terperosok dalam kemiskinan. Bisakah ini disebut superioritas sosialisme? Itulah mengapa saya bersikeras bahwa fokus pekerjaan kita harus segera dialihkan ke pembangunan ekonomi. Keputusan untuk efek ini dibuat pada Sidang Pleno Ketiga Komite Sentral Kesebelas, dan itu merupakan titik balik yang penting. Praktik kami sejak saat itu telah menunjukkan bahwa garis ini benar, karena seluruh negeri telah mengambil tampilan yang sama sekali baru.

Antara Sidang Paripurna Ketiga Komite Sentral Kesebelas dan Kongres Nasional Kedua Belas, kami telah merintis jalan baru: berkonsentrasi pada pembangunan ekonomi. –sa

 

Catatan: (Naskah ini diambil dan diterjemahkan dari dengxiaoping works)

surabayastory
Bercerita berarti penyampaian cerita dengan cara bertutur. Yang membedakan adalah metode penyampaiannya.

Leave a Reply

  • (not be published)