The Overcoat adalah cerita pendek yang paling berpengaruh dalam sepanjang karir kepenulisan Nikolai Gogol.

Karya-karya Nikolai Gogol menjadi gerbang kebangkitan masa emas satra Rusia. (culturetrip)

Surabayastory.com – Naskah ini pertama kali dipublikasikan tahun 1842. Zaman itu Rusia berada di zaman age of realism, zaman keemasan sastra Rusia, ketika banyak sastrawan besar yang lahir serta karya-karya yang indah dan monumental. Karya The Overcoat dipublikasikan dalam bentuk kumpulan cerita pendek, menjadi satu dari empat cerpen Gogol.

Cerita ini  tidak hanya dianggap karya awal naturalisme Rusia -sebuah gerakan yang akan mendominasi sastra negara untuk generasi- tapi nenek moyang modern bentuk cerita pendek itu sendiri. “Kami semua keluar dari bawah The Overcoat Gogol,” kata Fyodor Dostoyevsky dan Ivan Turgenev, sastrawan besar Rusia di zaman itu. Bahwa salah satu atau keduanya mengatakan itu merupakan indikasi luas makna karya Gogol. Saat itu sentimen Perang Dingin telah menempatkan Gogol dan cerita-cerita fantastis yang tersembunyi di bawah jubah.

Tulisan-tulisan Gogol telah dilihat sebagai jembatan antara genre romantisme dan realisme dalam sastra Rusia. Kritikus progresif zamannya memuji Gogol untuk prosa fiksi dalam kehidupan sehari-hari orang biasa, dan mereka mengklaim dirinya sebagai pioner baru “naturalis estetik”. Namun, Gogol dilihat karyanya dalam cahaya yang lebih konservatif, dan menulis tampaknya untuk memasukkan sebanyak fantasi dan cerita rakyat sebagai realistis detail.

The Overcoat ditulis secara sporadis selama beberapa tahun selama pengasingannya di Jenewa dan Roma, adalah campuran yang sangat menyilaukan tampaknya ini kecenderungan yang berbeda dalam tulisan Gogol. Cerita dimulai dengan mengambil para pembacanya melalui hal-hal duniawi dan dunia mengasingkan kantor birokrasi di St Petersburg di mana canggung, petugas miskin harus berhemat dan menabung untuk membeli sangat dibutuhkan jubah panjang musim dingin baru. Seperti cerita berlangsung, kita memasuki dunia dongeng gaib balas dendam, di mana mayat panitera terlihat jalan-jalan kota berkeliaran merobek mantel dari punggung orang yang lewat. Cerita Gogol sekaligus sebagai sindiran sosial yang tajam, moralistik fabel, dan kajian psikologis.

Keunggulan Overcoat

The Overcoat adalah kisah tentang Akaky Akakievich Bashmachkin, petugas yang miskin yang telah bekerja keras selama beberapa tahun di departemen yang tidak ditentukan dalam birokrasi pemerintahan besar di St Petersburg. Cerita ini diceritakan oleh seorang narator yang tidak disebutkan namanya dengan kecenderungan untuk menyimpang dan tak tertata. Kritikus tidak setuju mengenai seberapa dekat narator harus diidentifikasi dengan Gogol dan tentang berapa banyak simpati penulis bermaksud para pembacanya untuk merasakan Akaky petugas. Dalam setiap kasus, nada narasi adalah pada berbagai kali merendahkan, penyayang, humoris sekaligus mengerikan.

The Overcoat punya keunggulan. Pertama, lebih tematik dan lugas daripada kebanyakan cerita pendek. Kedua, itu lucu. Ketiga, dibutuhkan terduga liku-liku yang menyarankan orang gila atau jenius di tempat kerja. Premisnya adalah pekerja kantor miskin akan menyimpan semua uangnya untuk membeli jubah panjang yang bergaya, yang memberikan dia meningkatkan status sosial dan harga diri pribadi, seperti layaknya seseorang yang membeli sebuah BMW untuk mengesankan semua orang. Tentu saja, mengejar citra diri melalui materialisme adalah sebuah angan-angan.
Kisah-kisah yang realistis oleh Gogol tidak seperti kebanyakan sastra Rusia, tetapi diresapi dengan ironi yang mendasari teks, memutar itu pernah sangat sedikit. Seringkali pembaca tidak tahu kapan Gogol sedang serius dan ketika dia mengambil sudut yang agak masam karakter sendiri. Kisah-kisah ini sangat memuaskan, dan mungkin tempat yang baik untuk memulai menelusuri jejak keindahan sastra Rusia.
The Overcoat adalah sebuah cerita yang indah, dan terus menarik Anda dalam situasi yang ingin selesai membaca. Gogol adalah ahli mengaduk emosi manusia dan mencampurnya dengan deskripsi yang jelas untuk cerita yang membuat pembaca tidak bisa melupakannya.

Sang penulis, Nikolai Vasilevich Gogol  dilahirkan di Sorochintsi, daerah Poltava Guberniya (kini Ukraina), 1 April 1809. Nama kecilnya dalam bahasa Ukraina dieja Mykola. Meski karyanya dipengaruhi masa kecil dan pendidikan di Ukraina, ia menulis dalam bahasa Rusia, dan karya-karyanya masuk dalam sastra Rusia. Novelnya yang terkenal adalah Jiwa-jiwa Mati, yang dipandang sebagai novel modern Rusia yang pertama. Sementara The Overcoat adalah cerita pendeknya yang menonjol. Gogol meninggal 4 Maret 1852, dan meninggalkan karya-karya besar di ranah sastra Rusia. –sa

surabayastory
Bercerita berarti penyampaian cerita dengan cara bertutur. Yang membedakan adalah metode penyampaiannya.

Leave a Reply

  • (not be published)