Bagi Agatha Christie, rahasia itu harus tetap dirahasiakan, termasuk pada diri sendiri.

Agatha Christie adalah lpenulis legendaris dengan novel-novel misteri yang dikagumi dunia. (agathachristie)

Surabayastory.com – Agatha Christie adalah legenda penulis misteri dengan guncangan-guncangan tak terduga. Pembacanya terekat kuat, tali temali dengan rentang segala usia, tersebar di seluruh dunia.

Sebuah misteri pembunuhan pada dasarnya berkaitan dengan rahasia. Tetapi yang paling disukai dari fiksi Agatha Christie adalah bagaimana ia membawa cerita yang familier, lalu memutarnya, membuatnya bengkok, mengancam, dan tiba-tiba menukik luar biasa. Ini dicontohkan pada pilihan protagonisnya, yang mayoritas adalah orang-orang ‘normal’. Mereka adalah tentara dan pengacara, guru sekolah, dan hakim. Mereka adalah anggota masyarakat yang terhormat. Namun kita belajar bahwa “kehidupan normal” ini mampu menyembunyikan rahasia yang mengerikan. Dan semakin besar jurang antara permukaan yang akrab, terhormat dan rahasia gelap di bawahnya, semakin guncangan bagi pembaca ketika semuanya terungkap. Ini adalah salah satu rahasia terbesar Agatha Christie.

Dalam karya And Then There Were None, di mana semua karakter diundang ke Soldier Island yang tidak menyenangkan -termasuk seorang dokter, pengasuh dan mantan polisi- masing-masing menyembunyikan kebenaran yang mengerikan tentang diri mereka sendiri. Mereka semua adalah pembunuh. Hal yang menarik di sini adalah mereka semua merahasiakan fakta ini bahkan dari diri mereka sendiri. Masing-masing telah dengan mudah memilih untuk menempatkan iman mereka dalam pepatah ‘tidak bersalah sampai terbukti bersalah’; karena tidak satu pun dari mereka ditemukan bersalah oleh pengadilan, mereka dapat terus memandang diri mereka sebagai orang yang tidak bersalah.

Seperti yang pernah dikatakan George Orwell: ‘jika Anda ingin menyimpan rahasia, Anda juga harus menyembunyikannya dari diri Anda sendiri. Anda harus tahu selama itu ada di sana, tetapi sampai dibutuhkan, Anda jangan pernah membiarkannya muncul dalam kesadaran Anda dalam bentuk apa pun yang dapat diberi nama. ‘ Inilah yang karakter dalam And Then There Were None telah berhasil melakukan, relatif berhasil, sampai pada titik di mana UN Owen mengundang mereka ke pulau itu, di mana tuan rumah misterius mereka – dan Christie – tidak akan lagi membiarkan mereka melanjutkan kepura-puraan. Di sini, tanpa sarana fisik atau emosional untuk melarikan diri, mereka dipaksa untuk menghadapi kegelapan batin mereka sendiri, untuk akhirnya merasakan kesalahan mereka … dan untuk membayarnya dengan hidup mereka.

Karakter yang terpikat ke Soldier Island adalah orang asing satu sama lain, bahkan jika mereka adalah ‘tipe’ yang akrab bagi pembaca. Tetapi di tempat lain Christie bermain dengan jenis lain keakraban – di mana karakter saling kenal, dalam komunitas yang saling berhubungan erat seperti St Mary Mead, latar belakang misteri Miss Marple seperti Pembunuhan di Vicarage , Nemesis dan The Mirror Crack’d dari sisi ke sisi . Atau desa di The Pale Horse mandiri yang brilian, di mana Christie juga menggoda dunia rahasia okultisme seperti yang dilakukan oleh tiga wanita tua yang terlihat agak normal.

Ada praktik kelam, yang dalam rahasia Christie selalu dipertanyakan. Di saat pembaca mengantuk, ia membuat dorongan hati yang berkedut-kedutan, menggugah rasa ingin tahu berikutnya, dan mulai membuka “pintu tertutup” dalam bagian cerita berikutnya.

Karya Agatha Christie yang menyimpan banyak rahasia (agathachristie)

Anti-Sosial

Kita dapat melihat ini dalam popularitas Agatha Christie saat ini, dari lingkup domestik dan dalam sub-genre yang baru-baru ini disebut ‘crib-lit’. Agatha Christie juga banyak mengangkat sekelompok kelas menengah yang ganjil. Jika tidak tetangga yang berperilaku baik namun mulai berperilaku aneh, lebih kejam, warga baru yang anti-sosial, lalu pindah ke jalanan, sampai salah satu dari mereka menyembunyikan rahasia utamanya: yaitu pembunuhan.

Kadang-kadang Christie memberi kita teman atau bahkan anggota keluarga yang menjaga rahasia satu sama lain -seperti dalam Ordeal By Innocence, di mana kata-kata pertama dalam novel itu adalah: ‘Anda lihat, kan, bahwa dia harus dibunuh? ‘, diucapkan oleh seorang pria bertanya kepada saudara perempuannya bagaimana mereka akan pergi tentang membunuh ibu mereka. Dan dalam The Mysterious Affair at Styles kita disuguhkan bahwa: “setiap pembunuh mungkin adalah teman lama seseorang.” Ini adalah sesuatu yang sangat ingin saya jelajahi dengan menulis misteri pembunuhan saya sendiri, The Hunting Party.

Ada ketertarikan pada gagasan ‘teman lama’, dan rasa keakraban dan kenyamanan yang melekat dalam karakter tersebut. Karakter di mana telah melakukan perjalanan ke perkebunan terpencil di Skotlandia untuk merayakan Malam Tahun Baru. Mereka semua diikat bersama oleh sejarah bersama mereka. Mereka sudah saling kenal selama satu dekade, sejak universitas ketika mereka semua menjadi teman. Sekarang, terjebak di tengah-tengah antah berantah dengan cuaca yang semakin dekat dan sedikit gangguan, mereka dipaksa untuk saling menatap satu sama lain dan dalam prosesnya mulai menyadari bahwa mereka tidak sedekat yang mereka kira. Kenyataannya, beberapa dari mereka mungkin menyembunyikan rahasia besar, menghancurkan persahabatan, dan bahkan mematikan dari satu sama lain.

Dalam menulis The Hunting Party juga terinspirasi oleh kisah Christie lain yang merupakan pengaturan terbatas atau jauh. Jika rahasia harus diungkap, mereka perlu memiliki beberapa dorongan untuk melakukannya – dan Christie adalah ahli dalam situasi pressure-cooker, di mana semua karakter dikumpulkan bersama tanpa sarana untuk melarikan diri, apakah itu kereta salju, perahu sungai di Sungai Nil, sebuah pulau tanpa kapal kembali. Di sini mereka merasa tidak mungkin untuk tetap berada di depan kehormatan lebih lama dan dipaksa untuk mengungkapkan diri mereka yang lebih gelap.

Di tempat lain dalam karya Christie, kita benar-benar diletakkan di dalam kepala seseorang yang kelihatannya terhormat tetapi menyembunyikan rahasia mengerikan mereka sendiri dari orang lain dan bahkan dari pembaca, seperti dalam Malam Tanpa Akhir yang menggelisahkan, yang bisa dikatakan sebagai pendahulu spiritual bagi buku-buku. Tentang seorang pembunuh yang bersembunyi di balik kedok penjual buku yang sangat terhormat. Pembaca mengetahui rahasia kisah orang pertama dari empat protagonis, tetapi tidak pernah benar-benar yakin akan kebenaran dari apa yang mereka katakan.

Apa yang diyakini sedang dilakukan Christie, dan apa yang saya coba lakukan dalam The Hunting Party, adalah meresahkan pembaca dengan meminta mereka untuk melihat kehidupan mereka sendiri dalam cahaya yang berbeda. Untuk memeriksa orang-orang luar yang terhormat, mereka melakukan kontak dalam interaksi sehari-hari mereka dan mempertimbangkan apakah mereka mungkin menyembunyikan sesuatu dan keadaan apa yang mungkin menyebabkan topeng itu tergelincir. Untuk memahami bahwa setiap orang mampu menyembunyikan rahasia kelam. Bahkan, mungkin, lihat ke dalam, pada diri mereka sendiri. Lagi pula, seperti yang dikatakan Christie di The Man in the Mist: ‘sangat sedikit dari kita yang tampak seperti kita.’ Dan inilah yang ditunjukkan oleh Christie dengan sangat tegas kepada kita: akhirnya rahasia akan keluar. Meski kadang dengan konsekuensi paling mematikan. –sa

surabayastory
Bercerita berarti penyampaian cerita dengan cara bertutur. Yang membedakan adalah metode penyampaiannya.

Leave a Reply

  • (not be published)