Ketika situasi tak menentu, di mana letak kemanusiaan ketika setiap orang membutuhkan empati dan kasih sayang?

Di manakah letak empati, kasih sayang, dan kemanusiaan itu berada ketika dunia sedang ditempa ketidakpastian? (ss)

Surabayastory.com – Saat ini di di sekujur penjuru dunia diliputi perasaan resah, cemas, dan galau. Kapan waktu pandemi akan usai masih tak menentu. Di masa krisis dan keresahan sosial seperti sekarang ini, kepemimpinan yang welas asih dapat menyatukan kita sebagai manusia, seperti perekat yang mengikat kita bersama di saat keresahan datang bersamaan. Tanpanya, kita menjadi individu yang kesepian, menghadapi tantangan sendirian. Namun, di sini masih ada ada tantangan besar, masih banyak pemimpin yang salah mengartikan empati untuk welas asih.

Empati adalah emosi dasar yang penting untuk koneksi manusia. Percikan itulah yang bisa memicu belas kasihan. Tetapi dengan sendirinya, tanpa belas kasih, empati adalah bahaya bagi para pemimpin. Walaupun ini terdengar kontroversial, alasannya sederhana: empati adalah kecenderungan otak untuk mengidentifikasi diri dengan mereka yang dekat dengan kita – dekat dalam kedekatan, dekat dalam keakraban, atau dekat dalam kekerabatan. Dan ketika kita berempati dengan mereka yang dekat dengan kita, mereka yang tidak dekat atau berbeda tampaknya mengancam. Ketika tidak dicentang, empati dapat menciptakan lebih banyak perpecahan daripada kesatuan.

Dalam pandangan yang dituliskan forbes, empati dan kasih sayang sangat berbeda. Mereka terwakili di berbagai area otak. Dengan empati, kita bergabung dengan penderitaan orang lain yang menderita, tetapi berhenti untuk benar-benar membantu. Dengan belas kasihan, kita mengambil satu langkah menjauh dari emosi empati dan bertanya pada diri sendiri ‘bagaimana kita bisa membantu?’. Bagi para pemimpin, mengenali perbedaan antara empati dan belas kasih sangat penting untuk menginspirasi dan mengelola orang lain secara efektif. Ingat empat poin utama ini dalam merespons orang-orang Anda dengan belas kasih, bukan empati.

  1. Empati itu impulsif. Kasih sayang disengaja.

Empati dianggap sebagai bagian refleksif dan otomatis dari psikologi kita yang berasal dari pusat-pusat emosi otak. Perasaan, pikiran, dan keputusan empati sebagian besar dihasilkan pada tingkat bawah sadar, yang berarti kita kurang sadar dan kurang disengaja tentang keputusan itu.

Kasih sayang dianggap sebagai bagian reflektif dan sengaja dari psikologi kita yang berasal dari pusat kognitif otak. Perasaan, pikiran, dan keputusan yang welas asih melewati saringan kesadaran, yang berarti kita dapat mempertimbangkan, merefleksikan, dan memperbaiki keputusan.

  1. Empati memecah belah. Kasih sayang menyatukan.

Empati adalah kecenderungan untuk bergabung dalam penderitaan orang lain, terutama mereka yang dekat dengan kita. Tetapi empati terbatas. Ketika datang untuk membantu “orang luar” yang menderita, otak kita menganggapnya sebagai kerja keras dan menolak upaya . Sementara naluri kita adalah untuk mendukung dan melindungi kelompok kita, kita dapat menganggap orang luar sebagai bagian dari kelompok luar dan ancaman terhadap identitas sosial kita. Sebuah studi baru-baru ini menemukan bahwa empati yang dipicu dari hubungan sosial membuatnya lebih mungkin bahwa kita akan merendahkan manusia sebagai individu yang termasuk dalam kelompok luar. Dalam ekstremnya, empati dapat memicu kebencian kepada mereka yang berbeda dari kita.

Belas kasih adalah bergabung dalam penderitaan orang lain, terlepas dari identitas sosial atau pribadi mereka. Ini adalah perspektif bahwa dalam penderitaan siapa pun ada kemanusiaan yang sama – pengakuan bahwa tidak peduli latar belakang budaya seseorang, orientasi seksual atau usia, Anda seperti orang lain pada saat itu. Para pemimpin yang penuh kasih bekerja untuk mengangkat diri mereka sendiri di atas bias bawah sadar mereka untuk melihat semua orang dalam organisasi dengan nilai yang sama. Dengan melakukan itu, para pemimpin mendorong sikap kebajikan dan altruisme di seluruh organisasi, untuk semua orang.

  1. Empati bersifat lembam. Belas kasihan aktif.

Meskipun empati pada awalnya bisa terasa enak, itu juga bisa membuat Anda merasa mandek. Karena Anda bergabung dalam penderitaan orang lain tetapi tidak mengambil tindakan apa pun untuk menyelesaikan atau memperbaiki masalah ini, empati Anda dapat berubah menjadi perenungan tentang masalah tersebut. Orang yang cenderung merespons empatik juga lebih cenderung mengalami gejala depresi .

Sebaliknya, welas asih lebih konstruktif. Dimulai dengan empati dan kemudian keluar, dengan niat untuk membantu. Dengan belas kasih, para pemimpin membuat pilihan sadar untuk mengubah emosi menjadi tindakan. Dan dalam melakukan hal itu, pemimpin yang welas asih dianggap lebih kuat dan lebih kompeten , mampu membuat keputusan dan menyelesaikan sesuatu. Dan, welas asih dalam suatu organisasi memicu hasil positif lainnya: peningkatan kolaborasi, kepercayaan, dan loyalitas tim.

  1. Empati menguras. Kasih sayang adalah regeneratif.

Merasakan penderitaan orang lain semakin lama semakin menipis. Ketika empati dipicu dalam pergulatan orang lain, itu dapat membawa pemboman tanpa henti terhadap emosi dan pengalaman negatif yang, seiring waktu, dapat menguras sumber daya kognitif kita dan merusak kesehatan mental kita.

Karena belas kasih adalah disengaja dan berfokus pada solusi – berpusat pada bagaimana membantu orang lain sambil secara aktif mempertimbangkan berbagai kompromi – itu bersifat restoratif dan menguras. Dan, ketika kami memberikan bantuan itu, kami mendapatkan bonus tambahan, yaitu terasa menyenangkan. Kami termotivasi untuk melakukannya lagi di masa depan.

Belas kasih dapat dikembangkan

Bagi para pemimpin, belas kasih jelas merupakan pilihan yang lebih baik daripada empati. Dan, karena welas asih bukanlah respons naluriah, murni emosional, ia dapat dilatih dan dikembangkan, sama seperti keterampilan kepemimpinan lainnya. Dalam pekerjaan klien kami, kami telah menyaksikan dan mendukung contoh-contoh hebat kepemimpinan yang penuh kasih di organisasi global seperti IKEA, Unilever, Cisco, dan Marriott.

Selain pekerjaan klien kami, kami telah mengumpulkan data tentang belas kasih dari 15.000 pemimpin di seluruh dunia, sampel global terbesar hingga saat ini tentang kepemimpinan yang penuh kasih. Data tersebut mencakup sikap yang dilaporkan sendiri dan keadaan internal pemimpin dari hampir 100 negara dan lebih dari 5.000 perusahaan.

Salah satu kata terpenting dalam data adalah bahwa memiliki rutinitas kewaspadaan yang teratur – atau praktik kontemplatif lainnya – adalah salah satu jalan terbaik untuk meningkatkan belas kasih. Perhatian penuh pada umumnya membuat orang lebih sadar diri. Dengan kesadaran diri yang lebih besar, para pemimpin lebih disengaja tentang bagaimana mereka mendekati suatu masalah dan lebih bijaksana tentang bagaimana mereka menanggapi orang lain. Pikiran bijaksana mendukung pengambilan keputusan yang disengaja dan konstruktif yang membedakan kasih sayang dari empati. –sa

surabayastory
Bercerita berarti penyampaian cerita dengan cara bertutur. Yang membedakan adalah metode penyampaiannya.

Leave a Reply

  • (not be published)