Catatan harian adalah bagian yang paling pribadi. Bagi para penulis, ini adalah sebuah ungkapan jujur yang mungkin tidak dipublikasikan.

George Orwell punya catatan-catatan personal soal resep masakan, sampai tips menanam. (British Library)

Surabayastory.com – Rangkaian gambar di bawah adalah bagian dari buku harian personal George Orwell yang ditulis untuk tahun 1939-1940. Pada saat ini, Orwell dan istrinya Eileen O’Shaughnessy tinggal di Wallington, sebuah desa kecil di Hertfordshire tempat mereka memelihara hewan ternak. Dalam catatan personalnya itu, Orwell secara sistematis mencatat informasi tentang cuaca dan kegiatan bertani dan berkebun, termasuk jumlah telur yang diletakkan oleh ayam betina.

Di bagian yang lain, ada satu pesona lagi yang mungkin jarang diketahui oleh penggemar novel-novel Animal Farm (1945), Nineteen Eighty-Four (1949), Down and Out in Paris and London (1933), Burmese Days (1934), A Clergyman’s Daughter (1935), Keep the Aspidistra Flying (1936), The Road to Wigan Pier (1937), Homage to Catalonia (1938), Coming Up for Air (1939). Orwell ternyata suka mengumpulkan resep-resep makanan. Orwell menyimpan potongan-potongan koran dengan resep makanan.

Selain itu, karena tinggal di daerah pertanian dan peternakan, ia juga mengumpulkan banyak artikel tentang tips penanaman. Orwell memanfaatkan pengetahuannya yang luas tentang hewan lumbung ketika membuat karakter Animal Farm dalam dongengnya . ‘M.’ kepada siapa dia merujuk dalam bagian ini berarti Muriel, salah satu kambing yang mereka pelihara di Wallington. Muriel juga nama kambing putih di Animal Farm.

Tulisan tangan dan kliping di catatan personal George Orwell. (British Library)

Tentang George Orwell

Dikutip dari British Library, dia tidak dilahirkan ‘George Orwell’. Terlahir sebagai ‘Eric Blair’ lahir pada tahun 1903, seperti yang ia sardonasikan, dalam ‘kelas menengah ke bawah’ (The Road to Wigan Pier, bab 8) di Bengal, India, tempat ayahnya, Richard, adalah pegawai negeri sipil di departemen opium pemerintah (yang saat itu merupakan tanaman komersial yang sah di anak benua).

Richard Blair pensiun ke Inggris setahun setelah Eric lahir. Dia dibesarkan di tepi Sungai Thames, yang membuat dia akan selalu mencintai sungai, dan menamai dirinya sendiri setelah sungai. Sebagai satu-satunya anak lelaki dalam keluarga, ia dikirim ke sekolah ‘persiapan’, yang ia benci. Persiapannya adalah untuk sekolah umum, universitas, dan profesi ‘baik’.

Sebagai anak yang berbakat, Eric memenangkan beasiswa teratas untuk Eton, sebuah sekolah elit di Inggris. Tetapi bagi Eric ‘sekolah terbaik di Inggris’ adalah eskalator yang membawanya ke suatu tempat yang tidak ingin ia tuju. Dia secara metodis ‘malas’ – sambil membentuk jaringan pertemanan yang akan membantunya dalam kehidupan sastra selanjutnya.

Dia tidak mencoba beasiswa yang akan membawanya ke Oxbridge. Dia berkata, dalam esai 1946 ‘Why I Write’, ‘sejak usia sangat dini, mungkin usia lima atau enam tahun, saya tahu bahwa ketika saya tumbuh dewasa saya harus menjadi seorang penulis’. Bila bukan ‘penulis’; perbedaannya akan besar.

Saat meninggalkan Eton, dia memilih untuk bergabung dengan Polisi Kekaisaran India, yang berbasis di Burma. Kenapa tidak jelas. Bahkan pada usia ini ia tidak memiliki cinta Kerajaan Inggris. Esainya yang terkenal, ‘On Shooting an Elephant’, mencatat keyakinannya bahwa itu adalah ‘raket’.

Lima tahun berseragam Blair memberikan pengalaman untuk novel otobiografinya, Burmese Days . Dia bisa ‘tinggal di’, tetapi setelah lima tahun, dengan alasan kesehatan yang buruk, dia mengundurkan diri dari layanan. Motifnya, ketika dia memberi tahu orang tuanya yang bingung (tinggal di Southwold), adalah untuk menulis penuh waktu.

Orwell membuktikan diri bila passionnya sejak kecil sebagai penulis telah membawanya ke papan atas daftar penulis dunia yang jadi legenda. –sa

Bercerita berarti penyampaian cerita dengan cara bertutur. Yang membedakan adalah metode penyampaiannya.

Leave a Reply

  • (not be published)