Banyak cara untuk membuat proses belajar anak menjadi menyenangkan. Salah satu diantaranya adalah melatihnya bermain catur.

Anak-anak yang berlatih main catur, kecerdasannya akan di atas rata-rata seusianya. (Kasparov Foundation/ academiadesah)

Surabayastory.com – Ini adalah tawaran baru untuk proses pembelajaran anak. Bukan benar-benar baru karena sudah dijalankan di Eropa selama bertahun-tahun. Untuk di Indonesia, masuk kurikulum, siapa berani mencoba?

Yayasan Catur Kasparov membedah betapa pentingnya catur untuk menstimlasi ujung kecerdasan seorang anak. Menurutnya, catur perlu diajarkan dan dilatih secara berkala di sekolah. Kaya akan yang bisa memantik kecerdasan anak secara visual, motorik, imajinasi, taktik, hingga logika.

Catur adalah permainan strategi klasik. Ditemukan lebih dari 1500 tahun yang lalu di India. Dari cerita legenda disebutkan bahwa penguasa India meminta orang bijaknya untuk merancang cara untuk mengajar anak-anak keluarga kerajaan untuk menjadi pemikir yang lebih baik dan jenderal yang lebih baik di medan perang. Catur adalah hasilnya.

Berabad-abad sejak penemuannya, catur telah menyebar ke setiap negara di dunia. Ketika banyak permainan lain telah mati, catur hidup terus. Di Amerika Serikat, permainan catur sudah menerima pengesahan oleh banyak pendidik, mulai dari Benjamin Franklin hingga mantan As.Sekretaris Pendidikan, Terrell Bell. Di Pennsylvania Barat, lebih dari 70 sekolah dan selusin perpustakaan menawarkan program catur, mencapai beberapa ribu siswa setiap tahun.

Manfaat Akademis

Dari masuknya catur ke sekolah-sekolah karena dipercaya akan memberikan kontribusi langsung ke kinerja akademik siswa. Catur telah membuat anak-anak lebih cerdas. Secara rinci, bila dipilah, catur telah mengajarkan keterampilan berikut:

  • Fokus – anak-anak diajarkan manfaat mengamati dengan cermat dan berkonsentrasi. Jika mereka jangan memerhatikan apa yang terjadi, mereka tidak bisa menanggapinya, tidak peduli seberapa pintar mereka.
  • Visualisasi – anak-anak diminta untuk membayangkan serangkaian tindakan sebelum hal itu terjadi. Ini benar-benar memperkuat kemampuan untuk memvisualisasikan dengan melatih mereka untuk menggeser potongan di dalamnya pikiran, yang pertama, kemudian beberapa langkah ke depan.
  • Thinking Ahead – anak-anak diajarkan untuk berpikir dulu, lalu bertindak. Kami mengajar mereka untuk bertanya sendiri “Jika saya melakukan ini, apa yang mungkin terjadi kemudian, dan bagaimana saya bisa merespons?” Catur membantu mengembangkan kesabaran dan perhatian.
  • Opsi Penimbangan – Anak-anak diajarkan bahwa mereka tidak harus melakukan hal pertama itu muncul di pikiran mereka. Mereka belajar mengidentifikasi alternatif dan mempertimbangkan pro dan kontra dari berbagai aksi.
  • Menganalisis Secara Konkret – anak-anak belajar untuk mengevaluasi hasil tindakan tertentu dan urutan apakah urutan ini membantu saya atau menyakiti saya? Keputusan lebih baik saat dipandu oleh logika, daripada impuls.
  • Berpikir Abstrak – anak-anak diajarkan untuk mundur secara berkala dari detail dan pertimbangkan gambaran yang lebih besar. Mereka juga belajar mengambil pola yang digunakan dalam satu konteks dan menerapkannya mereka untuk situasi yang berbeda, tetapi terkait.
  • Perencanaan – anak-anak diajarkan untuk mengembangkan tujuan jangka panjang dan mengambil langkah-langkah menuju membawa mereka. Mereka juga diajari tentang perlunya mengevaluasi kembali rencana mereka sebagai yang baru perkembangan mengubah situasi.
  • Menyulap Berbagai Pertimbangan Secara Serentak – anak-anak didorong untuk tidak menjadi terlalu terserap dalam satu pertimbangan, tetapi untuk mencoba menimbang berbagai faktor sekaligus.

Catur memang tak khusus menawarkan keterampilan khusus untuk memberikan kemenangan. Catur adalah sebuah permainan yang akibatnya merangsang kemampuan berpikir anak. Keindahan catur sebagai alat pengajaran adalah merangsang pikiran anak-anak dan membantu mereka untuk membangun keterampilan sambil menikmati diri mereka sendiri. Akibatnya, anak-anak menjadi pemikir yang lebih kritis, lebih baik pemecah masalah, dan pembuat keputusan yang lebih independen.

Menang Tak Harus Menyerang

Catur telah menantang anak-anak dan orang dewasa di seluruh dunia selama beberapa abad. Ini semacam permainan sebagai hiburan untuk “otak”, yang mudah dipelajari. Sebagian besar anak usia enam dan tujuh tahun anak-anak dapat memahami aturan dasar dengan cepat, dan beberapa anak usia empat tahun sudah ada yang belajar bermain.

Para pemula pertama kali belajar bagaimana bermain adalah dengan memposisikan papan catur dengan kotak putih berada di sudut kanan bawah. Setiap pemain memulai permainan dengan enam belas catur: satu raja, satu ratu, dua uskup, dua ksatria, dua benteng, dan delapan bidak. Satu set potongan adalah putih, perangkat lainnya berwarna hitam.

Mempelajari bagaimana kepingan-kepingan itu bergerak dan menangkap kepingan-kepingan lain hanya membutuhkan waktu beberapa menit kebanyakan pemula harus terus mengingatkan diri melalui beberapa game pertama. Itu Tujuannya adalah hanya untuk skakmat raja lawan yaitu, untuk menempatkan raja dalam posisi di mana dia tidak bisa lepas dari penangkapan.

Kekalahan tidak bisa dihindari pada setiap level permainan. Para pemula bertanding melawan yang lebih berpengalaman pemain bisa berharap kehilangan ratusan game, jika mereka bermain cukup. Pemain harus belajar menerima kekalahan dan berkonsentrasi untuk tidak melakukan kesalahan yang sama dua kali.

Kemenangan, dalam permainan catur, bisa diperoleh dari buah kesabaran. Tidak perlu menyerang, hanya tetap menunggu hingga lawan membuat kesalahan. Karena itu catur juga jadi lahan intopeksi, bagaimana meningkatkan permainan, dan belajar untuk tidak membuat banyak kesalahan.

Penelitian Pendidikan

Kesimpulan ini telah didukung oleh penelitian pendidikan. Penelitian telah dilakukan di berbagai lokasi di seluruh Amerika Serikat dan Kanada, menunjukkan hasil catur itu dalam peningkatan skor pada tes standar untuk membaca dan matematika. Sebuah studi besar program catur skala di New York City, yang melibatkan lebih dari 100 sekolah dan 3.000 anak-anak, menunjukkan nilai kelas yang lebih tinggi dalam Bahasa Inggris dan Matematika untuk anak-anak diraih oleh mereka yang akrab dengan catur.

Di sekolah, catur sering berfungsi sebagai jembatan, menyatukan anak-anak dari berbagai usia, ras dan gender dalam suatu kegiatan yang mereka semua bisa nikmati. Catur membantu membangun persahabatan individu dan juga semangat sekolah ketika anak-anak bersaing bersama sebagai tim melawan sekolah lain.

Catur juga mengajarkan anak-anak tentang sportif – bagaimana menang dengan anggun dan tidak menyerah saat menghadapi kekalahan. Untuk anak-anak dengan masalah penyesuaian, ada banyak contoh di mana catur telah meningkatkan motivasi, meningkatkan perilaku, citra diri yang lebih baik, dan bahkan peningkatan kehadiran. Catur memberikan jalan keluar sosial yang positif, rekreasi yang sehat aktivitas yang dapat dipelajari dan dinikmati dengan mudah pada usia berapa pun.

Mengapa catur berdampak seperti ini?

Penilaian berpikir kritis Watson-Glaser secara singkat menunjukkan, setidaknya ada tujuh faktor signifikan:

1) Catur mengakomodasi semua kekuatan modalitas.

2) Catur memberikan jumlah masalah yang jauh lebih besar untuk latihan.

3) Catur menawarkan hukuman dan hadiah langsung untuk penyelesaian masalah.

4) Catur menciptakan pola atau sistem berpikir yang, ketika digunakan dengan setia, melahirkan kesuksesan. Para siswa yang bermain catur sudah terbiasa mencari yang lebih banyak dan berbeda alternatif, yang menghasilkan skor kelancaran dan orisinalitas yang lebih tinggi.

5) Persaingan. Persaingan memupuk minat , mempromosikan kewaspadaan mental, menantang semua siswa, dan hasilkan tingkat pencapaian tertinggi.

6) Lingkungan belajar yang diselenggarakan di sekitar permainan memiliki pengaruh positif pada siswa sikap terhadap pembelajaran. Dimensi afektif ini bertindak sebagai fasilitator kognitif prestasi (Allen & Main, 1976). Game instruksional adalah salah satu yang paling banyak alat motivasi dalam repertoar guru yang baik. Anak-anak suka game. Catur memotivasi mereka menjadi pemecah masalah yang rela dan menghabiskan waktu berjam-jam tenggelam dalam logika berpikir. Orang-orang muda yang sama ini sering tidak dapat duduk diam selama 15 menit di ruang kelas tradisional.

7) Catur memasok beragam dan kualitas masalah. Masalah yang muncul di 70-90 jenis masalah yang harus dipecahkan dalam sekali bermain. Memahami kontek masalah, menyelami hingga akrab, ulangi posisi, tetapi tetap pada posisi permainan, dan tidak melarikan diri. Ini membuat catur sangat baik untuk melatih penyelesaian masalah.

Catur menawarkan sebuah kelebihan tersembunyi di luar sebagai permainan yang asyik. (ist)

Nilai Tersembunyi yang Lain

Nilai catur untuk anak-anak mungkin lebih dari sekadar hiburan dan hiburan. Banyak orang tua, guru, peneliti, dan lainnya yakin bahwa “Catur Membuat Anak-Anak Smart ”(slogan yang diciptakan oleh Federasi Catur Amerika Serikat) jauh lebih dari sekadar janji lembaga pendidikan yang kosong.

Guru matematika dan pelatih klub catur Jan Brandt, menggambarkan catur sebagai permainan terbaik yang ada untuk mengembangkan pemikiran logis dan tepat. Catur juga membantu mendorong kesabaran, memori tajam, kemampuan untuk berkonsentrasi, keterampilan memecahkan masalah, dan pemahaman yang dimiliki perilaku tertentu konsekuensi tertentu.

Pete Shaw, seorang guru ilmu komputer, telah mengajar ratusan anak di Pulaski, Virginia bermain catur. “Ini seperti menyalakan sakelar di kepala mereka,” katanya. “Kamu merasa seperti kamu dapat menonton otak bekerja melalui jendela. Permainan ini menuntut induktif dan alasan deduktif. Anda melihat anak itu melihat masalah, memecahkannya, lalu meletakkannya semuanya kembali bersama. Prosesnya melibatkan pengingatan, analisis, penilaian, dan abstrak pemikiran.”

Keterkaitan antara keterampilan matematika dan keterampilan catur telah disarankan oleh beberapa peneliti di lapangan ini. Jeffrey Chesin, yang mengajar anak-anak di kota Philadelphia, setuju bahwa itu proses berpikir dalam matematika dan catur serupa. “Tapi itu bukan keseluruhan cerita,” tambahnya. “Anak-anak yang pandai catur mungkin akan pandai dalam matematika atau dalam pemecahan masalah apa pun situasinya, “kata Chesin,” tetapi anak-anak yang unggul dalam matematika belum tentu catur yang baik pemain. ”

Anak-anak tidak harus sangat cerdas untuk menikmati catur. Chesin mempertahankan. “Itu mayoritas anak-anak yang bekerja dengan saya akan dianggap ‘rata-rata’. Beberapa di bawah rata-rata. Tetapi mereka tertarik, dan mereka bekerja keras untuk itu. Tekad jelas merupakan faktor. ”

“Catur harus dimainkan secara kreatif,” kata Lubomir Kavalek dari Reston, Virginia. Kavalek, salah satu pemain catur top dunia, percaya bahwa “walaupun jelas ada logika tertentu yang harus diikuti, ada ruang untuk intuisi dan fantasi, untuk pemikiran orisinal, untuk mengambil setiap situasi sebagaimana adanya, daripada selalu mengandalkan aturan tertentu.” –sa

surabayastory
Bercerita berarti penyampaian cerita dengan cara bertutur. Yang membedakan adalah metode penyampaiannya.

Leave a Reply

  • (not be published)