Kembang Kuning Surabaya dan deretan kamboja membuat suasana menjadi sejuk sekaligus mistis. Kenangan akan Kembang Kuning yang diceritakan kembali.

Jejak pemakamam Kembang Kuning Surabaya masih bisa terlihat hingga sekarang, meski sudah banyak yang hilang dan dipindahkan. (STD)

Surabayastory.com – Ini adalah cerita dan kenangan Jan Somers, seorang anak Belanda yang lahir dan tumbuh besar di Kota Surabaya. Jejak kenangannya sangat dalam akan jejak dan sisi kota Surabaya. Banyak cerita, banyak kenangan, yang sekarang ini masih sering ditelisik dan dikenang dalam bingkai bayangan. Ini adalah salah satu ceritanya yang dituliskannya di javapost.

Kami tinggal di Surabaya di Van den Boschstraat, sekarang Jalan Mojopahit, tepat di belakang sekolah saya, sekolah saudara Katolik St. Louis dari saudara-saudara dari Oudenbosch (sekarang SMAK St. Louis). Di sebelah sekolah itu ada gereja kami tempat saya menjadi anak lelaki altar. Tampaknya saya adalah anak altar yang baik karena saya secara teratur dikeluarkan dari kelas bersama teman sekelas untuk membantu pernikahan dan pemakaman.

Cerita tentang pemakaman di Surabaya di masa lalu, tidak bisa lepas dari keberadaan makam Kembang Kuning. Kompleks pemakaman Kembang Kuning adalah yang terbaik, salah satu lanskap makam yang indah dan menentramkan saat itu. Jalan yang panjang ke Kembang Kuning terhubung dengan pemakaman melalui sebuah koridor. Saya menemukan bahwa pemakaman itu menarik, selalu ada sesuatu untuk dilakukan. Saya masih ingat monumen makam bagi pilot yang meninggal dalam kecelakaan pesawat pertama di India. Itu berhantu di sana! Ketika saya mengunjungi kembali pada tahun 1997, monumen itu masih utuh.

suasana pemakaman tentara Inggris di Kembang Kuning Surabaya 1942. (jan)

Oedjoeng Perak

Salah satu kenangan yang paling dekat tentang kembang kuning adalah ketika keluarga kami harus membantu pemakamaman tentara Inggris di Kembang Kuning. Pada suatu sore hari tanggal 26 Februari 1942, saya diizinkan pergi ke Oedjoeng, pelabuhan angkatan laut, di mana skuadron internasional laksamana belakang Doorman akan berlayar untuk pertempuran yang menentukan di Laut Jawa. Sebagai anak muda, saya terkesan dengan kekuatan yang dipancarkannya, tentu saja tidak menyadari keunggulan luar biasa dari armada Jepang.

Dalam keluarga, ibu saya mengurus keluarga angkatan laut. Ayah saya, seorang kapten di angkatan laut, diperbantukan ke Hr.Ms. setelah pecahnya perang. De Ruyter, unggulan dari laksamana Doorman. Namun, sesaat sebelum Pertempuran Bandung, ia dipindahkan ke Hr.Ms. Arend, yang dikenal sebagai pemburu opium cepat Angkatan Laut Pemerintah. Dengan Arend yang baru saja kembali ke Tandjoeng Priok, ia telah meminta komando angkatan laut untuk pindah ke Australia atau Srilanka. Tetapi ia harus menunggu perintah lebih lanjut. Dia hanya diizinkan untuk melanjutkan pada 26 Februari, tetapi itu sudah terlambat: kapal itu ditabrak oleh pengeboman pelabuhan oleh Jepang.

Kapal HMS Exeter

Kembalinya HMS Exeter

Malam itu terkesan ada suasana yang berbeda. Terasa seperti ada sebuah permainan yang disembunyikan. Bergerak dalam diam dan cepat. Sangat aneh jika saya mengingatnya. Kemudian saya baru tahu kenapa.

Pada 28 Februari 1942, kapal penjelajah Inggris HMS Exeter rusak parah ketika berlayar dan memasuki Pertempuran Laut Jawa. Dengan kondisi yang rusak berat, kemudian kapal memasuki pelabuhan dok Oedjoeng untuk perbaikan, bunkering, dan menurunkan tentara yang meninggal. Saat itulah komandan kapal Inggris itu tahu bahwa ada umat Katolik di antara para korban. Karena itulah ia pergi mencari pendeta berbahasa Belanda di Surabaya.  Namanya Pastor Bavo (nama dari ingatanku, mungkin juga salah), kemudian mencari ayah saya yang merupakan kenalannya di Surabaya.

Dengan situasi Surabaya yang tak menentu, kami membantu mempersiapkan pemakaman tentara Inggris dengan diam-diam di Kembang Kuning. Termasuk penyerahan barang-barang pribadinya. Atribut religius kami di awal perang juga ikut berperan. Saya ingat sebuah seraphine, organ kecil yang bisa dilipat, di mana ia bisa memainkan lagu boogie woogie dengan keahlian luar biasa. Sangat pintar ketika Anda tahu bahwa ukuran di mana jari-jarinya dimainkan sangat berbeda dari ukuran semestinya.

Proses pemakamam di Kembang Kuning saat itu adalah pemakaman militer yang indah. Didukung oleh detasemen besar orang-orang angkatan laut Inggris yang sedang lelah, di antara suara-suara bom Jepang. Bapa Bavo dan saya berdiri sedikit menyamar (karena pesawat-pesawat Jepang terbang di atas) di bawah deretan pohon kamboja, memandangi para prajurit yang mengambil seragam upacara dari kotak yang mereka bawa dan masih memoles tembaga. Itu mengesankan. Ada suara bagpipe (semacam terompet dengan ada kantungnya, khas Inggris Utara). Hingga pemain trompet meniup post terakhir, dan paket kehormatan menembakkan semburan kehormatan. Pastor Bavo dan pendeta Inggris melakukan improvisasi satu selamat tinggal terakhir.

Setelah itu semuanya dikemas kembali dengan rapi dan para prajurit pergi. Dua hari kemudian mereka akan pergi bersama Exeter dan para pemburu.

Setelah sekian lama berselang, pada tahun 1997 saya kembali dengan istri saya di Kembang Kuning. Sayangnya saya tidak dapat menemukan kuburan Inggris. Para administrator, Tn. Dan Ny. Verstegen-Timisela, memberi tahu saya bahwa Inggris telah dimakamkan kembali di tempat lain. Saya belajar dari War Graves Foundation bahwa setelah perang mereka dipindahkan ke plot Inggris Menteng Pulo di Jakarta. Sangat disayangkan bahwa saya tidak dapat menunjukkan kuburan-kuburan yang saya punya kenangan khusus. Saya menemukan dua bibi saya Versteegh, korban dari periode persiapan, di pemakaman yang dirawat dengan indah. Sayangnya, tidak ada jejak nenek saya, yang kami selalu berasumsi pasti telah meninggal selama periode ini. –jan

surabayastory
Bercerita berarti penyampaian cerita dengan cara bertutur. Yang membedakan adalah metode penyampaiannya.

Leave a Reply

  • (not be published)