Dunia telah tumbuh lebih kecil, karena seorang pria sekarang dapat memutarnya sepuluh kali lebih cepat daripada seratus tahun yang lalu.

Ilustrasi markas klub sepakbola Manchester city di tahun 1800-an. (footballparadise)

Surabayastory.com – Ini adalah sebuah cerita yang menarik dari sisi lain sebuah lapangan sepakbola. Dalam novel 1874 karya Jules Verne, Around the World in 80 Days, protagonis Phileas Fogg bertaruh dalam jumlah yang cukup besar sehingga dia bisa melintasi dunia, secara garis besar, dalam 80 hari atau kurang. Ini adalah tugas yang menakutkan, tetapi satu dimungkinkan oleh penciptaan lokomotif di dekade sebelumnya. Berabad-abad yang lalu, penjelajahan global membutuhkan waktu berbulan-bulan, mungkin bertahun-tahun. Yang dibutuhkan sekarang adalah naik beberapa pesawat dengan total tidak lebih dari beberapa hari. Dunia telah banyak berubah dan cara kita membahas berbagai hal harus mencerminkan perubahan ini.

Di akhir 1800-an, sistem kereta api nasional Inggris telah tumbuh dari satu jalur untuk mencapai seluruh Inggris, mendorong kargo dan penumpang. Dari kelihatannya, Anda akan berpikir kereta api Inggris telah berkembang selama lebih dari seabad. Rute perdana Liverpool-Manchester hanya diluncurkan pada tahun 1830-an dan itu adalah periode “Kereta Api Mania” dalam beberapa dekade mendatang yang melihat sejumlah besar investasi dituangkan ke dalam industri. Investor datang entah dari mana untuk mengusulkan lagu baru ketika rekan petualang Amerika mereka bergegas ke California untuk menemukan emas. Pada 1880, bisnis kereta api Inggris berkembang pesat. Ruang dilintasi tidak seperti waktu sebelumnya.

Perjalanan kereta api tidak hanya dengan cepat membentuk bagaimana orang-orang di Eropa melihat perjalanan lebih luas, tetapi bagaimana mereka memandang ruang dan waktu itu sendiri. Artikel Review Quarterly 1939 menyinggung tentang pembentukan sistem kereta api UK-lebar, yang akan melihat “seluruh populasi negara … sekaligus maju secara massal, dan kursi mereka lebih dekat ke api unggun metropolis mereka oleh dua pertiga dari waktu yang sekarang memisahkan mereka dari itu. ” Dengan kereta api, seseorang dapat melakukan perjalanan ke dan dari Manchester dengan cepat sampai sekarang, tetapi eksploitasi ruang yang sebenarnya adalah bagaimana pelancong kereta api memandang perjalanan mereka.

Cara para pelancong ini memandang ruang di sekitar mereka sangat bervariasi dari perjalanan menggunakan kereta kuda. Dengan kuda, seseorang merasakan setiap gundukan di jalan, melihat setiap pohon dengan jelas, dan mengalami risiko yang lebih tinggi bahwa seseorang akan menodongkan pistol ke gerbong seseorang dengan maksud untuk merampok atau membunuh. Ketakutan akan gangguan rute secara drastis berkurang di dalam gerbong kereta api dan perjalanan sangat mulus, tetapi persepsi penumpang tentang kenyataan menjadi terdistorsi. Singkatnya, seseorang tidak dapat lagi melihat setiap pohon karena mata manusia menjadi terlalu penuh.

Wolfgang Schivelbusch menulis tentang bagaimana seorang pelancong kereta api mengalami perjalanan: “Apa yang dialami sebagai yang dimusnahkan adalah kontinum ruang-waktu tradisional yang ditandai oleh teknologi transportasi lama.” Perjalanan yang dulunya sehari sekarang membutuhkan waktu berjam-jam, dan yang mustahil sekarang mungkin. Pikiran kita tidak dibangun untuk ini, jadi kita kehilangan persepsi tertentu yang begitu tersedia bagi seseorang yang berjalan di jalanan.

Stadion Hyde Road Manchester, 1923 (cityszen)

Berhenti di Hyde Road

Di Manchester, kereta akan melambat ketika mereka melewati Hyde Road, rumah bagi awal berdirinya Manchester City Football Club, untuk secara akurat memahami realitas pertandingan sepak bola awal. Berhentilah sejenak untuk mempertimbangkan bahwa sepakbola modern tidak jauh berbeda dari perjalanan kereta api. Melihat kecepatan bermain sisi Manchester City saat ini seperti melihat keluar dari jendela kereta; mata yang tidak terlatih tidak dapat memahami apa yang sedang terjadi. Ruang sangat penting: Pep Guardiola menggunakan “permainan posisi” untuk mencoba dan mengeksploitasinya secara efektif. Gagasan untuk menutup pemain lawan menemukan akarnya dalam mengurangi jumlah ruang mereka, membuat mereka tidak nyaman dan kecil kemungkinannya untuk membuat keputusan yang benar. Tujuan dari kereta identik dengan instruksi yang diterima Kevin De Bruyne dari Guardiola sebelum pertandingan: exploit space. Bentuk itu, ubah, tekuk sesuai keinginan Anda.

Ketika Klub Bernama Ardwick FC

Alex Dieker dalam footballparadise menuliskan, ketika Manchester City (bernama Ardwick FC untuk sebagian besar akhir 1800-an) mulai dengan sungguh-sungguh sebagai klub, tidak ada yang tahu betapa pentingnya ruang akan menjadi dalam sepak bola. Apa yang diketahui oleh orang-orang di wilayah Manchester adalah bahwa sepak bola adalah cara yang bagus untuk mengeluarkan anak-anak yang berisiko dari jalanan dan jauh dari kekerasan, yang marak terjadi di kota. Fondasi untuk apa yang sekarang menjadi salah satu tim Inggris yang paling sukses dimulai sebagai cara untuk memulihkan perdamaian di dunia yang mengalami perubahan cepat. Sekarang, klub telah menjadi produk dari peningkatan kecepatan yang drastis, dalam komunikasi, transportasi, dan perusahaan yang haus akan keuntungan.

Bagaimana seseorang memahami sifat modernitas ini? Tradisi dan komunitas berperan. Dengan mengaitkan mata pencaharian kami dengan pengalaman umum, seperti mendukung klub sepak bola, kami menjadi bagian dari komunitas. Kita lebih utuh. Koneksi juga terbentuk antara kita di zaman modern dan mereka yang datang bertahun-tahun sebelum kita — penggemar City selalu menjadi penggemar City, apakah dia menghadiri pertandingan pembukaan di Maine Road atau hanya baru-baru ini mulai mendukung klub. Komunitas mempertahankan sejarahnya sendiri melalui kelanjutannya; meskipun para pendukung City saat ini adalah sebagian kecil dari total, mereka memegang kesadaran kolektif untuk keseluruhan.

Tim saat Manchester city pertama kali promosi ke Divisi 1 Liga Inggris (1898-99) (wiki)

Manchester City: The Official Illustrated History berupaya menempatkan kata hati yang terus-menerus itu dalam kata-kata di zaman yang ditentukan oleh semangat yang tidak pernah melihat ke belakang. Dalam pengejaran ini, penulis David Clayton berhasil. Begitu banyak sejarah City yang dilabur oleh fiksasi pada masa kini, yang berarti bahwa pukulan seperti “Klub Anda tidak memiliki sejarah/ Anda bukan apa-apa sebelum uang minyak” – terutama benar meskipun beberapa dari mereka mungkin – tidak mempertimbangkan keseluruhan. Dengan menyempurnakan sejarah klub secara keseluruhan, Clayton menunjukkan kepada kita apa yang telah dilewatkan oleh para penentang itu.

Resmi Sejarah dibuat dengan indah, menggabungkan pengetahuan luas Clayton tentang klub dengan foto-foto yang melambangkan momen terbesarnya. Penulis memberikan perhatian yang tidak kurang untuk keberhasilan awal abad ke-20 City daripada kemakmuran Centurion baru-baru ini , atau kebanggaan yang lebih besar untuk para pemain legendaris abad ke-20 daripada Sergio Aguero atau Vincent Kompany, yang menjadikan buku ini sumber daya yang hebat untuk masa-masa awal klub, secara khusus.

Sifat yang sangat linier dari prosa memberikan sedikit dasar untuk narasi. Alih-alih, apa yang sering kita tinggalkan adalah akun “fakta-fakta sulit” dari Manchester City dari tahun 1880 hingga 2019. Ada saat-saat ketakutan (leher Travermann patah di Final Piala FA 1956) dan saat-saat kegembiraan (kemenangan Trautmann atas rasa sakit untuk mengangkat Piala ’56), tetapi kesan yang tersisa pada saya dapat digambarkan sebagai monoton. Ini bukan kritik luas penulis, tetapi komentar tentang cara Sejarah Resmi membaca. Bukan dari catatan historisnya, karena dalam departemen ini ia melebihi harapan, tetapi dari kecepatan narasinya, atau ketiadaannya.

Sejarah tidak linier karena beberapa momen memiliki kepentingan lebih besar daripada yang lain, dan itu harus tercermin dalam cara kita mengajar dan membacanya. Kota Joe Mercer bisa dikatakan memiliki efek yang lebih besar pada klub daripada skuad Pep saat ini, tapi itu sikap yang dibuat-buat. Membaca kisah Clayton tentang waktu duo di City memberi sedikit indikasi dampak Guardiola tidak hanya pada klub, tetapi juga di Inggris, Eropa, dan dunia. Baik atau buruk, Manchester City adalah merek sepakbola global. Mereka tidak selama masa Mercer, tetapi buku ini tidak memberi bobot pada konsep ini.

Karena buku itu diproduksi oleh klub itu sendiri, saya tidak akan mengkritik Clayton karena kurangnya penekanan pada kepemilikan City di Emirati, meskipun buku itu sedikit diremehkan. Namun, saya terpaksa mengatakan bahwa seluruh konsep tentang bagaimana modernitas telah membentuk dan membentuk klub diabaikan. Kondektur kereta yang mengawasi Hyde Road pada tahun 1880-an harus melambat untuk menonton pertandingan, tetapi tidak terlalu banyak. Sekarang, semuanya datang pada kita lebih cepat. Transportasi modern berarti saya dapat terbang dari Boston ke Manchester untuk menonton pertandingan, seperti halnya mereka yang dari Mumbai, Beijing, atau Cape Town. Saya dapat mengalirkan game dari ponsel saya, ribuan mil jauhnya. Sebagai seseorang yang tidak memiliki koneksi sebelumnya dengan klub atau kota, saya dapat memasukkan diri saya ke dalam lingkungan sosial ekonomi. Amerika dan Cina menghasilkan uang klub. Klub ini bersifat internasional. Kota Joe Mercer tidak begitu.

Ini semua untuk mengatakan bahwa Sejarah Resmi berfungsi sebagai starter percakapan meja kopi dengan sangat baik: mereka yang belum mengetahui sejarah Kota akan disambut oleh gaya buku yang sebenarnya. Bahkan penggemar bertahun-tahun akan menikmati saat-saat yang telah menyelinap memori kolektif.

Tapi faktanya bukan klub. Klub adalah sejarah, komunitas, menggabungkan fakta dengan ide, dengan orang-orang dan dengan pengalaman hidup untuk membentuk keseluruhan — narasi. Narasi kota tidak melacak dari tahun 1880 hingga 1900 hingga 1920 hingga 1940, dan sebagainya. Ini dapat dilacak dari permulaannya pada akhir 1800-an, ketika Manchester (dan dunia!) Adalah tempat yang berbeda, dengan munculnya profesionalisme dan dominasi taktik Inggris, hingga keputusasaan kota kelas pekerja selama masa perang, hingga masa penuh gejolak promosi yang menggembirakan dan degradasi yang meremehkan, untuk kebangkitan yang tumbuh dari investasi UEA, ke tim terhebat Eropa yang telah menyaksikannya dalam beberapa waktu. Kota Guardiola bukan keseluruhan dari hati nurani klub, tetapi selamanya membentuk bagaimana kita melihat City, Manchester, sepak bola, dan politik, di antara mata pelajaran lainnya.

Ruang apa yang dimiliki Manchester City dalam nurani kolektif kita? Apakah itu hanya sebuah klub, salah satu bagian dari mesin besar yang Modern Football? Atau lebih dari itu: sebuah kisah tentang bagaimana sebuah klub kelas pekerja di Inggris datang untuk mewakili eksploitasi amoral pekerja migran Asia Selatan di Timur Tengah? Apakah ini bab lain dalam karya Jonathan Wilson’s Inverting the Pyramid, taman bermain untuk manajer terhebat? Kami dapat menemukan jawaban melalui eksplorasi tidak hanya fakta sejarah klub, tetapi juga maknanya.

Dunia sedang berubah. Kami sebagai pecinta sepak bola memenuhi kenyataan ini setiap kali kami menyalakan Sky Sports atau NBC. Para oligarki dan pemimpin pembunuhan mengendalikan banyak klub kami dan para sponsor yang memberi makan pundi-pundi mereka. Italia, Ukraina, dan negara-negara lain harus menghadapi rasisme tidak seperti sebelumnya, karena telah menjadi pusat perhatian dengan olahraga favorit mereka. Orang meninggal membangun stadion untuk Qatar 2022. Kasus Manchester City adalah salah satu yang paling representatif dari fluxion ini dan literatur kami harus mendukung gagasan itu.

Dunia memang tumbuh lebih kecil. Bersamaan dengan itu, menjadi jauh lebih sulit untuk dipahami. –sa

surabayastory
Bercerita berarti penyampaian cerita dengan cara bertutur. Yang membedakan adalah metode penyampaiannya.

Leave a Reply

  • (not be published)