Panti Asuhan Boeboetan di Surabaya dulu terlihat sangat istimewa. Semua kebutuhan jasmani hingga perkembangan mental anak-anaknya diperhatikan. Kalau dulu bisa, mengapa sekarang sulit membuat panti asuhan yang bagus?

Surabayastory.com – Ini adalah cerita seorang Belanda yang pernah tinggal dan menjadi anak asuh di Panti Asuhan Boeboetan. Dalam peta sekarang, panti ini berada di Jalan Bubutan 93-95. Kisah ini dituliskan di The Java Post, menunjukkan betapa bagusnya panti asuhan zaman dulu. Bangunannya bagus, pelajarannya bagus, lingkungan bagus, perkembangan mentalnya diperhatikan. Lengkap sudah.

Bagaimana story (cerita) awalnya? Mari kita mulai. Panti asuhan gadis Protestan di Surabaya ini didirikan tahun 1854, dan dipimpin oleh sutradara Addy Duvekot sejak 1936. Di bulan September 1943, ketika ia diinternir (ditangkap dan diasingkan) oleh Jepang, pekerjaannya diambil alih oleh Ny. Kyander (anak-anak panti memanggilnya “Nenek Kyader”). Ia berasal dari Finlandia, dan berhasil tinggal di luar kamp. Nyonya Kyander membimbing panti asuhan selama masa perang.

Di zaman Jepang, tanggal 2 Maret 1942, Bpk. Marlissa terakhir membawa uang rumah tangga ke panti asuhan. Pada saat yang sama, Nona Duvekot, Nona Sopacua dan saya (Nyonya Kyander) menerima gaji untuk bulan Februari lalu dan satu bulan gaji darurat. Pada awal April, uang tunai rumah tangga hampir kosong sehingga kami menghadapi masalah menjaga diri tetap bertahan, dengan 80 anak dan tiga pelayan yang harus digaji. Kami mulai menyetor gaji kami sendiri dalam bentuk tunai dan kemudian memesan sebagai pinjaman dari Nona Duvekot 400 gulden, dan milikku 300 gulden. Selain itu, di bawah manajemen, saya masih memiliki tabungan gadis-gadis yang bekerja dan uang simpanan bersama-sama 1.860 gulden. Semua uang, berapa pun jumlah yang saya pakai, dihitung sebagai pinjaman dan digunakan untuk rumah tangga.

Saya menerima donasi setahun kemudian dari Tn. Van der Kraan dan atas sarannya, menghapus semua pinjaman sebelumnya untuk kebutuhan panti. Saya mengembalikan semua pinjaman secara perlahan. Sayangnya, secarik kertas kemudian ditemukan dalam catatan yang berbunyi “Dibayar ke panti asuhan 1.860 gulden. Ini menjadi saat yang menyakitkan dengan Jepang, karena mereka tidak mau tahu dengan pinjaman sebelumnya. Mereka menyatakan itu buat biaya panti selanjutnya. Selama bertahun-tahun saya telah mengembalikan uang ini kepada gadis-gadis yang bersangkutan, jika mereka membutuhkan uang.

Panti Asuhan Berkembang

Bulan April itu kami juga mulai segera mendapatkan penghasilan kami sendiri. Sekolah-sekolah ditutup dan anak-anak di rumah, sehingga semua orang bisa membantu. Kami mulai menyulam sapu tangan dan gaun serta menjahit pakaian bayi, dan menjual semua ini. Pada awalnya kami masih menerima cukup banyak bantuan dari perorangan. Beberapa wanita membuat diri mereka sangat dikreditkan karena memegang koleksi di kantor perdagangan besar yang masih terbuka pada saat itu; beberapa membantu dengan murah hati. Ini tentu saja adalah hadiah yang sangat disambut baik selama studio kami belum dikenal dan menikmati sedikit publisitas. Sayangnya, itu tidak lama, bantuan keuangan dilarang. Kemudian hanya ada beberapa yang berani membawa kami sesuatu sekarang dan kemudian. Untungnya, pesanan untuk studio mulai masuk pada saat itu, jadi kami tetap optimis tentang masa depan.

Ruangmakan di Panti asuhan Boeboetan (1913).

Setelah beberapa bulan, ketika kebingungan awal tentang invasi Jepang ke kota telah surut, distribusi makanan dimulai, juga merancang berbagai lembaga. Kami kemudian menjadi rujukan untuk ‘Pembagian Makanan’ mentega, minyak, beras dan kacang, ditambah 10 gulden perhari. Itu sangat membantu. Karena bahan makanan disediakan, maka kami dapat menggunakan penghasilan kami untuk membayar air, gas, listrik, dan upah (yang kami tidak potong karena alasan prinsip). Kami juga membeli perlengkapan besar seperti perlengkapan menjahit, yang sangat berguna di tahun-tahun berikutnya, baik untuk pakaian anak-anak maupun untuk bengkel menjahit. Kami juga membeli 600 set alat pel seharga 300 gulden. Ketika tidak ada orang di kota yang mengepel lagi, kami masih memilikinya dan dapat menjualnya dengan harga tinggi. Saya tidak ingat berapa lama ‘Pembagian Makanan’ ini ada. Saya pikir enam bulan atau mungkin lebih lama.

Kemudian datang suatu periode ketika kita tidak mendapatkan apa-apa lagi dan keputusan datang dari kotamadya (yang saat itu sudah sepenuhnya berada di tangan Jepang) bahwa kita sekarang hanya akan menerima dukungan 310 gulden perbulan. Beras, mentega, minyak, dll harus membelinya sendiri. Tentu saja, ini masih jauh dari cukup karena harga makanan telah meningkat secara mengkhawatirkan. Untungnya, studio sudah bekerja dengan baik pada saat itu dan kami tidak mengalami kesulitan, walaupun jumlah anak asuh bukan lagi 80 tetapi 120 anak pada saat itu. Penambahan anak ini karena adanya perempuan-perempuan yang menikah dengan tentara, dan diusir oleh Jepang dari rumah mereka dengan keturunan mereka. Mereka hanya diizinkan membawa pakaian. Begitulah kami menerima bayi dan balita di panti yang belum pernah kami miliki sebelumnya. Kamar bayi pun harus didirikan, dapur susu, dan anak perempuan harus dilatih untuk perawatan bayi dan dapur. Ini memang sulit pada awalnya, tetapi gadis-gadis kami senang mempelajarinya juga. Tapi itu bagus untuk dipelajari juga oleh gadis-gadis kami.

Para wanita militer lainnya yang tidak menemukan tempat berlindung kemudian dijejalkan ke kamp-kamp dan hidup dalam kondisi yang benar-benar tidak manusiawi. Bayi-bayi itu mati di sana seperti tikus. Jadi, banyak ibu lari keluar dari kemah dengan bayi dan balita mereka dan memohon kami untuk mengambil yang kecil, kadang-kadang dengan 4 hingga 5 pada saat yang sama: bayi beberapa bulan dan empat balita dari satu keluarga. Bersama kami ada makanan, keamanan, dan perawatan -Anda tidak bisa menolaknya, bukan?

Kami juga mendapatkan beberapa gadis dari sana yang ditinggalkan oleh ibu mereka atau yang dipekerjakan oleh Jepang. Dan akhirnya keluarga kami tumbuh menjadi 140.

Ruang rekreasi panti asuhan Boeboetan (1913)

 

Langkah Paksa

Pada tanggal 24 November 1942, tiga pria dari kotamadya menampakkan diri kepada kami: seorang Ambon, seorang Menado dan seorang Cina (tampaknya lebih baik untuk tidak menyebutkan nama dalam konteks ini), yang menyatakan bahwa mereka telah menyerahkan rumah kami – Boeboetan 93 – kepada Jepang. Kami bisa menjaga rumah kedua kami -Boeboetan 95, tetapi kami harus pindah dalam waktu 24 jam.

Kami diizinkan mengambil semuanya kecuali perabot kantor, dua kamar depan. Semuanya ditulis rapi, dua meja tulis, begitu banyak kursi, satu kursi, tiga rak buku, lemari tiga potong, dua mesin tik. Untungnya mereka tidak mencari di balik selimut, jadi kami dapat mengambil mesin tik kami yang bagus dan meletakkan dua salinan yang sama sekali tidak berguna di bawah selimut. Kami juga menukar perabotan dengan membuang barang-barang bagus dan mengembalikan sampah lama, asalkan jumlahnya benar. Potongan-potongan yang telah dihapus tidak disegel atau ditandai, sehingga kami dapat melakukannya dengan bebas dari hukuman.

Pada hari yang sama itu adalah hari ulang tahun Nona Duvekot, dan kami memutuskan untuk merayakan pesta kami, karena rumah itu harus kosong pada malam ke-25. Ketika datang larut malam untuk memeriksa seberapa jauh kami telah maju dengan langkah itu, ternyata kami terkejut karena mereka berpesta berisik, dengan bernyanyi dan menari. Itu pasti menyenangkan.

Pagi berikutnya kami bergerak dengan sekuat tenaga. Di rumah baru kami tentu saja tidak bisa menyimpan semua perabotan dari gedung besar, tetapi untungnya kami diizinkan menggunakan tiga kamar dan galeri Diaconie yang terbuka dan melengkapi ruang sakit dan ruang sekolah kami di sana. (Kami sudah memulai pendidikan pada waktu itu. Apakah Mulo bertahan hingga September 1943, sekolah dasar hingga akhir 1944). Untuk bengkel menjahit kami, kami diizinkan menggunakan bagian dari gudang Onderling Belang, di mana ada jendela di halaman Diaconie keluar. Karena itu, jendela ini adalah satu-satunya akses ke studio. Bagaimana kami mendapatkan lemari besar, mesin jahit, dan meja di dalam masih menjadi misteri bagi saya. Faktanya adalah bahwa studio bekerja lagi dua hari kemudian dan sekolah berlanjut seperti biasa.

Radio Tanpa Segel

Kami mengalami kejutan menyakitkan lainnya. Di sebuah gudang kami menyimpan barang-barang dari beberapa orang tak dikenal, orang-orang yang memasuki lingkungan (kamp), atau perempuan, yang laki-laki diinternir dan yang tinggal bersama dan meminta kami untuk menyimpan isinya. Selama ada ruang, kami menumpuk dan tidak peduli. Tetapi sekarang, ketika bergerak, gudang itu harus dikosongkan dan tidak kurang dari enam radio yang tidak terdaftar muncul! Sangat tidak bertanggung jawab dari orang-orang untuk menyimpan perangkat itu bersama kami tanpa memperingatkan kami, mengetahui apa akibatnya bagi rumah ini setelah ditemukan!

Kami menyeret radio ke kamar tidur kami, membuka tutupnya, menghancurkan sisanya dengan kapak, dan melemparkannya ke dalam bak pada pukul tiga malam. Dalam petualangan yang menakutkan ini masih ada nada ceria: pada siang hari aku telah memerintahkan para penjaga Jepang untuk mengangkat tutup bak, mengklaim bahwa kamar mandinya bau dan air itu harus dibuang. Kami tidak ingin membiarkan dia berbagi rahasia kami,  tetapi kami sendiri tidak dapat memindahkan tutupnya yang berat, jadi kami harus meminta bantuannya. Malam itu kami tidak menyelesaikan pekerjaan penghancuran kami dan akan melanjutkan malam berikutnya, tetapi saya terkejut melihat bahwa tutupnya sudah kembali ke bah pagi berikutnya. Saya mulai dengan panik membukanya, tetapi segera menurunkannya lagi, karena ketika saya mengangkat sudut, Saya melihat bahwa seluruh permukaan sumur dipenuhi dengan lampu radio! Saya tidak berpikir untuk menimbang mereka dengan batu dan sekarang mereka semua mengambang di lantai atas. Para penjaga Jepang melihat itu di pagi hari ketika menyapu halaman. Saya diam-diam menutupi rasa malu karena ketahuan. Saya kemudian membiarkan dia membantu mengeluarkannya lagi di malam hari. Dia tidak pernah menangkap kita!

Tidak Ada Acara Khusus

Sejauh yang saya ingat, ini diikuti oleh satu tahun tanpa acara khusus. Hanya sedikit bertikai dengan tetangga Nippon kami. Tentara Jepang dengan bayonet di senapan selalu mencari radio dan tentara tersembunyi. Kadang juga mengomel karena kami tidak membuat daftar yang diinginkan yang harus kami buat setiap waktu. Kami memiliki banyak masalah di awal masa Jepang, yang menganggap rumah kami sebagai semacam hiburan publik, Mereka berjalan ke semua kamar dengan santai. Saya sempat pergi ke Kenpeitai dengan permintaan untuk menempatkan tanda di depan rumah yang berbunyi ‘Panti Asuhan’ dengan bahasa Jepang. Tapi Ditolak, menyryt mereka para prajurit harus bisa masuk ke mana-mana. Ketika saya mengatakan bahwa tidak pantas bagi tentara untuk memasuki kamar ganti dan asrama perempuan, saya diusir dengan jawabannya: “Jika gadis-gadis itu tidak menyembunyikan apa pun, bukankah para prajurit akan diizinkan masuk?”

Kemudian, saya meminta seorang sahabat, seorang Kenpeiman, yang datang kepada saya untuk berbicara dengannya dalam bahasa Rusia. Saya minta dia menulis dalam huruf Jepang: “Tidak ada entri untuk tentara dan pelaut”, dan di bawahnya terdapat tandatangan Kenpei. Tanda yang dibuat sendiri ini bekerja dengan sangat baik, dan menghalau pengunjung yang tidak diinginkan dari halaman kami selama bertahun-tahun berikutnya.

Asrama panti asuhan Boeboetan (1913)

Pada tahun ini kami menerima banyak bantuan dari Suster C. de Graaf dan Suster H. Udo de Haas. Mereka datang untuk tinggal bersama kami dan bekerja sepenuhnya tanpa pamrih dengan dedikasi tinggi. Pada tahun ini, anak asuh yang telah menjadi gadis besar, memiliki kesempatan untuk belajar perawatan bayi, persiapan makanan bayi dan menyusui. Mereka dibagi menjadi beberapa shift dan bergiliran bekerja di dapur susu, kamar bayi atau kamar sakit di bawah bimbingan para suster. Kami juga memasukkan kursus singkat dalam perawatan rumah sakit dalam jadwal kelas.

Gadis-gadis lain memberikan kelas memasak, kami memiliki kursus memotong dan menjahit yang singkat. Anak perempuan Mulo, yang jika tidak akan pernah memiliki kesempatan untuk belajar memasak atau menjahit, juga bisa memanfaatkannya. Misalnya, gadis-gadis itu sibuk sepanjang hari, karena di waktu senggang mereka disulam untuk dijual. Kami menahan mereka untuk tidak keluar panti di hari Minggu, karena itu menjadi terlalu berbahaya. Kami mempertahankan ini hampir sampai akhir pendudukan Jepang.

Tahun 1943 semakin banyak orang Eropa ditahan Jepang. Kami juga mulai khawatir dengan pendapatan dari bengkel, karena pelanggan kami juga diinternir. Tetapi kemudian orang Jepang mulai memesan dengan kami: untuk stocking, kemeja dan kaus kaki. Dengan begitu kami bisa terus bekerja dan tidak kekurangan.

 

Paspor Tua Finlandia

Saat itu, orang-orang Belanda banyak yang ditangkap Jepang. Mereka punya daftarnya. Pada 4 September 1943, Nona Duvekot dijemput oleh polisi dan seluruh staf Eropa bersamanya. Itu sangat buruk, karena saya ditinggalkan sendirian bersama Nona Sopacua di ruang jahit sebagai satu-satunya bantuan untuk 140 anak. Pagi berikutnya, untungnya, saya menerima bantuan dari Suster Steller dari klinik Jawa, yang mengirim saya Suster Lilipaly dan dua perawat muda untuk membantu merawat bayi-bayi itu.

Kami kemudian memiliki 10 bayi dan 12 balita di bawah usia empat tahun. Sayangnya, itu hanya kegembiraan singkat, karena satu jam kemudian, sebelum bantuan baru saya melihat sesuatu dari pekerjaan itu, saya dijemput oleh polisi sendiri dan harus pergi ke distrik. Dua perawat muda juga harus datang karena mereka berkulit putih. Setelah banyak pertimbangan dan menelepon, kedua gadis itu dibebaskan, tetapi mereka sangat takut sehingga mereka segera pulang. Saya meminta izin kepada petugas untuk memanggil Kenpeitai, dan kemudian mencoba menjelaskan kepada teman saya yang berbahasa Rusia bahwa sangat tidak mungkin meninggalkan 140 anak tanpa pengawasan. Dia menyarankan saya untuk pergi dengan tenang agar dia memastikan saya kembali ke rumah. Dia memang menepati janjinya, karena saya tidak melangkah lebih jauh dari pintu gerbang kamp, ​​tempat penjaga mengirim saya kembali.

Melihat semua orang Belanda, termasuk wanita, di Kenpeitai saya mendaftar sebagai orang Finlandia. Saya masih memiliki paspor Finlandia lama. Konsul Swedia, yang saya minta untuk dimasukkan ke dalam daftar, takut melakukan ini karena saya mengatakan kepadanya bahwa saya telah menikah dengan orang Belanda. Kenpeiman mengira pasporku agak tua. Ketika saya mengatakan kepadanya bahwa itu karena saya sendiri sudah agak tua, dia menatap saya, melihat bahwa saya mengatakan yang sebenarnya, dan memberi saya mengintip kartu pendaftaran saya. Dia terkejut bahwa saya tidak ada dalam daftar konsul. Ketika saya berkata “dia pasti lupa” dia mengambil pulpennya dan menulis nama saya di bagian bawah daftar. Saya telah berada di daftar Finlandia sejak itu.

Keyakinan

Suster Lilipaly terus bekerja bersama kami untuk sementara waktu, tetapi ketika Suster Steller kemudian juga ditangkap. Dia dijadikan kepala Klinik Jawa dan harus meninggalkan kami lagi. Gadis-gadis besar kami kemudian benar-benar menjadi barisan depan dan mereka menanganinya dengan baik. Di sekolah dasar, anak-anak perempuan Mulo membagi kelas di antara mereka sendiri, sehingga pendidikan dasar berjalan dengan baik. Saya senang bahwa anak-anak yang lebih muda sibuk dan tidak main-main tanpa tujuan. Saya tidak bisa berada di semua tempat pada saat yang sama, dan Nanoa Sopacua penuh di ruang menjahit.

Tidak lama kemudian, salah seorang dari teman dating dan memberi tahu secadar diam-diam bahwa ada rencana di dewan kota Indonesia untuk mengambil alih panti asuhan. Saya merasa tidak ingin orang asing mencampuri, bukan hanya karena pendidikan dan pengasuhan anak-anak, tetapi juga karena manajemen keuangan saya.

Hari-hari berikutnya saya menerima peringatan untuk membuat keputusan pengambilalihan panti ini. Itu sangat mendesak. Saya pikir pemaksaan ini sangat mencurigakan, tetapi pada saat itu kami benar-benar tidak berdaya sehingga Anda tidak bisa tahu apa yang bisa dilakukan oleh orang dengan posisi di kantor administrasi Nippons kepada Anda.

Halaman depan panti asuhan Boeboetan. Tampak arsitekturnya yang memikat. (1913)

Direktur Baru

Perubahan itu kemudian tak bisa dihindari. Kemudian dibuatlah susunan pengurus baru. Tindakan direktur pertama adalah membuat ‘daftar’ staf panti asuhan. Daftar ini berbunyi sebagai berikut:

  • Tuan Kastian – Direktur
  • Nona de Krieger – Pembantu umum
  • Nona Lilipaly – Juru rawat, pembantu kamar bayi (ruang linen)
  • Nona Sopacua – Pembantu kamar menjahit (ruang menjahit)

Suster Lilipaly berhenti bekerja dengan kami pada waktu itu dan hanya sesekali mampir, tetapi Tuan Kastian tetap suka memasukkannya dalam daftar. Nama saya tidak diizinkan, karena terlalu asing. Saya diizinkan untuk tinggal di sana dan bekerja di belakang layar. Semuanya diizinkan tetap sama, tetapi kami tidak diizinkan membuat keputusan tanpa berkonsultasi dengan ‘Direktur’. Semua aplikasi kami untuk pembelian beras dll harus ditandatangani olehnya. Dan setiap uang yang kami kumpulkan harus disetor bersamanya dengan tanda terima. Ini tidak jelas bagiku. Kami merasa kesulitan untuk bergerak kembali dengan mengusahakan potensi panti yang aktif. Pesona panti pun perlahan memudar.

*****

Panti asuhan Boeboetan kemudian beralih fungsi menjadi rumah sakit Mardi Santosa. Sayang, bangunan cagar budaya ini berubah lagi menjadi restoran, dan sekarang sudah beberapa tahun ini tutup. Jejak serta kisahnya di masa lalu pernah menjadi bagian dari peradaban Kota Surabaya, namun jejak ini sudah nyaris tak dikenal. –sa, javapost

surabayastory
Bercerita berarti penyampaian cerita dengan cara bertutur. Yang membedakan adalah metode penyampaiannya.

Leave a Reply

  • (not be published)