Ini adalah sisi lain dari seorang Mark Twain, penulis legendaris dunia. Setiap orang akan melewati sisi kelam sebelum menemukan masa terang.

Mark Twain sekitar tahun 1900-an.  (time)

Surabayastory.com – Mark Twain, penulis terkenal yang juga lucu, memberi kita novel-novel klasik Adventures of Huckleberry Finn dan The Adventures of Tom Sawyer , telah melalui banyak fase dalam kehidupannya. Mulai dari kemegahan, bangkrut dan bunuh diri. Begitu menurut sebuah surat langka yang baru dirilis.

Surat itu ada di antara banyak tulisan, yang kebanyakan berusia 150 tahun, yang baru-baru ini dibuka, disahkan, dan dirilis ke publik oleh para sarjana Twain di University of California di Berkeley, dan dilaporkan Washington Post.

Lebih dari satu dekade sebelum ia menulis The Adventures of Tom Sawyer tahun 1876 dan kemudian dikenal sebagai selebriti modern pertama Amerika, Twain yang berusia 29 tahun adalah seorang penulis untuk surat kabar Territorial Enterprise di Virginia City, Nevada.

Tampaknya dia tidak senang dengan posisi itu, yang mengharuskannya menulis cerita 2.000 kata setiap hari, enam hari seminggu, dan membayar 100 dollar AS per bulan, menurut Associated Press .

Dalam sebuah surat yang tidak banyak diketahui oleh saudaranya pada tahun 1865, Twain menulis, “Jika saya tidak keluar dari hutang dalam tiga bulan – pistol atau racun akan menodong di depan saya.”

Meskipun Twain terkenal rawan dilebih-lebihkan, Bob Hirst, editor Mark Twain Project di Berkeley, meyakini surat itu harus dipahami secara harfiah.

“Dia berada di tengah-tengah krisis identitas,” Hirst mengatakan kepada SFGate , situs San Francisco Chronicle , di mana Twain melakukan beberapa tulisannya untuk The Territorial Enterprise . “Dia menghadapi hutang dan tidak memeluk bakatnya. Dia tersiksa karenanya. Dia terlalu banyak minum dan tidak tahu apa yang harus dilakukan dengan dirinya sendiri. Dia mengira humor adalah sastra dari tingkat rendah. ”

Tahun berikutnya Twain pindah ke Hawaii, yang kemudian dikenal sebagai Kepulauan Sandwich. Perjalanannya menjadi dasar untuk kuliah pertamanya, dan segera setelah ia memulai kariernya sebagai dosen dan novelis. Tidak perlu dikatakan bahwa semua itu berhasil untuk superhero sastra yang berpenampilan putih.

Surat pribadi Mark Twain yang terselip dan baru ditemukan

 

Rencana Biografi

Setelah ia menekuni diri menjadi penulis, Mark Twain mengubah aturan fiksi Amerika ketika, di Huckleberry Finn. Ia membiarkan seorang anak redneck menceritakan kisahnya dalam dialeknya sendiri. Tetapi satiris yang brilian itu mengalami kesulitan mencari tahu aturan apa yang harus dilanggar ketika dia berjuang selama bertahun-tahun untuk menceritakan kisah hidupnya sendiri. Sekarang, 100 tahun setelah kematiannya, otobiografi Mark Twain diterbitkan sebagaimana yang diinginkan penulis sendiri – dari kisah-kisah didikte yang dikumpulkan oleh University of California, Mark Twain Project, Berkeley. Volume pertama (dari tiga) sudah keluar sekarang, dan rilis yang telah lama ditunggu-tunggu ini menarik perhatian para pecinta Twain di seluruh dunia.

Twain tahu sejak awal bahwa dia ingin menulis otobiografi, tetapi upaya pertamanya untuk meletakkan kisahnya di atas kertas gagal. Dia menghubungkan masalahnya dengan mencoba mengikuti kalender kronologis; sebuah rencana yang, tulisnya, “memulai Anda di buaian dan mengarahkan Anda langsung ke liang kubur, tanpa kunjungan samping.”

Kemudian, pada tahun 1904, Twain menemukan cara yang tepat untuk menceritakan kisahnya. “Mulai tanpa waktu tertentu dalam hidupmu,” tulisnya. “Berkeliaran dengan kehendak bebasmu sepanjang hidupmu; bicarakan hanya tentang hal yang menarik bagimu saat ini; jatuhkan saat minatnya mulai pucat.” Secara alami, dia tidak bisa menahan hiperbola komik, sambil menambahkan, “Ini pertama kalinya dalam sejarah metode seperti ini ditemukan.”

Tetapi Twain masih belum bisa memahami bagaimana menceritakan kisah hidupnya – yaitu, sampai beberapa tahun kemudian, ketika dia menulis kepada temannya William Dean Howells tentang eureka lain: Dictation. “Anda tidak akan pernah tahu berapa banyak kenikmatan yang telah hilang sampai Anda mendikte biografi Anda,” tulisnya. “Kamu akan kagum pada betapa suka berbicara itu dan betapa nyata kedengarannya.”

Twain pertama kali mencoba mendikte ke dalam mesin rekaman baru Thomas Edison tetapi tidak menyukainya – ia adalah seorang pria yang berjalan di atas panggung di seluruh dunia, memberikan spiels tanpa persiapan. Twain membutuhkan audiensi langsung untuk diajak bicara, bukan mesin tanpa darah. Dia akhirnya menemukan penonton dalam stenografer Josephine Hobby dan penulis Albert Bigelow Paine, penulis biografi pertamanya. Paine mengatakan Twain sering didikte dari tempat tidurnya, mengenakan gaun sutra tampan dengan pola Persia yang kaya, disandarkan pada bantal bersalju besar. Dia juga bangkit, mondar-mandir di lantai dan melambaikan tangannya ketika dia menuangkan hampir 2.000 halaman naskah selama tiga tahun. –sa, dari berbagai sumber

DAPATKAN NOTESNYA:

Pesan sekarang

surabayastory
Bercerita berarti penyampaian cerita dengan cara bertutur. Yang membedakan adalah metode penyampaiannya.

Leave a Reply

  • (not be published)