Kematian adalah sesuatu yang tak bisa dihindari. Waktu kita terbatas, jangan disia-siakan hidup.

Halaman depan homepage Apple, 6 Oktober 2011

Surabayastory.com – Empat tahun sebelum dijemput ajal, Steve Jobs berbicara tentang kematian yang begitu menginspirasi banyak orang di dunia. Pada tahun 2005, dalam sebuah pidato pada acara wisuda di Stanford University, setelah satu tahun menjalani operasi kanker pankreas, dia merenungkan kematiannya sendiri seraya mengingatkan audience-nya: ‘Waktu Anda terbatas, jadi jangan sia-siakan hidup Anda dengan meniru-niru orang lain.’ Pendiri Apple, Steve Jobs meninggal pada 5 Oktober 2011 dalam usia 56 tahun.  Ia meninggalkan seorang istri, Laurene Powell, yang dinikahinya pada tahun 1991, empat anak, dua saudara perempuannya, dan 49.000 karyawan Apple.

Pemikirannya tentang kematian itu, dia paparkan setelah membahas tentang kasus drop-out-nya di universitas dan pemecatannya di Apple. Berikut ini paparannya tentang kematian dalam pidato wisuda sarjana Universitas Stanford, AS, pada Juni 2005, yang menempatkan dirinya sebagai pembicara utama:

            “Saya merasa terhormat untuk bersamamu hari ini di hari wisuda Anda di salah satu universitas terbaik di dunia. Saya tidak pernah lulus kuliah. Sejujurnya, inilah untuk yang pertama kalinya Saya merasakan suasana wisuda perguruan tinggi. Hari ini saya ingin menceritakan tiga cerita dari hidup saya. Bukan masalah besar. Hanya tiga cerita.
……………………………………….

Kisah ketigaku adalah tentang kematian. Ketika berusia 17 tahun, saya membaca sebuah kutipan yang berbunyi sebagai berikut: Jika Anda setiap hari merasa seolah ini adalah hari terakhir Anda, suatu hari nanti Anda pasti benar. Kutipan ini berkesan bagi saya, dan sejak saat itu, selama 33 tahun terakhir, setiap pagi saya melihat ke cermin dan bertanya pada diri sendiri: Jika hari ini adalah hari terakhir dalam hidup saya, apakah saya sudah melakukan apa yang seharusnya saya lakukan hari ini? Dan setiap kali jawabannya “Tidak” selama berhari-hari berturut-turut, saya tahu saya perlu mengubah sesuatu.


Mengingat bahwa saya akan segera meninggal adalah alat yang paling penting yang pernah saya temui untuk membantu saya membuat pilihan besar dalam hidup.
Karena hampir semuanya – harapan, kebanggaan, rasa takut malu atau gagal, akan sirna ketika kematian tiba, yang hanya menyisakan apa yang benar-benar penting. Mengingat bahwa Anda akan mati adalah cara terbaik yang saya tahu untuk menghindari perangkap berpikir yang membuat Anda menjadi orang yang kalah. Kamu sudah telanjang. Tidak ada alasan untuk tidak mengikuti suara hatimu.

Sekitar setahun yang lalu, saya diagnosa mengidap kanker. Saya dipindai pada jam 7:30 pagi. Hasilnya menunjukkan dengan jelas ada segumpal tumor pada pankreas. Dokter mengatakan bahwa ini merupakan jenis kanker yang hampir tidak dapat disembuhkan. Harapan hidup saya tidak lebih dari tiga sampai enam bulan lagi.

Dokter saya menyarankan saya beristirahat di rumah dan melakukan hal-hal yang sangat saya inginkan. Di mana ini merupakan sebuah kode darinya untuk mempersiapkan kematian. Ini berarti Anda harus mencoba untuk memberitahukan kepada anak-anak anda segala hal yang Anda perkirakan bisa Anda lakukan dalam 10 tahun ke depan hanya dalam beberapa bulan. Ini berarti memastikan semuanya tercakup sehingga akan semudah mungkin bagi keluarga Anda. Itu berarti mengucapkan selamat tinggal.
Saya hidup dengan diagnosis itu sepanjang hari. Malam itu saya menjalani biopsi, di mana mereka menempelkan endoskop ke tenggorokanku, melalui perut dan usus saya, mereka memasukkan jarum ke pankreas saya dan mendapatkan beberapa sel tumor. Saya dibius, tapi istri saya, yang ada di sana, mengatakan kepada saya bahwa ketika mereka melihat sel di bawah mikroskop, para dokter mulai terlihat murung karena ternyata ada sel kanker pankreas yang sangat langka yang hanya dapat disembuhkan dengan operasi. Saya menjalani operasi dan saya baik-baik saja sekarang.

Itu adalah saat-saat saya yang paling dekat dengan kematian, dan saya harap ini adalah yang paling dekat yang saya dapatkan selama beberapa dekade lagi. Setelah melewati ini, sekarang saya bisa mengatakan ini kepada Anda dengan sedikit lebih pasti daripada saat menuju kematian adalah sebuah konsep intelektual yang berguna namun murni: Tidak ada yang mau mati. Bahkan orang yang ingin pergi ke surga tidak mau mati untuk sampai ke sana. Namun kematian adalah tujuan bagi kita semua. Tidak ada yang pernah lolos dari itu. Dan itu seperti seharusnya, karena kematian sangat mungkin merupakan penemuan terbaik seumur hidup. Ini adalah agen perubahan hidup. Kematian menghapus yang lama untuk memberi jalan bagi yang baru. Saat ini yang baru adalah Anda, tapi suatu hari nanti tidak terlalu lama dari sekarang, Anda akan sedikit demi sedikit menjadi tua dan dibersihkan. Maaf begitu dramatis, tapi ini benar.
Waktu Anda terbatas, jadi jangan sia-siakan dengan mengikuti hidup orang lain. Jangan terjebak oleh dogma – yang muncul dari hasil pemikiran orang lain.
Jangan biarkan suara opini orang lain menenggelamkan suara hati Anda sendiri. Dan yang paling penting, beranilah mengikuti hati dan intuisi Anda. Mereka entah bagaimana sudah tahu apa yang sebenarnya Anda inginkan. Segala sesuatu yang lain bersifat sekunder.

Ketika saya masih muda, ada sebuah publikasi menakjubkan yang disebut The Whole Earth Catalog, yang merupakan salah satu kitab suci dari generasi saya. Ini diciptakan oleh seorang rekan bernama Stewart Brand yang tidak jauh dari sini di Menlo Park, dan dia menghidupkannya dengan sentuhan puitisnya. Ini terjadi di akhir 1960-an, sebelum komputer pribadi dan desktop publishing muncul, jadi semuanya dibuat dengan mesin tik, gunting, dan kamera Polaroid. Itu seperti Google dalam bentuk paperback, 35 tahun sebelum Google datang: itu idealis, dan dipenuhi dengan alat yang rapi dan gagasan hebat.

Stewart dan timnya meluncurkan beberapa isu dari The Whole Earth Catalog, dan kemudian ketika programnya berjalan, mereka mengeluarkan sebuah penerbitan terakhir. Saat itu pertengahan 1970-an, dan saya seusiamu. Di sampul belakang terbitan terakhir itu ada foto jalan pedesaan di pagi hari, jenis jalan yang mungkin ingin Anda jelahi jika Anda gemar berpetualang. Di bawahnya ada kata-kata: “Tetap Lapar. Tetap merasa Bodoh.” Itu adalah pesan perpisahan mereka saat mereka menandatangani kontrak. Tetap lapar. Tetap merasa bodoh dan aku selalu berharap untuk diriku sendiri. Dan sekarang, saat Anda lulus untuk memulai lagi, saya berharap untuk Anda. Tetap lapar. Tetap merasa diri bodoh

 

Hasrat Mengubah Dunia

Pidato tentang kematian Steve Jobs ini banyak dikutip dan dijadikan poster.

 

 

Di tahun 1997, Steve Jobs kembali ke Apple setelah absen selama 12 tahun. Perusahaan yang didirikannya itu hampir kehabisan uang dan hampir bangkrut. Jobs mengadakan rapat staf dan menjelaskan peran yang dimainkan oleh gairah dalam merevitalisasi suatu merek:
Apple bukan tentang membuat suatu tempat bagi orang untuk menyelesaikan pekerjaan mereka, walaupun kita melakukannya dengan baik. Apple adalah tentang sesuatu yang lebih. Nilai intinya adalah bahwa kita percaya bahwa yang kita perlukan adalah orang dengan gairah yang dapat mengubah dunia menjadi lebih baik.
Sebagaimana dikatakan Carmine Gallo, konsultan untuk merk-merk yang paling dikagumi dunia, ungkapan sederhana – “orang dengan gairah yang dapat mengubah dunia” – memegang rahasia kesuksesan kewirausahaan. Hampir satu dekade kemudian, pada tahun 2005, Jobs kembali ke tema itu dalam pidato yang terkenal di Stanford University dengan menyerukan agar seseorang berusaha menemukan ‘gairahnya’.
“Anda harus menemukan apa yang Anda sukai,” kata Jobs. “Satu-satunya cara untuk melakukan pekerjaan hebat adalah dengan mencintai apa yang Anda lakukan. Jika Anda belum menemukannya, teruslah mencari. Jangan puas Seperti halnya semua hal dari hati, Anda akan tahu kapan Anda menemukannya.

Selain itu Jobs juga menyatakan: Mengingat bahwa saya akan segera meninggal adalah hal paling penting yang pernah saya temui untuk membantu saya membuat pilihan besar dalam hidup. Karena hampir semuanya – harapan, kebanggaan, rasa takut malu atau gagal, akan sirna ketika kematian tiba, yang hanya menyisakan apa yang benar-benar penting.

Tampaknya apa yang disebut Jobs sebagai ‘pilihan besar dalam hidup’ ataupun ‘menyisakan apa yang benar-benar penting’ identik dengan ‘sesuatu yang bisa mengubah dunia’ Dan untuk itu dibutuhkan peran ‘Seseorang yang memiliki kegairahan yang bisa mengubah dunia’.

Kegairahan Steve Job untuk mengubah dunia ini juga ia nyatakan pada saat-saat terakhir sebelum ia meninggal dunia. Kutipannya berikut ini:

“Anda jangan membiarkan kehidupan Anda berjalan dengan cara yang biasa. Lakukan sesuatu yang tidak dilakukan orang lain, sesuatu yang akan mengubah dunia”

Salah satu sifat Steve Jobs yang menonjol adalah dia selalu merasa bahwa dia akan mati muda. Dengan cara mengingat kematian, dia menjadi tidak takut menghadapi kematian dan bahkan ia menggunakan ide tentang kematian sebagai kekuatan motivasional untuk melakukan hal yang bernilai sepanjang hidupnya. Seperti yang ia ucapkan dalam pidatonya di Universitas Stanford: “Setiap hari bangun tidur, Saya akan  melihat ke cermin dan bertanya pada dirinya sendiri: ‘Jika hari ini adalah hari terakhir dalam hidup saya, apakah saya telah melakukan apa yang seharusnya saya lakukan hari ini? Dan setiap kali jawabannya “Tidak” selama beberapa hari berturut-turut, saya akan tahu bahwa saya perlu mengubah sesuatu.”

Tips Steve Jobs dalam hidup untuk mengubah dunia

Dalam kata-katanya itu Steve Jobs menganjurkan kita untuk berani menjadi diri sendiri. Semakin kita bisa menjadi diri kita sendiri, kehidupan kita semakin terasa penuh arti. Semakin sedikit kita mencoba menjadi seperti orang lain, semakin sedikit peluang kita menjadi sesuatu yang tidak kita sukai. Semakin otentik kita, semakin banyak orang tertarik pada kita, seperti magnet, karena mereka dapat merasakan bahwa kita benar-benar tahu siapa kita. Artinya tidak ada yang lebih menarik dari seseorang yang benar-benar merasa nyaman dengan dirinya sendiri.
Jadi jika Anda memiliki kebiasaan aneh yang Anda coba sembunyikan, mungkin inilah saatnya membawa mereka keluar dari lemari penyimpanan! Mungkin sudah waktunya untuk menjadi seperti Steve Jobs dan menyimpang dari apa yang dianggap ‘normal?’ Mungkin sudah waktunya untuk merangkul apa yang ada dalam diri Anda sendiri
Bila Anda telah menjalani kehidupan tanpa menyesalinya seperti yang dilakukan Steve Jobs, kematian bukanlah prospek yang menakutkan. Anda telah melakukan semua yang Anda inginkan, Anda telah meremas setiap menit kehidupan dari hari-hari Anda di bumi dan Anda merasa bangga karena tidak membuang-buang hidup Anda yang berharga. –sa

surabayastory
Bercerita berarti penyampaian cerita dengan cara bertutur. Yang membedakan adalah metode penyampaiannya.

Leave a Reply

  • (not be published)