Prosa Rabindranath Tagore sangat mempengaruhi benak manusia seperti yang tidak pernah dialami selama bertahun-tahun. Manusia mungkin tidak akan mengetahui sesuatu mengenai hidupnya dan mengenai pergerakan pikiran, jika saja tagore tidak menceritakannya.

 

Surabayastory.com – Karya-karya Rabindranath Tagore memang terbukti banyak mempengaruhi pikiran banyak orang. Buku-buku dapat menceritakan sesuatu mengenai hidupnya dan mengenai sejarah dari pemikirannya dengan sangat indah dan artistik.

Prosa dari Rabindranath Tagore ini telah sangat mempengaruhi orang yang tak pernah disadari selama bertahun-tahun. Tagore sekaan membuat cermin baru yang memantulkan bayangan lebih nyata dan detil akan hidup manusia.

Membaca Tagore seakan membaca satu baris dari karyanya sama dengan melupakan semua masalah dunia. Kata dalam puisinya begitu berlimpah dan sederhana, seperti seorang renaissance baru yang telah dilahirkan.

Tagore sudah terkenal di usia 19 tahun ketika ia menulis novel pertamanya; dan sandiwara-sandiwara yang ditulisnya ketika ia sedikit lebih tua masih dimainkan di Calcutta.

Banyak orang mengagumi betapa lengkap kehidupannya; ketika ia masih sangat muda ia menulis banyak mengenai objek-objek alam, dia akan duduk seharian di kebunnya; dari usia dua puluh lima tahun kira-kira sampai usia tiga puluh lima mungkin, ketika ia mengalami kesedihan yang dalam, dia menulis puisi cinta yang paling indah; dan kemudian dia berkata dengan emosi yang dalam, ‘kata-kata tidak pernah dapat mengekspresikan apa yang saya rasakan pada usia tujuh belas seperti dalam puisi cinta’.

Setelah itu seninya tumbuh lebih dalam, karyanya menjadi religius dan filosofis; semua inspirasi umat manusia ada dalam himne-himnenya.

Tagore adalah yang pertama di antara orang-orang suci yang tidak menolak untuk hidup, namun bicara mengenai Hidup itu sendiri, dan itulah sebabnya mengapa kami memberi dia cinta. Pembaca mungkin sudah mengubah kata-katanya yang terpilih dengan baik dalam ingatan namun tidak pemikirannya.

Karya dari sebuah kebudayaan tertinggi, meskipun mereka muncul sebagai pertumbuhan dari bahan yang biasa seperti rumput dan aliran air.

Sebuah tradisi, di mana puisi dan agama adalah hal yang sama, telah melewati beberapa abad, berkumpul dari metafora dan emosi yang dipelajari dan tidak dipelajari, dan dibawa kembali ke banyak orang pikiran sarjana dan bangsawan.

Jika peradaban Bengali tetap bertahan, jika pikiran umum itu  yang – sebagai hal yang bersifat ketuhanan – berlari melalui semuanya, tidak, seperti bersama kita, terpecah menjadi selusin pikiran yang tidak tahu apa-apa satu sama lain, sesuatu yang paling halus dalam syair-syair akan datang, dalam beberapa generasi, ke pengemis di jalan-jalan.

Ketika dahulu hanya ada satu pemikiran di Inggris, Chaucer menulis karyanya Troilus dan Cressida, dan meskipun dia telah menulis untuk dibaca atau untuk tidak dibaca – karena waktu kita datang dengan sekejap – dia dinyanyikan oleh seniman jalanan untuk sementara waktu.

Rabindranath Tagore, seperti para pelopor Chaucer, menulis musik untuk kata-katanya, dan orang mengerti pada setiap saat bahwa ia begitu berkelimpahan, begitu spontan, begitu berani dalam gairahnya, begitu penuh kejutan, karena ia mengerjakan sesuatu yang tidak pernah tampak asing, tidak natural, atau memerlukan pembelaan.

Dari Wanita Bangsawan HIngga kekasih

Syair-syair Tagore ini tidak akan tergeletak dalam buku-buku mungil yang tercetak indah di atas meja para wanita terhormat, yang membalik halaman dengan tangan lamban sehingga mereka bisa mengeluhkan suatu kehidupan tanpa arti, karena hanya itu yang mereka ketahui mengenai kehidupan, atau dibawa-bawa oleh para siswa di universitas untuk dikesampingkan ketika kerja kehidupan dimulai, tetapi, sementara generasi-generasi berlalu, para pengembara akan menggumamkannya di jalan raya dan orang-orang mendayung di sungai.

Para kekasih, sementara mereka menunggu satu sama lain, akan menemukan, dengan menggumamkannya, kecintaan pada Tuhan ini, jurang ajaib yang di dalamnya ada gairah yang lebih pahit diri mereka sendiri yang akan menyirami dan memperbarui kemudaannya.

Pada setiap saat hati penyair ini mengalir ke luar menuju yang tanpa penghinaan atau yang merendahkan diri, karena telah diketahui bahwa mereka akan mengerti; dan hati itu telah mengisi dirinya sendiri dengan situasi dari kehidupan mereka.

Pengembara yang mengenakan pakaian merah-coklat dengan debu yang tak terlihat olehnya, seorang gadis yang mencari di tempat tidurnya kelopak-kelopak bunga yang jatuh dari karangan bunga kekasih kerajaannya, seorang pelayan atau pengantin wanita menunggu kepulangan tuannya di sebuah rumah kosong, adalah gambaran-gambaran dari hati yang berpaling kepada Tuhan.

Bunga-bunga dan sungai-sungai, kulit kerang yang berbunyi, hujan lebat bulan Juli di India, atau suasana hati dalam persatuan atau dalam keterpisahan; dan seorang laki-laki yang duduk dalam perahu di sungai memainkan serulingnya, seperti satu di antara gambaran-gambaran yang penuh arti misterius dalam suatu lukisan China, adalah Tuhan itu sendiri.

Seluruh manusia, seluruh peradaban, yang sangat asing bagi kita, sepertinya telah terhisap ke dalam imajinasi ini; namun kita tidak tergerak karena keasingannya, tetapi karena kita telah bertemu dengan imajinasi kita sendiri, meskipun kita telah berjalan di kayu willow Rossetti, atau mendengar, mungkin untuk yang pertama kali dalam literatur, suara kita seperti dalam sebuah mimpi.

Sejak zaman Renasissance tulisan orang-orang suci Eropa – bagaimanapun akrabnya metafora mereka dan struktur umum dari pikiran mereka – telah berhenti menarik perhatian.

Kita tahu bahwa pada akhirnya kita harus mengabaikan dunia, dan kita terbiasa dengan saat-saat letih atau agung untuk mempertimbangkan pengabaian secara sukarela; tetapi bagaimana bisa kita, yang telah membaca begitu banyak puisi, melihat begitu banyak lukisan, mendengar begitu banyak musik, di mana teriakan raga dan teriakan jiwa sepertinya menyatu, mengabaikannya dengan keras dan kejam?

Tagore, seperti peradaban India sendiri, merasa puas untuk menemukan jiwa dan menyerahkan dirinya sendiri dalam spontanitasnya. Dia tampak sering memperbandingkan satu kehidupan dengan hidup dari mereka yang lebih mencintai menurut kebiasaan kita, dan tampak lebih berbobot di dunia ini, dan selalu dengan rendah hati seolah-olah dia hanya yakin jalannya adalah yang terbaik untuknya: ‘Para pria pulang ke rumah memandangku sekilas dan tersenyum dan membuatku malu. Aku duduk seperti gadis pengemis, menarik bajuku menutupi wajahku, dan ketika mereka menanyaiku, apa yang aku inginkan, aku menundukkan pandanganku dan tidak menjawab.’

Pada saat yang lain, dengan mengingat bagaimana kehidupannya pernah sekali waktu memiliki bentuk yang berbeda, ia akan berkata, ‘Satu jam penuh sering aku habiskan dalam perselisihan akan hal yang baik dan yang jahat, tapi sekarang adalah kesenangan kawan bermainku di hari-hari kosong untuk menarik hatiku padanya; dan aku tidak tahu kenapa ada panggilan tiba-tiba pada kekacauan yang tak berguna ini.’

Satu kemurnian, satu kesederhanaan yang tidak ditemukan seseorang di manapun dalam literatur membuat burung-burung dan daun-daun tampak sama dekat padanya seperti pada anak-anak, dan perubahan peristiwa besar musim-musim seperti sebelum pikiran-pikiran kita muncul di antara mereka dan kita.

Kita akan menemukan kata-kata yang penuh dengan hormat dalam karya-karya Tagore. –vee

surabayastory
Bercerita berarti penyampaian cerita dengan cara bertutur. Yang membedakan adalah metode penyampaiannya.

Leave a Reply

  • (not be published)