Pandemi Coronavirus hampir mendekati titik puncak, setelah itu akan melandai dan selesai. Tak perlu menunggu pandemic tuntas, setiap kota harus mulai memikirkan apa yang harus dilakukan untuk warganya, lingkungannya, serta kelangsungan hidupnya.

Getty-forbes

Surabayastory.com – Dengan kota-kota dan negara-negara di seluruh negeri mulai memungkinkan bisnis non-esensial untuk dibuka kembali, biaya sosial dan ekonomi nyata dari pandemi coronavirus cenderung menjadi semakin jelas. Para pemimpin lokal di sektor publik dan swasta tidak diragukan lagi akan ditantang dan ditanyai tentang tindakan yang mereka ambil dan yang tidak mereka lakukan. Pejabat negara bagian, kabupaten dan kota akan mengembangkan rencana mitigasi penyakit menular yang lebih ketat. Kantor dan departemen baru akan dibentuk untuk mengoordinasikan tanggapan lokal dan regional untuk wabah di masa depan. Hukum, peraturan, dan standar seputar sanitasi, kapasitas rumah sakit, dan pertemuan besar akan muncul.

Meskipun semua langkah ini patut dipuji, penting kita membangun kapasitas yang dibutuhkan kota dan warga untuk berkembang di lingkungan yang tidak menentu dan tidak pasti sehingga kita tidak selalu merencanakan krisis berikutnya sambil memperbaiki kerusakan dari yang terakhir. Salah satu solusinya mungkin dengan menggunakan pembelajaran mesin dan data besar untuk memungkinkan kita memprediksi lebih baik berbagai bencana dan krisis, baik yang alami maupun buatan manusia. Namun, tidak peduli seberapa keras kita berusaha atau seberapa banyak teknologi yang kita gunakan untuk memprediksi masa depan, akan selalu ada beberapa peristiwa, skenario atau hasil yang tetap tidak dapat diprediksi. Sifat probabilistik alam semesta itu sendiri tampaknya menempatkan batas-bataspada prediktabilitas. Selain itu, bahkan jika kita dapat mempersiapkan diri untuk setiap bencana yang mungkin terjadi, kebijakan pencegahan awal yang dihasilkan dapat menciptakan konsekuensi yang bahkan lebih buruk daripada bencana yang mereka antisipasi – sebuah argumen yang telah diterapkan beberapa ahli terhadap krisis saat ini. Harus dipilih respons yang sesuai yang tidak menciptakan urutan efek negatif yang semakin meningkat. Tidak cukup bagi kota untuk memprediksi bencana. Itu juga harus dapat memprediksi konsekuensi dari responnya terhadap bencana.

Dengan tidak adanya pandangan jauh ke depan, banyak pemimpin negara bagian dan kota berusaha menciptakan kota yang mampu menahan bencana, tetap fleksibel selama mereka dan bangkit kembali dengan cepat setelahnya. Beberapa kota terbesar di dunia telah menjadikan konsep ketahanan, adaptabilitas, dan ketahanan ini sebagai prioritas utama , dengan beberapa bahkan menunjuk Kepala Petugas Ketahanan untuk mengoordinasikan upaya seluruh kota untuk bertahan dan pulih dari krisis.

Namun, meskipun upaya ini berharga, mereka tidak menyelesaikan akar masalah: kota, dan sistem, perusahaan dan warga yang membentuknya, sangat rapuh. Mereka berhenti berfungsi secara optimal atau seluruhnya ketika stres dan guncangan muncul. Bahkan gangguan kecil seperti kemacetan lalu lintas dapat menyebabkan Cascading dan peracikan konsekuensi . Gangguan besar seperti pandemi saat ini dan penguncian yang dihasilkan berpotensi melumpuhkan sebuah kota selama berbulan-bulan bahkan bertahun – tahun.setelah. Resiliensi dan manajemen risiko serta strategi mitigasi terkait dapat membantu pusat populasi kita bangkit untuk memenuhi tantangan yang ditimbulkan oleh bencana yang tak terduga atau tidak dapat dihindari, tetapi mereka tidak dapat melindungi kita dari diri kita sendiri, dari ketidakmampuan kita sendiri untuk menemukan peluang dalam ketidakpastian, terbalik dalam volatilitas, nilai dalam kompleksitas dan kejelasan dalam ambiguitas.

Perlu Kejelasan Arah

Solusi yang lebih optimal, meskipun lebih sulit, adalah membangun sistem perkotaan yang antifragile, kualitas yang ditunjukkan oleh sistem yang benar-benar membaik dengan volatilitas. Konsep antifragilitas diusulkan dan dipopulerkan oleh New York University Tandon School of Engineering Nassim Taleb, penulis The Black Swan , dalam bukunya 2012 Antifragile. Antifragilitas berbeda secara signifikan dari kategori ketahanan, ketahanan, dan kemampuan beradaptasi. Sistem yang tangguh dan tangguh adalah sistem yang mampu menahan guncangan dan bangkit kembali dengan cepat setelahnya. Sistem adaptif adalah sistem yang mampu merespons secara efektif setelah guncangan. Namun sistem antifragile, tidak hanya bangkit kembali atau bahkan bangkit kembali dengan lebih baik, mereka tumbuh dan berkembang karena, tidak terlepas dari, volatilitas dan ketidakpastian. Mereka tidak menanggapi atau bereaksi terhadap perubahan, mereka memakannya.

Beberapa kota dan institusi telah berupaya mendefinisikan ketahanan dengan cara yang tampaknya mencakup konsep antifragilitas. Sebagai contoh, inisiatif 100 Kota Tangguh Yayasan Rockefeller yang sekarang tidak berfungsi mendefinisikan ketahanan perkotaan sebagai “kapasitas individu, komunitas, lembaga, bisnis, dan sistem di dalam kota untuk bertahan, beradaptasi, dan tumbuh tidak peduli apa pun jenis tekanan kronis dan akut kejutan yang mereka alami. ” Meskipun definisi ketahanan ini awalnya tampak mirip dengan antifragilitas, definisi ini gagal menangkap elemen terpenting dari yang terakhir. Pertama, sistem antifragile membaik karenaguncangan, tidak terlepas dari mereka. Kedua, pertumbuhan definisi 100 Kota Tangguh menyebutkan pertumbuhan status quo. Tujuan ketahanan adalah untuk mengembalikan keadaan menjadi normal dengan gangguan minimal atau mempertahankan pertumbuhan status quo meskipun ada gangguan, tetapi tujuan antifragilitas bukan untuk mengembalikan norma, itu untuk mengubahnya. Segala sesuatu tidak boleh kembali seperti semula setelah bencana. Mereka harus meningkat sebagai akibatnya. Jika mereka kembali ke keadaan sebelumnya, mereka akan tetap rapuh dan dapat dirusak seperti sebelumnya. Tujuan dari manajemen krisis perkotaan perlu untuk memanfaatkan gangguan untuk menciptakan nilai bersih, bukan hanya memulihkan kerugian.

Visi antifragilitas perkotaan ini tidak menyiratkan bahwa guncangan, kekacauan, gangguan, bencana dan krisis adalah baik. Sejauh mereka membahayakan orang, kejadian seperti itu tidak pernah diinginkan. Namun, diklaim bahwa peristiwa semacam itu dapat menghasilkan beberapa hasil yang baik. Misalnya, perusahaan yang mengeluarkan produk baru untuk memenuhi kebutuhan kritis selama krisis dan muncul lebih kuat daripada sebelumnya, pekerja yang diberhentikan yang mengubah hobinya menjadi bisnis yang meningkatkan pendapatannya, jalur kereta api tinggi yang rusak dalam bencana hanya untuk menjadi taman umum yang menyatukan lingkungan sekitarnya. Meskipun bukan contoh sempurna antifragilitas, contoh seperti itu memang menuntut warga negara yang menunjukkan karakteristik dan pemikiran antifragilitas. Ini bukan tentang membendung naiknya air banjir. Ini tentang menggunakan air banjir untuk menghasilkan tenaga.

Menciptakan seluruh kota yang memperlihatkan beberapa dimensi antifragile, bahkan jika antifragilitas sejati terbukti tidak dapat diraih, dapat memiliki dampak mendalam pada bagaimana kita mendekati bencana yang tidak terduga. Kota-kota seperti itu dan warganya tidak akan terlalu cemas dalam menghadapi guncangan dan berdiri untuk memperoleh hasil karena kelincahan dan kreativitas individu yang diterapkan selama krisis.

Cara Mencapai Sasaran

Jadi bagaimana kita mencapai ini? Meskipun tidak mudah dengan ukuran apa pun, peningkatan antifragilitas perkotaan hanya dapat dilakukan melalui pendidikan. Pada intinya, kota adalah fungsi warganya. Ya, sebagian kota ditentukan oleh bangunan, jalan, dan geografi mereka, tetapi orang-oranglah yang menentukan budaya dan karakter kota serta lembaga dan strukturnya. Jadi, jika warga kota sangat rapuh, maka kota itu pun demikian. Setiap perbaikan pada sistem fisik kota tentu akan didorong oleh kemampuan dan kreativitas orang-orangnya, baik pemimpin maupun warga negaranya. Secara optimal, setiap warga negara harus dapat mengumpulkan data, memahami tren, membuat keputusan tangkas, membangun jaringan secara efektif, mempelajari keterampilan baru dengan cepat dan berpikir kreatif untuk tidak hanya bertahan hidup, tetapi berkembang dalam lingkungan apa pun.

Salah satu rekomendasi praktis adalah mulai mengajarkan keterampilan berpikir kewirausahaan di sekolah dasar. Pengusaha, mungkin lebih dari profesional lainnya, secara unik diperlengkapi untuk berkembang di masa yang tidak pasti. Keberhasilan mereka didasarkan pada mengambil risiko informasi dalam lingkungan informasi rendah, menemukan peluang dalam kompleksitas dan mengubah kekacauan menjadi nilai. Mengajarkan keterampilan ini sejak usia dini dapat membantu menumbuhkan lebih banyak warga antifragile. Saat ini, pemikiran dan keterampilan kewirausahaan sebagian besar diajarkan di tingkat perguruan tinggi dan di beberapa sekolah menengah, tetapi tujuannya hari ini adalah untuk mengajarkan kewirausahaan sebagai pilihan karier. Apa yang dibutuhkan, bagaimanapun, adalah kurikulum yang menekankan pentingnya pemikiran kewirausahaan sebagai keterampilan hidup dengan aplikasi luas terlepas dari karir seseorang.

Selain itu, kita perlu menjauh dari sistem pendidikan yang melatih orang untuk melakukan hanya satu hal di satu tempat. Dengan melakukan itu kami membuat dependensi jalur yang meningkatkan kerapuhan individu. Spesialisasi bermanfaat dalam lingkungan volatilitas rendah yang dapat diprediksi, tetapi dalam lingkungan volatilitas tinggi yang tidak pasti, spesialisasi dapat memperlambat atau menghambat adaptasi.. Keadaan optimal melibatkan orang-orang dengan berbagai spesialisasi yang dapat mempelajari keterampilan baru dan beralih di antara spesialisasi dengan cepat dan efisien. Jika seseorang hanya dapat melakukan satu fungsi pekerjaan, mereka tidak akan dapat pulih jika fungsi itu pernah menjadi usang atau tidak perlu. Jika seseorang merasa nyaman tinggal di satu tempat saja, mereka tidak akan dapat berkembang jika kota itu mengalami penurunan dalam jangka panjang. Para profesional di zaman bencana dan gangguan perlu memiliki beragam kemampuan, mampu melakukan banyak hal di banyak tempat. Ini membantu menciptakan ketahanan rangkaian keahlian yang dapat memungkinkan antifragilitas.

Akhirnya, kemampuan orang untuk berfungsi secara mandiri sangat penting. Kita hidup dalam masyarakat yang sangat terhubung, di mana saling ketergantungan sosial dan ekonomi telah menciptakan jaringan gagasan, orang, produk, dan informasi yang makmur. Namun, ketergantungan yang sama ini menciptakan jalur yang nyaman untuk mengkomunikasikan penularan berbahaya, seperti virus komputer, rasisme, utang subprime mortgage atau COVID-19. Mereka juga mengurangi kemampuan individu dan bisnis untuk beroperasi jika akses ke barang dan jasa utama terbatas atau dibatasi. Sejak berjangkitnya pandemi koronavirus , lokalisme telah mendapatkan daya tarik sebagai solusi terhadap gangguan konektivitas fisik dan sosial yang biasa kita alami. Dengan bergesersebagai pusat aksi politik, ekonomi, dan sosial yang jauh dari negara ke negara bagian dan kota, masyarakat telah mampu mengembangkan kebijakan yang lebih khusus, mendukung bisnis lokal dan mendapatkan kembali kemiripan kemanusiaan. Ini mirip dengan microgrids, yang dapat terhubung ke jaringan listrik utama tetapi juga dapat diputus untuk operasi independen.Demikian juga, kita juga harus mendorong desentralisasi ini ke tingkat individu dengan membina warga yang lebih mandiri. Ini tidak menunjukkan bahwa orang harus menjadi survivalists, tetapi pengetahuan dasar tentang cara menanam beberapa makanan Anda sendiri, memperbaiki peralatan dasar rumah tangga atau memperbaiki komputer Anda sendiri akan menjadi titik awal yang jelas. Juga bukan untuk mengatakan bahwa kota-kota harus memisahkan diri dari dunia. Faktanya, pascandemik, orang-orang di Barat cenderung menyadari bahwa hak istimewa terbesar mereka bukanlah hak untuk sendirian tetapi hak untuk bersama. Namun demikian, dapat dikatakan bahwa semakin tergantung kita pada orang lain, semakin rapuh kita. Manfaat interkonektivitas tidak dapat disangkal, tetapi kita bisa sangat saling berhubungan tanpa saling ketergantungan yang berlebihan.

Di dunia pasca-pandemi, ini akan menjadi peluang yang terlewatkan bagi para pemimpin kota dan negara bagian untuk fokus semata-mata pada pembuatan rencana respons dan strategi pemulihan untuk wabah berikutnya. Mempersiapkan krisis berikutnya dengan mengevaluasi yang terakhir mengasumsikan bahwa krisis berikutnya akan seperti ini. Krisis berikutnya mungkin tidak seperti pandemi ini. Ini mungkin bukan pandemi sama sekali. Satu-satunya pendekatan yang layak untuk memastikan kota dan warga kita dapat muncul dari krisis berikutnya yang lebih kuat adalah untuk mendorong antifragilitas perkotaan. Membangun kota antifragile, sebuah kota yang membaik sebagai akibat guncangan, bukanlah tugas yang mudah. Jika itu mungkin, kota seperti itu harus dibangun dari bawah ke atas, melalui pemberdayaan warga perorangan. Ini akan mengharuskan kita untuk memikirkan kembali bagaimana kita mendidik, bagaimana kita bekerja dan bagaimana kita hidup, bagaimana mengelola lingkungan, dan pada akhirnya bagaimana kita kembali hidup normal dan memungkinkan untuk berkembang. –sa, forbes

 

surabayastory
Bercerita berarti penyampaian cerita dengan cara bertutur. Yang membedakan adalah metode penyampaiannya.

Leave a Reply

  • (not be published)