Ini adalah kisah yang menyebutkan pentingnya pondasi dan menyiapkan kekuatan-kekuatan lain yang lama disimpan.

Surabayastory.com – Beberapa harapan bagi ekonomi Jepang datang dari China di tengah pandemi yang sedang berlangsung. China perlahan-lahan mengangkat kuncian besar-besaran, sehingga memungkinkan lebih banyak kegiatan ekonomi. Banyak perusahaan Jepang mengantisipasi pesanan baru dari China, terutama untuk belanja infrastruktur baru. Sedikit berita baik ini mengurangi deklarasi Jepang tentang keadaan darurat nasional dari 16 April hingga 6 Mei, dan penundaan Olimpiade Tokyo hingga 2021. Jepang memiliki kebutuhan khusus untuk melindungi populasi manula yang berisiko tinggi.

Masih ada yang menebak apa yang terjadi selanjutnya. Basis kasus global adalah yang terburuk akan berakhir pada bulan Juli —meskipun ekonomi dunia masih bisa mengalami kontraksi yang lebih dalam dari merosotnya keuntungan, meningkatnya kebangkrutan dan meningkatnya pengangguran. Tetapi dengan asumsi kasus dasar untuk bulan Juli dan penahanan penyebaran virus di Jepang, pemulihan di China harus melunakkan pukulan pandemi bagi negara.

Ekonomi Jepang memiliki beberapa kekuatan tersembunyi. Meskipun tampaknya pertumbuhan PDB Jepang telah mengalami “kurang darah” selama beberapa dekade (bahkan sebelum pandemi), apa yang telah diabaikan adalah bahwa pertumbuhan PDB per kapita Jepang sebenarnya telah meningkat meskipun populasi yang menyusut. Itu karena, dengan jumlah warga yang menurun, bahkan pertumbuhan 1% atau 2% yang ramping secara nyata berarti peningkatan yang sangat nyata dalam output ekonomi per orang.

Dengan ukuran itu, ekonomi Jepang kemungkinan akan semakin sehat. Untuk tumbuh, suatu ekonomi membutuhkan investasi — dan investasi di Jepang telah mengumpulkan kekuatan selama dekade terakhir. Investasi (diukur sebagai formasi modal tetap bruto) sebagai persentase dari PDB riil telah meningkat secara stabil sejak 2011, hampir dua kali lipat menjadi 15,3% pada tahun 2019.

Performa keuntungan bisnis dan pertumbuhan investasi dalam 10 tahun lalu (forbes)

 

Apa yang mendorong peningkatan ini? Keuntungan. Keuntungan bisnis rata-rata sebagai persentase dari PDB naik dari kurang dari 5% pada kuartal pertama 2010 menjadi lebih dari 15% dalam tiga bulan pertama tahun 2019. Pola yang serupa terjadi pada pengembalian ekuitas.

Pertumbuhan GDP riil dibandingkan dengan riil GDP perkapita (forbes)

Meningkatkan margin keuntungan memberi perusahaan tidak hanya kapasitas, tetapi juga insentif, untuk berinvestasi dan berkembang. Ketika mereka melakukannya, mereka menciptakan pekerjaan dan meningkatkan upah. Akibatnya, upah Jepang sebagai persentase dari pendapatan nasional pulih dari rendahnya 48% pada kuartal pertama 2015 menjadi 52% pada kuartal ketiga 2019. Pasar tenaga kerja yang lebih ketat adalah berita baik bagi bisnis dan konsumen.

Prosentase nilai keuntungan bisnis terhadap GDP serta prosentase upah terhadap GDP (Forbes)

Yang pasti, angka-angka ini didasarkan pada data pra-virus, dan mereka semua mungkin terkena dampak pandemi tahun ini. Namun, pada saat ini, pasar tenaga kerja Jepang yang ketat menjadi pertanda baik bagi tujuan utama Abenomics untuk lebih meremajakan ekonomi: meningkatkan partisipasi perempuan dalam angkatan kerja. Jepang telah membuat banyak kemajuan dalam beberapa tahun terakhir untuk memasukkan lebih banyak perempuan ke dunia kerja, sebuah perkembangan positif yang meningkatkan pendapatan rumah tangga dan mengurangi kekurangan tenaga kerja karena populasi yang menua di Jepang. –sa, dari berbagai sumber

surabayastory
Bercerita berarti penyampaian cerita dengan cara bertutur. Yang membedakan adalah metode penyampaiannya.

Leave a Reply

  • (not be published)