Benarkah konspirasi tentang virus Corona sudah dipersiapkan? Ataukah hanya dugaan dan prasangka?

Salah satu novel yang di dalamnya tertulis beberapa peristiwa yang terkait dengan Wuhan, China, yang menjadi titik awal Cirinavirus.(exberliner)

Surabayastory.com – Konspirasi tentang Coronavirus semakin menarik diikuti. Banyak sekali versi, dugaan, prasangka, dan teori yang betebaran di dunia maya. Semuanya beradu cepat dengan kecepatan virus Corona menundukkan pasiennya. Para pemburu kebenaran pun terus berpacu dengan waktu, berdebat, dan berargumen dengan sederet data. Dari semua yang beredar, ini ada 5 teori konspirasi Corona yang sedang banyak diperbincangkan di dunia.

  1. Wuhan-400: Fiksi?

Rupanya coronavirus sudah dinubuatkan 39 tahun yang lalu, dengan akurasi yang harus kita akui, sangat tajam! Dalam novel larisnya berjudul The Eyes of Darkness, Dean Koontz menulis pada tahun 1981. Ada salah satu paragrafnya bebunyi begini: “Pada sekitar tahun 2020, penyakit seperti pneumonia yang parah akan menyebar ke seluruh dunia, menyerang paru-paru dan saluran bronkial serta menolak semua perawatan yang diketahui.. ”

Ini boleh dibilang cukup kebetulan yang seram. Tapi masih ada lagi! Ketika menggambarkan asal mula wabah itu, Koontz menjelaskan bahwa seorang ilmuwan Tiongkok membelot ke AS dengan senjata biologis berbahaya baru yang disebut “Wuhan-400 karena dikembangkan di laboratorium RDNA mereka di luar kota Wuhan, dan itu adalah yang keempat ratus. Strain mikroorganisme buatan manusia yang dibuat di pusat penelitian itu ”. Bahkan orang-orang skeptis berdebat tentang hal ini. Tentu saja, gagasan bahwa Coronavirus adalah senjata biologis yang entah bagaimana lepas telah ditolak secara luas (diproklamirkan berasal dari pasar hewan). Namun para pembaca kita adalah penikmat semua kisah dramatis.

Namun, jika cerita Koontz adalah sesuatu untuk dilalui, akhirnya adalah cerita yang penuh harapan. Dalam novel itu dituliskan: “penyakit itu sendiri akan tiba-tiba menghilang cepat, lalu menyerang lagi sepuluh tahun kemudian, dan kemudian menghilang sama sekali.”

Benarkah ini sesuai dengan situasi dunia saat ini? Yang pasti, kami memperkirakan novel Koontz akan meningkat kembali penjualannya.

  1. Lebih Banyak Wuhan: Ada di gelombang 5G

Wuhan memiliki 5G baru. Virus dimulai di Wuhan. Jadi, “bagaimana jika kematian itu bukan virus, tetapi kerusakan sel yang disebabkan oleh signal 5G yang meniru efek virus?” Setidaknya, itulah yang dinyatakan oleh situs web Connectiv Events dalam sebuah artikel pada tanggal 27 Januari 2020, yang sejauh ini dibagikan ribuan kali. Karena Jerman saat ini menerapkan 5G, para ahli teori konspirasi menyarankan bahwa virus ini adalah penutup sempurna untuk efek “berbahaya” gelombang 5G terhadap kesehatan. Kecuali bahwa tes untuk 5G di Jerman sebenarnya dimulai pada 2019 sudah, seperti di banyak negara Eropa lainnya. Situs web ini juga menyatakan dengan yakin bahwa “paparan gelombang 5G menyebabkan gejala seperti flu”. Yah, tidak demikian, menurut komisi internasional yang diamanatkan oleh Organisasi Kesehatan Dunia, yang mengatakan sebaliknya bahwa tidak ada penelitian pada paparan 5G yang menunjukkan “bukti konklusif dari efek kesehatan yang merugikan” . Tapi apa yang mereka tahu?

  1. Netflix tahu sesuatu yang tidak kita ketahui

Cara yang dicoba untuk mengekspos pelakunya adalah dengan bertanya: siapa yang diuntungkan dari kejahatan? Dengan bioskop ditutup di seluruh dunia dan semua rilis baru ditunda tanpa batas, konspirasi yang tak terhitung jumlahnya berputar-putar tentang manfaat streaming juggernaut Netflix diharapkan menuai dari jarak sosial dan pengekangan diri . Bagaimana jika salah satu pemain terbesar di panggung hiburan online diam-diam tahu? Variety melaporkan pada akhir Februari bahwa harga saham Netflix telah naik 0,8 persen sementara pasar saham global turun. Seolah itu tidak cukup untuk membuat Anda mempertimbangkan membuat topi kertas timah, dokumen baru mereka keluar dan bertepatan dengan pecahnya COVID-19. Ini disebut Pandemi: Cara Mencegah Wabah. Ini tentang seberapa siap kita menghadapi pandemi baru. Kebetulan yang menakutkan?

  1. Vaksin flu Bill Gates

Teori konspirasi lain yang membuat putaran adalah bahwa penyakit itu direncanakan untuk keuntungan dan bahwa Bill Gates adalah pengendalinya. Asal-usul teori ini dapat ditelusuri kembali ke pro-Trump Qanon, YouTuber dan influenser profesional Jordan Sather, yang men-tweet tautan ke paten coronavirus 2015 oleh Pirbright Institute di Inggris. Patennya adalah tentang pengembangan vaksin untuk jenis tertentu virus corona pada unggas yang ditemukan pada ayam. Sather kemudian mengaitkan mantan CEO Microsoft dan QAnon yang sering menargetkan Bill Gates dengan virus, dengan alasan bahwa Gates Foundation mendanai paten 2015 dan merekayasa pandemi global untuk keuntungan pribadi. Buktinya? Gates memberikan presentasi di Massachusetts Medical Society dan New England Journal of Medicine pada 2018, di mana ia membahas bagaimana komunitas kesehatan global tidak diperlengkapi jika menghadapi wabah global yang mirip dengan pandemi flu 1918. Sather bertanya: “Apakah pelepasan penyakit ini sudah direncanakan?”

  1. Dan yang kalah adalah … bir Corona!

Ini adalah masa-masa sulit bagi bir pucat Meksiko yang sayangnya bernama “Corona”. Google melaporkan lonjakan pencarian untuk “virus bir” dan “virus bir Corona” yang konon mengindikasikan adanya hubungan sebab akibat antara keduanya dalam pikiran orang. Google Trends, yang memantau perilaku pencarian Google, mencantumkan dalam pencarian terkait teratas untuk bir Corona, “Corona beer coronavirus” dan kombinasi serupa. Sebuah survei baru-baru ini oleh berita CBS juga melaporkan bahwa 38 persen peminum bir AS yang merespons tidak akan membeli minuman ” dalam keadaan apa pun ” sementara 14 persen menyatakan mereka tidak akan memesannya di tempat umum. Sementara itu harga saham alkohol anjlok ke titik terendah sepanjang masa di pertengahan Maret 2020. Corona virus yang berulah, Corona bir ikut menanggung akibatnya.

surabayastory
Bercerita berarti penyampaian cerita dengan cara bertutur. Yang membedakan adalah metode penyampaiannya.

Leave a Reply

  • (not be published)