Mulai ada saling menyalahkan kelompok yang tidak disukai dengan alasan persaingan selama bertahun-tahun.

Di semua negara di dunia dilakukan pemantauan suhu tubuh ketika memasuki suatu kawasan. (nationalreview)

Surabayastory.com – Apa yang akan Anda bayangkan tentang Carl Gustav Jung? Mitos-berputar pada orang Swiss bijak, orang gila, dan psikiater, tapi ia tidak selalu (benar-benar) salah. Menulis di pertengahan abad terakhir, ia mencatat bagaimana Abad Pertengahan, zaman dahulu, dan prasejarah belum mati, seperti yang diduga “tercerahkan”, tetapi hidup dengan riang di sebagian besar populasi. Mitologi dan sihir berkembang seperti biasa di tengah-tengah kita dan tidak diketahui hanya oleh mereka yang pendidikan rasionalistiknya telah mengasingkan mereka dari akarnya.

Sayangnya, argumen itu berantakan di paruh kedua kalimat kedua, bahkan mungkin lebih dari ketika kata-kata itu pertama kali diterbitkan. Dalam era lingkungan yang apokaliptik, Marxisme yang dihidupkan kembali, dan goop, mitologi dan sihir menemukan khalayak yang besar di antara mereka yang mendapat manfaat, setidaknya secara nominal, pendidikan rasionalis.

Yang membawa kita pada teori konspirasi seputar pandemi COVID-19. Beberapa di antaranya, seperti yang diharapkan, adalah produk dari operasi propaganda konvensional. Pejabat China , melakukan apa yang mereka bisa untuk mengaburkan tanggung jawab rezim mereka, telah menyarankan bahwa militer AS mungkin ada hubungannya dengan itu, sementara Presiden Venezuela Nicolàs Maduro, cemas , pasti, untuk menjilat dengan Beijing, bertanya-tanya apakah “coronavirus bisa menjadi tekanan diciptakan untuk peperangan biologis melawan Tiongkok, ”klaim yang berisiko menjengkelkan teman-temannya di Teheran: Ayatollah Khamenei menyatakanbahwa “virus secara khusus dibangun untuk Iran menggunakan data genetik orang Iran.”

Dalam upaya menjembatani kuno dan modern, perdana menteri Palestina Mohammad Shtayyeh telah menegaskan bahwa “kami telah mendengar kesaksian bahwa beberapa tentara [Israel] berusaha menyebarkan virus melalui gagang pintu mobil,” fitnah yang memperbarui noda lebih dari setengah milenium lalu. Tuduhan bahwa Black Death sedang disebarkan oleh orang-orang Yahudi yang meracuni sumur memicu pogrom di seluruh Eropa. Tidak semua orang yang membuat tuduhan semacam itu (dulu atau sekarang) mungkin memercayai mereka, tetapi itu tidak ada di sini maupun di sini: yang penting adalah mereka tahu bahwa mereka dapat dipercaya oleh cukup banyak orang untuk membuat perbedaan pembunuhan.

Teori konspirasi adalah bentuk mitologi yang sangat kuat, dan kekuatan inilah yang membuatnya sangat berguna bagi para penipu untuk mencari pengisap berikutnya. Seperti kebanyakan mitologi, mereka melayani serangkaian fungsi yang tumpang tindih, tetapi di bawah semua itu adalah tindakan mereka sebagai alat untuk memenuhi kebutuhan manusia yang terprogram untuk menemukan struktur dalam kekacauan yang nyata, akibat fakta bahwa Homo sapiens tidak akan berevolusi seperti itu tanpa mengembangkan kemampuan yang semakin canggih untuk mengidentifikasi koneksi antara yang tampaknya tidak terhubung. Sulit untuk memecahkan masalah tanpa memiliki ide yang masuk akal apa yang ada di baliknya. Bakat ini datang, dengan efek samping yang kurang jelas membantu – kerentanan untuk menemukan pola di mana tidak ada. Ini adalah harga yang relatif sederhana untuk dibayar karena meninggalkan kera besar lain di dalam debu, tetapi konsekuensinya bisa rumit. Kerentanan dapat merosot menjadi paksaan, terutama ketika terjadi bencana secara acak.

Dan lebih jarang lagi ketika itu melibatkan pandemi baru, serangan yang sama impersonalnya dengan intim. Kematiannya bisa berasal dari cara infeksi yang dapat mengubah tubuh melawan dirinya sendiri menambah teror eksistensial dari orang yang menderita atau mereka yang menunggu serangan datang. Bahwa kengerian seperti itu tanpa motif dan tanpa arti menambah penghinaan terhadap cedera fana. Dalam keadaan itu, tidak terlalu mengejutkan bahwa – dari pandemi masa lalu yang lebih jauh ke flu Spanyol ke AIDS ke Ebola ke COVID-19 – teori konspirasi telah membuntuti setelah penyakit. Banyak yang lebih suka berpikir bahwa pasti ada lebih banyak cedera seperti itu daripada “Ibu” Alam yang hanya melakukan apa yang dia lakukan.

Logika keyakinan semacam ini adalah bahwa hal itu memunculkan seseorang untuk disalahkan, prospek yang meningkatkan daya tarik mereka. Ini menawarkan katarsis balas dendam terhadap pelaku yang seharusnya, atau, setidaknya, kepuasan memiliki seseorang untuk dibenci. Ada juga sensasi yang tidak signifikan yang datang dari gagasan memiliki peran dalam drama yang hebat. Sebagian besar kehidupan adalah sentuhan yang membosankan. Bagi sebagian orang, akan jauh lebih menarik untuk percaya bahwa beberapa konspirasi besar sedang terjadi, terutama, mungkin, jika mereka telah memutuskan bahwa mereka adalah targetnya, sebuah gagasan yang akan beresonansi lebih kuat dengan yang terpinggirkan atau yang tidak berhasil. Yang pertama akan bersemangat untuk menempatkan wajah paling jahat pada orang yang mereka rasakan – tidak selalu salah – telah melakukannya.

Namun, kata “percaya” harus diperlakukan dengan hati-hati. Ada suatu masa ketika sejumlah orang Amerika yang mengejutkan “percaya” bahwa alien sedang melakukan penculikan, tetapi, sebagian besar, mereka tidak menuntut agar Pentagon mengambil tindakan. Sebagian besar dari apa yang kita anggap sebagai “kepercayaan” adalah benar-benar sebuah kinerja, sebagian untuk diri kita sendiri, sebagian untuk orang lain. Barack Obama “percaya” (dan dia bahkan mungkin melakukannya) bahwa perubahan iklim menimbulkan ancaman “menakutkan” , tetapi tidak melihat kontradiksi dalam membeli properti dataran rendah di Martha’s Vineyard dengan, dilaporkan, sekitar 12 juta dollar AS.

Daya tarik teori konspirasi kepada pengikutnya diperkuat oleh persepsi yang memberi mereka bahwa mereka tahu. Mereka berpendapat bahwa mereka telah menemukan apa yang “domba” tidak bisa, memberkahi mereka rasa superioritas yang sama menyenangkannya dengan yang tidak selayaknya diterima, sebuah fakta bahwa para tukang jualan dari semua garis telah beralih ke keuntungan finansial, politik, atau lainnya daripada generasi: Mendaftar dengan saya dan saya akan memberi tahu Anda apa yang sebenarnya terjadi.

Jadi, di atas kisah yang diceritakan oleh Cina, Iran, Venezuela, dan Palestina, kelompok pendukung COVID-19 juga menyuarakan teori-teori yang mencakup kesombongan bahwa motif sebenarnya di balik menabrak ekonomi melalui penguncian adalah untuk memungkinkan ( masukkan eufemisme pilihan) untuk memperketat cengkeraman mereka pada dunia – dan mengambil aset yang sangat diskon saat mereka berada di dalamnya.

Ada juga hipotesis khusus yang rumit yang melibatkan Bill Gates dan vaksin. Memanfaatkan ketakutan teknologi (selalu menjadi pemenang ketika “sinar” tak terlihat muncul), komunikasi nirkabel 5G, yang telah menjadi sumber spekulasi paranoid bahkan sebelum seseorang (diduga y) memakan kelelawar, juga termasuk dalam daftar tersangka. Ketakutan tentang koneksi spesifik antara coronavirus dan 5G tampaknya muncul dari komentar yang dibuat oleh a dokter Belgia pada Januari, tetapi sejak itu menyebar sedemikian rupa sehingga menara ponsel telah dirusak, awalnya di Inggris dan sekarang di Belanda.

Jika masa lalu adalah setiap preseden, teori-teori tersebut akan menjadi sekitar untuk lama waktu dan akan diperkuat oleh kerahasiaan dengan yang kediktatoran Cina telah menangani wabah penyakit ini dari, itu tampaknya , sangat awal, tapi kemudian itu cerita lain. — Andrew, nationalreview.

surabayastory
Bercerita berarti penyampaian cerita dengan cara bertutur. Yang membedakan adalah metode penyampaiannya.

Leave a Reply

  • (not be published)