Sejak usia dini, ia menunjukkan komitmen untuk mengangkat masalah keadilan sosial dan memberikan suara kepada yang tertindas, serta menentang hukuman mati.

Penyair Victor Hugo pada tahun 1879, Kanvas. Musee National du Chateau, Versailles, Prancis [Gambar Imagno / Getty]

Surabayastory.com – Dianggap sebagai penulis Prancis terbesar dan paling terkenal sepanjang masa, Victor-Marie Hugo lahir di Besancon, Prancis timur, pada 26 Februari 1802. Hugo lahir tiga tahun setelah Napoleon Bonaparte merebut kekuasaan, dan dua tahun sebelum ia mendeklarasikan Prancis sebagai kekaisaran. Dia belajar hukum, meskipun dia tidak pernah berkomitmen untuk praktik hukum. Didorong oleh keluarganya, ia memulai karier di bidang sastra .

Beranjak dewasa setelah kekalahan Napoleon, Hugo memulai hidupnya sebagai penyair dan penulis dan segera menjadi tokoh kunci dalam perkembangan Romantisisme Prancis.

Nama Victor Hugo sangat lekat dengan novel  Les Miserables, yang kemudian menjadi sangat terkenal dan evergreen (dikenal sepanjang masa). Hugo mulai novel ini pada 1845 tetapi tidak selesai sampai 1862. Ini dianggap sebagai salah satu novel terbesar abad ke-19. Bagi banyak orang, ia menangkap kemanusiaan dari orang-orang yang dikutuk menjadi marginalitas.

Pada 30 Juni, Google Doodle dibuat untuk menghormatinya dan ditampilkan di seluruh Amerika Utara dan Selatan, Eropa, sebagian Asia dan Australia.

Les Miserables

Melalui Les Miserables, Hugo meneliti sejarah Prancis, menggali isu-isu seperti kemiskinan, politik, filsafat moral, keadilan dan agama.

Pada tanggal 5 Juni 1832, kematian Jenderal Lamarque memicu pemberontakan melawan monarki yang dengan cepat dan brutal ditekan. Ini akan memberikan inspirasi bagi pemberontakan siswa di pusat  Les Miserables . “Suatu hari kita akan memiliki sebuah republik,” ia berargumen, “dan ketika datang atas kehendaknya sendiri, itu akan baik. Tetapi, janganlah kita memanen buah bulan Mei yang tidak akan masak sampai bulan Juli; mari kita belajar untuk menunggu … Kita tidak bisa menderita tetapi harus tetap sopan untuk mengibarkan bendera kita dengan merah. ”

Berpengaruh Secara Politis

Sebagai tokoh publik, ia berpengaruh secara politik. Hugo diangkat ke gelar bangsawan oleh Raja Louis dan memasuki Kamar Tinggi sebagai pasangan de France, sebuah penunjukan perbedaan tinggi yang diterapkan pada sejumlah kecil bangsawan Prancis. Dia berbicara menentang hukuman mati dan ketidakadilan sosial.  Hugo naik ke ketenaran politik setelah revolusi Februari dan akhirnya terpilih sebagai wakil Paris.

Ketika Napoleon III mengambil alih kekuasaan penuh pada tahun 1851, Hugo secara terbuka menyatakan dia pengkhianat ke Prancis.

Cover depan buku Les Miserables (amazon)

Dia pindah ke Brussels, lalu Jersey, dari tempat dia dikeluarkan karena mendukung sebuah surat kabar yang mengkritik Ratu Victoria. Dia menetap di Saint Peter Port, Guernsey, tempat dia akan tinggal di pengasingan dari Oktober 1855 hingga 1870.

Saat berada di pengasingan, ia menerbitkan pamflet politiknya melawan Napoleon III. Mereka dilarang di Perancis tetapi mereka memiliki dampak yang kuat di sana. Karyanya juga meninggalkan kesan abadi pada penulis seperti Charles Dickens, Fyodor Dostoevsky, dan Albert Camus.

Hugo meninggal di Paris pada tahun 1885, dan ia  menjadi orang pertama yang dimakamkan di Pantheon, bekas gereja yang dirancang oleh arsitek abad ke-18 Jacques-Germain Soufflot dan sering dibandingkan dengan gaya ke Katedral St. Paul di London atau gedung US Capitol di Washington.

Lebih dari dua juta orang menghadiri pemakamannya, salah satu mobilisasi massa terbesar yang pernah ada di Paris, dan lebih dari total populasi kota pada saat itu. –sa

surabayastory
Bercerita berarti penyampaian cerita dengan cara bertutur. Yang membedakan adalah metode penyampaiannya.

Leave a Reply

  • (not be published)