Ada tanda-tanda satwa liar berkembang tanpa adanya manusia, tetapi COVID-19 juga memperlambat upaya konservasi.

Alam meminta kembali harmoni setelah sekian lama tercerabut dari akarnya. (new yorker)

Surabayastory.com – Di masa-masa pandemi ini, ketika kita perlu mencari hal-hal positif untuk melawan kegelapan, ada banyak hal baik yang terjadi di dunia alami. Di ruang terbuka yang tercekam oleh covid-19, sementara keheningan telah turun di beberapa bagian planet kita, yang sebelumnya tenggelam oleh kehidupan menggelegar yang dianggap normal.

Ini adalah kenyamanan kecil yang tidak kita sadari ketika bumi kembali ke putaran alaminya. Di satu sisi tertahan karena pandemik, di sisi lain mendapatkan bumi yang kembali menjadi alami.

Apakah kita adari bila sebelumnya, kita, manusia, sudah terlalu banyak mengambil tanpa “mendengarkan” bumi? Di kota-kota, deru lalu lintas, pukulan alat-alat berat konstruksi, serta raung pesawat-pesawat yang lewat di atas kepala, telah memberi jalan bagi paduan suara fajar yang riuh. Simfoni pagi hari dari kicau burung, embun yang menetes perlahan, atau suara binatang malam yang pulang, tak pernah punya tempat yang semestinya. Ini terjadi selama beberapa dekade di daerah perkotaan, tanpa disadari, tanpa pernah ada yang menyadarkan.

Pandemi juga membuat laut bisa “bernafas” lebih lega. Bahkan kedalaman laut lebih tenang dengan lebih sedikit kapal di laut, dan ahli biologi kelautan mengambil kesempatan langka ini untuk mempelajari dampak dari kurangnya guncangan pada laut, dan kehidupan bawah laut kembali mendapatkan siklus alaminya.

Emisi di seluruh dunia sedang turun dan udara yang kita hirup lebih bersih. Satwa liar di sungai dan muara, ladang dan pagar tanaman dan bahkan di pinggiran kota, membuat mereka hidup “yang sebenarnya” tanpa adanya gangguan gerombolan manusia dan kendaraan mereka.

Sisi Lain

Alam tidak harus diminta dua kali ketika ada kesempatan, tetapi ini tidak selalu baik. Seperti yang dilaporkan Guardian dari Selandia Baru, pengendalian hama telah dianggap sebagai layanan yang tidak esensial oleh pemerintah; sebuah keputusan yang para ahli katakan menempatkan hewan liar yang rentan seperti burung yang masih muda dalam risiko, karena jumlah tikus, tikus, dan tupai melonjak.

Pandemi telah membuat kerja keras konservasi lebih sulit, dengan proyek-proyek di seluruh jadwal terancam atau ditunda, dari menangani spesies invasif seperti tanaman atraktif Himalaya Balsam (Impatiens glanulifera) di Inggris hingga upaya berkelanjutan untuk melindungi macan tutul salju di Pakistan.

Di Indonesia, langit-langit tampak lebih biru, udara terasa lebih segar, dan suhu udara juga turun sangat signifikan. Beberapa kota besar yang berbatasan dengan wilayah pegunungan, juga bisa menatap indahnya lekuk pegunungan setelah sebelumnya tertutup kabut polusi. Inikah masa bumi kembali bersahaja? Patut kita renungkan.

Kita mungkin tiba-tiba sadar betapa banyak pekerjaan yang diperlukan untuk melindungi apa yang tersisa dari keanekaragaman hayati kita. Dan betapa pentingnya upaya ini ditingkatkan dan diasah oleh pengalaman coronavirus kami saat ini.

Di akhir tahun lalu, kita berbicara tentang dekade yang akan datang sebagai dekade di mana dunia harus berbalik dan bertindak  tegas. Tapi kemudian pandemi terjadi. Dengan iklim kritis dan puncak keanekaragaman hayati ditunda, hal-hal tampaknya telah terhenti.

Jadi sangat menggembirakan mengetahui bahwa pekerjaan masih terjadi – bahkan tentang cara mereset ulang ekonomi dengan cara yang tidak menghasilkan lonjakan emisi global,  jika itu mungkin.

Stimulus Hijau

Minggu lalu di Petersberg Climate Dialogue, diadakan pertemuan virtual untuk pertama kalinya, para pemimpin dunia telah bergulat dengan perdebatan sulit tentang alokasi dana stimulus.

Kanselir Jerman Angela Merkel mengatakan: “Virus corona menunjukkan kepada kita bahwa kerja sama internasional sangat penting dan bahwa kesejahteraan satu negara selalu tergantung pada kesejahteraan orang lain. Kita tidak boleh mengesampingkan iklim tetapi berinvestasi dalam teknologi iklim.”

Pemerintah Inggris menggemakan seruan dari Perserikatan Bangsa-Bangsa  mengatakan itu adalah tugas setiap kepemimpinan yang bertanggung jawab untuk melihat bahwa ekonomi dihidupkan kembali dan dibangun kembali, dengan berinvestasi di industri dan infrastruktur yang dapat mengubah gelombang perubahan iklim.

Anda harus berharap ini bukan hanya kata-kata hampa. Dengan satu atau lain cara, ini adalah momen yang menentukan.

“Jika pemerintah mengalihkan sumber daya yang ditandai untuk perubahan iklim untuk mengatasi pandemi,” kata Niklas Hohne dari NewClimate Institute, “pemulihan ekonomi dari COVID-19 hanya akan menjerumuskan dunia lebih jauh ke dalam krisis iklim.”

Situasi ini harusnya bisa jadi reflektor bagi  para pemimpin yang sekarang bisa menghirup udara bersih.

Ada banyak hal yang tidak kita ketahui, tetapi itu bukan alasan untuk tidak memercayai sains pada hal-hal yang memang belum kita ketahui. Argumen untuk percaya pada sains bukanlah kepercayaan yang membabi buta. Ini adalah argumen bahwa di balik kepercayaan kita harus tetap menjaga skeptisisme, bahwa di dunia ini masih terlalu banyak rahasia yang belum ditemukan oleh para ilmuwan dalam bidang keahlian mereka.

Coronavirus tidak sedang merebut kembali alam, namun ia tengah mengembalikan kembali harmoni yang telah lama tercerabut. –sa, dari berbagai sumber.

surabayastory
Bercerita berarti penyampaian cerita dengan cara bertutur. Yang membedakan adalah metode penyampaiannya.

Leave a Reply

  • (not be published)