Ada yang baru dalam seminggu belakangan, ketika pandemik corona masih menjangkiti dunia. Isu konspirasi, soal kesengajaan virus Corona yang dibuat manusia.

Teori konspirasi membuka babak baru bagi kehidupan manusia tentang coronavirus. (foreignpolicy)

Surabayastory.com – Teori konspirasi menyebar lebih cepat daripada coronavirus itu sendiri. Lama dianggap sebagai absurd, teori konspirasi di media sosial semakin menjadi ancaman global yang potensial – dan menjadi aset bagi negara-negara yang ingin mengacaukan narasi geopolitik dan menyebarkan disinformasi. Berikut ini analisis Elise dari foreignpolicy.

Dalam konteks krisis COVID-19 global, teori konspirasi telah meledak di situs-situs berita digital dan media sosial. Sementara kampanye propaganda di tengah pandemi bukanlah hal yang baru, apa yang baru dalam krisis saat ini adalah lingkungan informasi global di mana ia bermain. Dampak dan tekanan yang terlalu nyata dari umpan pandemi ke dalam dinamika ekosistem informasi online yang sudah ada sebelumnya, memperkuat rumor, informasi yang keliru, konspirasi, dan kebohongan langsung. Bagi pemerintah yang berusaha membangun kepercayaan dan berkomunikasi dengan jelas, itu adalah mimpi buruk. Bagi mereka yang ingin menabur kekacauan dan keraguan, ini adalah kesempatan.

Ada konsep dalam studi media sosial yang dikenal sebagai “keruntuhan konteks “. Biasanya dikaitkan dengan peneliti Danah Boyd , itu merujuk pada cara di mana platform media sosial mengambil pesan bahwa pengirim dimaksudkan untuk dilihat oleh satu audiens dalam konteks tertentu dan melayani mereka hingga orang lain yang bukan target yang dituju.

Peluangnya adalah Anda pernah mengalaminya sendiri. Banyak di antara kita yang merasa canggung memposting lelucon di Facebook dengan maksud untuk membagikannya dengan teman-teman Anda dan sebagai gantinya nenek Anda membalas atau membuat komentar yang kurang profesional di akun Twitter pribadi hanya untuk meminta atasan Anda menyampaikannya.  Sifat platform media sosial memiliki cara menghancurkan konteks sosial satu sama lain sehingga pesan yang dirancang untuk satu audiens akhirnya juga memukul orang lain dan ditafsirkan dengan cara yang tidak terduga. Sifat platform media sosial memiliki cara menghancurkan konteks sosial satu sama lain sehingga pesan yang dirancang untuk satu audiens akhirnya juga memukul orang lain dan ditafsirkan dengan cara yang tidak terduga.

Apa yang ditunjukkan oleh krisis COVID-19 adalah bahwa dinamika ini tidak hanya berlaku untuk pengguna media sosial individual yang mengelola hubungan pribadi dan profesional; itu juga berlaku untuk hiruk-pikuk teori konspirasi berkecamuk di layar dan melalui pikiran pengguna media sosial di seluruh dunia.

Di masa lalu, teori dan rumor konspirasi terkait pandemi di London, Teheran, Kinshasa, Shenzhen, dan Moskow akan berbeda. Namun, di era platform media sosial global, dinamika keruntuhan konteks berarti bahwa teori konspirasi yang dipromosikan oleh pengguna di satu tempat bertabrakan dengan pengguna di tempat lain. Sifat media sosial yang terpecah-pecah memecah konspirasi menjadi potongan-potongan kecil – sebuah fakta di sini, klaim yang salah di sana – menciptakan semacam informasi yang sesuai untuk propagasi silang konspirasi, memungkinkan fakta setengah benar, narasi dekontekstualisasi, dan keyakinan salah mengalir dan berlipat ganda menjadi satu sama lain dan menyebar dengan cepat ke seluruh dunia.

Salah satu cara utama terjadinya hal ini adalah melalui penggunaan tagar. Tagar konspirasi umum, misalnya #coronahoax atau # covid19hoax, digunakan oleh banyak kelompok konspiratis di berbagai negara dan berfungsi sebagai vektor penularan di antara mereka, sebagai contoh, 5G dan ahli teori konspirasi anti-vaksinasi menggulir melalui tagar dan pertemuan jauh- konten yang benar atau QAnon dan sebaliknya. Para ahli teori konspirasi juga secara aktif menggunakan tagar untuk mencoba menyebarkan pesan mereka ke seluruh dunia, misalnya dengan menggunakan beberapa tagar khusus wilayah .

Penularan teori konspirasi ini memiliki efek keseluruhan memperkuat dan memperkuat teori konspirasi, sebagian karena sifat dari algoritma media sosial, yang dirancang untuk mengoptimalkan keterlibatan. Pada tingkat dasar, semakin banyak konspirasis yang Anda percayai pada ketidakbenaran tertentu, semakin banyak konten yang mereka hasilkan yang mempromosikan ketidakbenaran itu dan semakin mereka terlibat dengan konten itu.

Misalnya, mungkin ada lima teori konspirasi yang berbeda, tetapi jika semuanya mengandung kebenaran bahwa coronavirus diciptakan di laboratorium Fort Detrick di Maryland, hasilnya secara keseluruhan jauh lebih puas dengan menghubungkan Fort Detrick ke COVID-19 daripada yang seharusnya. Kasus jika ketidakbenaran terbatas pada satu konspirasi. Algoritma yang dirancang untuk mengoptimalkan keterlibatan akan memperhitungkan tingkat keterlibatan yang tinggi pada konten yang menghubungkan Fort Detrick ke COVID-19 dan mulai secara aktif merekomendasikan konspirasi kepada pengguna lain. Misalnya, pada 8 April, pencarian teratas yang direkomendasikan Google untuk “Fort Detrick” termasuk “Fort Detrick coronavirus” dan “Fort Detrick bioweapon.”

Penularan teori konspirasi ini memiliki efek keseluruhan memperkuat dan memperkuat teori konspirasi, sebagian karena sifat dari algoritma media sosial, yang dirancang untuk mengoptimalkan keterlibatan.

Dinamika ini memiliki konsekuensi dunia nyata. Sebagai contoh, serangan baru-baru ini pada infrastruktur telekomunikasi di Inggris secara langsung dikaitkan dengan teori konspirasi di mana krisis COVID-19 telah dilipat menjadi narasi anti-vaksinasi dan anti-5G. Teori konspirasi tentang dampak kesehatan yang seharusnya dari 5G telah menyebar seperti api di media sosial dalam beberapa tahun terakhir, sebagian karena konspirasi sering berjalan melalui kelompok-kelompok anti vaksinasi yang telah lama terbentuk, banyak yang sekarang percaya 5G menyebabkan penyakit secara langsung atau ini adalah upaya yang disengaja untuk menggunakan radiasi untuk melemahkan sistem kekebalan untuk memaksa semua orang menerima vaksinasi.

Bagaimana COVID-19 dicangkokkan ke konspirasi yang sudah ada sebelumnya bervariasi? Beberapa mengatakan krisis coronavirus adalah kedok untuk mempercepat implementasi jaringan 5G , sementara yang lain percaya uji coba 5G di Wuhan, Cina, merusak sistem kekebalan penduduk sebagai bagian dari rencana yang lebih luas untuk memaksakan vaksinasi paksa. Beberapa mengklaim bahwa peta hot spot 5G cocok dengan wabah COVID-19 atau berpikir itu ada hubungannya dengan gangguan oksigen atmosfer (atau mungkin itu adalah rencana untuk mengubah manusia menjadi cyborg, yang juga ada di sana). Beberapa strain menggabungkan semua hal di atas, memutar narasi yang tidak masuk akal tentang upaya pendiri Microsoft Bill Gates untuk mengurangi populasi planet ini menggunakan vaksin, 5G, dan coronavirus.

Google telah melarang iklan pada istilah pencarian terkait dengan konspirasi virus corona 5G, dan Twitter dan Facebook meningkatkan upaya mereka untuk menindak konspirasi virus korona 5G pada platform mereka. Tidak jelas apakah ini akan berhasil mencegah penyebaran konspirasi, namun, pertama-tama karena menghapus konten konspirasi dapat dengan sendirinya memicu konspirasi dengan menciptakan rasa viktimisasi dan disensor (“Inilah yang mereka tidak ingin Anda ketahui! ”) Dan kedua karena liputan media arus utama yang meluas setelah serangan dan menyoroti konspirasi pasti akan mendorong lebih banyak pengguna untuk mencari informasi tentang hal itu, sehingga keduanya menyebarkan teori dan menggerakkan loop umpan balik algoritmik.

Di luar kekhawatiran terorisme domestik, dan kekhawatiran yang lebih luas tentang erosi kebenaran dan kepercayaan pada fakta-fakta dasar, dinamika keruntuhan konspirasi menjadi penting secara geopolitik karena itu membuat teori konspirasi menjadi cara yang sangat efisien sumber daya bagi aktor negara dan orang lain untuk bersaing atau merusak fakta dasar.

Rusia telah menggunakan teori konspirasi sebagai senjata melawan Barat selama beberapa dekade. Dalam paralel yang menarik dengan hari ini, selama 1980-an, Kremlin terlibat dalam kampanye disinformasi selama bertahun-tahun yang dikenal sebagai Operation Infektion untuk menyebarkan teori konspirasi bahwa HIV adalah bioweapon yang dibuat oleh Amerika Serikat — juga di Fort Detrick, yang telah menjadi bahan pokok bioweapons teori konspirasi dan juga ditampilkan dalam konspirasi tentang Ebola dan antraks. Sejarah tidak terulang, tetapi dapat di remaster secara digital.

Operasion Infeksi adalah kampanye jangka panjang, intensif sumber daya yang melibatkan beberapa outlet cetak dan radio yang didanai Soviet dan membutuhkan waktu berbulan-bulan dan dalam beberapa kasus bertahun-tahun untuk menyebarluaskan narasinya di seluruh dunia. Konspirasi hari ini, sebaliknya, diluncurkan ke dalam infrastruktur informasi global yang dioptimalkan untuk virality.

Persebaran Virus Corona yang sudah menjangkau semua Negara di muka bumi ini. (foreignpolicy)

 

Kospirasi 2020

Pada tahun 2020, teori konspirasi dapat menjangkau hampir di mana saja, hampir secara instan, dan dengan biaya yang sangat rendah.Pada tahun 2020, teori konspirasi dapat menjangkau hampir di mana saja, hampir secara instan, dan dengan biaya yang sangat rendah.Internet juga telah membantu mengikis kekuatan penjaga gerbang media tradisional, yang memungkinkan semua jenis pelancong yang suka bepergian — ahli teori konspirasi domestik, pakar politik, yang peduli dan membingungkan pengguna media sosial biasa — untuk menjadi vektor yang sadar atau tidak disadari, menghasilkan konten dan memperkuat narasi secara mandiri tanpa biaya sama sekali. Evolusi lingkungan informasi dalam beberapa dekade terakhir telah berfungsi untuk membuat teori konspirasi menjadi alat yang jauh lebih cepat, lebih murah, dan lebih efektif untuk menyebarkan ketidakpercayaan dan disinformasi.

Rusia telah cepat untuk menangkap para kesempatan yang diberikan oleh lingkungan informasi baru. Semakin, tampaknya China juga datang untuk melihat banding. Outlet dan diplomat media pemerintah China di Twitter telah memupuk beberapa teori konspirasi tentang coronavirus, baik dengan memperkuat outlet media Barat untuk mempromosikan narasi konspirasi asal AS atau dengan memutarbalikkan kata-kata dokter Italia Giuseppe Remuzzi yang menyiratkan bahwa virus tersebut mungkin berasal dari Italia.

Apa yang ditegaskan kembali ini adalah bahwa rincian sebenarnya dari persekongkolan itu tidak terlalu penting, selama itu menabur kebingungan dan keraguan. Alih-alih penanaman narasi yang melelahkan dalam bentuk operasi informasi lainnya, itu lebih seperti melemparkan segenggam benih dandelion ke dalam angin; yang harus Anda lakukan adalah menunggu dan melihat seberapa jauh mereka menyebar.

Teori konspirasi adalah cara yang sangat efisien sumber daya untuk aktor negara dan orang lain untuk melawan atau merusak fakta dasar.

Anda bahkan tidak harus memasok benih sendiri; lebih mudah dan lebih efektif untuk memanen apa yang sudah tumbuh. Ambil kasus Maatje Benassi, seorang pengendara sepeda berusia 52 tahun yang membalap untuk Tim Olahraga Daya Tahan Militer AS. Pada 23 Maret, ahli teori konspirasi AS George Webb menerbitkan sebuah video di YouTube, menandainya sebagai “pasien nol” yang mentransmisikan bioweapon COVID-19 dari Fort Detrick ke Cina ketika ia berkompetisi di Military World Games di Wuhan pada Oktober 2019. (Harus ditekankan bahwa tidak ada bukti apa pun untuk teori konspirasi ini.) Webb adalah YouTuber yang mapan dengan katalog lama.promosi konspirasi sebagian besar AS-sentris, dan videonya tentang Benassi tampaknya telah ditujukan tepat pada audiens yang biasa dari konspirasi dan pemirsa sayap kanan. Tapi kali ini, yang lain juga menonton.

Outlet media pemerintah China menerima konspirasi , memperkuatnya di berbagai outlet berbahasa Mandarin dan di WeChat. Data Google Trends menunjukkan lonjakan minat di Benassi, terutama dari China dan bagian lain di Asia, pada 24 Maret. Cukup banyak pengguna yang telah mencari konspirasi bahwa Google merekomendasikan “Maatje Benassi coronavirus” dan “Maatje Benassi patient zero” sebagai pencarian terkait untuk nama Benassi. Dalam beberapa hari, konspirasi ini menyebar di Facebook, Twitter, dan YouTube dalam berbagai bahasa dan telah diambil oleh media digital di seluruh dunia dari Indonesia ke Iran dan Kashmir ke Kuba .

Kasus Benassi jauh dari unik. Dinamika serupa juga terjadi di banyak narasi konspirasi. Sebagai contoh, ilmuwan penelitian Ceko Sona Pekova berkomentar dalam sebuah wawancara dengan saluran TV Slovak bahwa ia percaya beberapa mutasi pada virus tersebut tampaknya tidak berasal dari alam (meskipun ia kemudian mengklarifikasi bahwa ia tidak mengklaim bahwa mereka benar-benar buatan juga,) hanya atipikal).

Rincian sebenarnya dari persekongkolan itu tidak terlalu penting, asalkan menabur kebingungan dan keraguan.

Dalam paralel yang menakutkan dengan apa yang terjadi pada dokter Italia, komentar Pekova diambil oleh outlet media pro-China yang berbasis di Hong Kong di bawah judul “Ahli biologi molekuler Ceko, Dr. Soňa Peková menjelaskan dalam istilah awam bahwa virus COVID-19 berasal dari laboratorium di AS dan bukan China. ” (Dia tidak.) Cerita itu mengklaim bahwa Pekova telah “mengatakan bahwa bukan Cina yang perlu menyangkal apa pun tentang teori ini [bahwa virus diciptakan di laboratorium].” Pekova sebenarnya mengatakan hal semacam itu dalam wawancara, tetapi ini tidak menghentikan artikel yang dipromosikan secara luas di media sosial sebagai bukti konspirasi asal AS.

Kasus lain adalah Huang Yanling, seorang ilmuwan penelitian Tiongkok yang video konspirasi YouTube lainnya disalahkan karena menciptakan COVID-19 di sebuah laboratorium di Wuhan. Video itu diambil oleh media pro-Trump AS , dan nama Huang sekarang disebarkan di media sosial.

Respons global terhadap COVID-19 telah ditandai oleh kekurangan kritis — ventilator, masker, dan peralatan pelindung. Namun, ada sumber daya lain dengan pasokan yang semakin menipis: kepercayaan publik. Kepercayaan pada pemerintah dan otoritas medis sangat penting untuk mencapai jenis perubahan perilaku massal yang diperlukan untuk membawa dunia melalui krisis ini. Efek korosif dari teori konspirasi di media sosial, dikombinasikan dengan negara-bangsa yang terlalu bersedia untuk mengeksploitasinya, mengacaukan respons itu dan bisa berakibat fatal dalam lebih dari satu cara. –els

surabayastory
Bercerita berarti penyampaian cerita dengan cara bertutur. Yang membedakan adalah metode penyampaiannya.

Leave a Reply

  • (not be published)