Sudah lebih seratus tahun karya ini tetap jadi pengisi rak buku literatur. Tolstoy sedang memikirkan cinta dengan cara yang berbeda: sebagai takdir, kutukan, dan bagian alam semesta.

Greta Garbo di Anna Karenina (1935), disutradarai oleh Clarence Brown. (Metro-Goldwyn-Mayer Inc.)

Surabayastory.com – Setiap penggemar cerita yang melibatkan subyek perzinahan, perjudian, plot pernikahan, danfeodalisme Rusia, akan langsung menempatkan Anna Karenina di puncak daftar “novel terbaik”. Dan itulah peringkat yang diberikan oleh publikasi seperti majalah Time sejak novel itu diterbitkan secara keseluruhan pada tahun 1878.

Ditulis oleh novelis Rusia Leo Tolstoy, delapan bagian karya fiksi yang menjulang tinggi bercerita tentang dua karakter utama: seorang ibu rumah tangga yang tragis, kecewa, yang melarikan diri dengan kekasih mudanya, dan seorang pemilik tanah tercinta bernama Konstantin Levin (Levin = Lev kecil), yang berjuang dalam iman dan filsafat. Tolstoy membentuk diskusi bersama tentang cinta, rasa sakit, dan keluarga dalam masyarakat Rusia dengan sejumlah tokoh yang dianggap sebagai manusia realistis. Novel ini terutama revolusioner dalam perlakuannya terhadap wanita, menggambarkan prasangka dan kesulitan sosial saat itu dengan emosi yang hidup.

Tolstoy, ketika ia menulis novel Anna Karenina, sedang memikirkan cinta dengan cara yang berbeda: sebagai semacam takdir, atau kutukan, atau penilaian, dan sebagai vektor di mana alam semesta mendistribusikan kebahagiaan dan ketidakbahagiaan.

Diakui oleh banyak orang sebagai novel terbesar di dunia, Anna Karenina memberikan panorama kehidupan kontemporer yang luas di Rusia dan kemanusiaan pada umumnya. Di dalamnya Tolstoy menggunakan wawasan imajinatifnya yang kuat untuk menciptakan beberapa karakter yang paling berkesan dalam semua literatur. Anna adalah seorang wanita canggih yang meninggalkan keberadaannya yang kosong sebagai istri Karenin dan beralih ke Pangeran Vronsky untuk memenuhi sifatnya yang penuh gairah – dengan konsekuensi tragis. Levin adalah cerminan Tolstoy sendiri, yang sering mengungkapkan pandangan dan keyakinan penulis sendiri.

Tolstoy tidak membahas moral, hanya mengundang kita untuk tidak menghakimi tetapi untuk membaca kisah. Karya ini mengapung di beberapa bagian danau yang indah dengan opini sastra di mana riak-riak modernisme dan riak-riak Hollywood saling tumpang tindih tanpa penggabungan.

Anna Karenina sangat mirip novel modern konvensional. Alih-alih rentetan metafora yang menggambarkan hal-hal dalam hal hal-hal lain yang mereka sukai, Tolstoy mencari kata yang tepat untuk hal itu sendiri. Alih-alih mode modern peristiwa yang dialami dari sudut pandang karakter tunggal, Tolstoy menyelinap masuk dan keluar dari kesadaran puluhan karakter, besar dan kecil. Pada satu titik ia memberi tahu kami apa yang dipikirkan pemburu karakter.

Tolstoy tidak percaya pada “jangan katakan”. Dia suka menunjukkan dan memberi tahu. Tolstoy menciptakan ruang untuk independensi narator – narator cukup dekat dengan karakter untuk bergantung pada mereka untuk keberadaannya, tetapi cukup bebas untuk memberikan penilaian yang tidak tertandingi pada tindakan mereka, dan untuk memberi tahu kami hal-hal tentang mereka yang tidak mereka ketahui diri. Bagian-bagian yang paling kuat adalah di mana Tolstoy memperlambat waktu untuk mencatat setiap pemikiran, gerakan dan perasaan Anna dan kekasihnya Vronsky, dengan hadiah entitas ketiga – narator – tidak hanya bersarang jauh di dalam dua jiwa, tetapi mundur untuk memberi tahu kami cara-cara di mana orang salah mengerti yang lain.

Meski Tolstoy banyak menghabiskan waktu di Moskow dan St Petersburg, nyaris tidak menggambarkan kota-kota ini. Bagi Tolstoy, kota itu adalah tempat yang statis dan artifisial. Seolah-olah dia tidak percaya bahwa kota itu permanen, seolah-olah dia merasa bahwa jika dia mengabaikan mereka, mereka akan pergi.

Penguasaan semua waktu, ruang, dan bahasa Tolstoy yang menarik bersatu dalam satu momen di tengah buku. Yaitu ketika suami Anna yang terasing Alexei Karenin, seorang menteri pemerintahan yang kering dan kaku, dan kekasihnya Vronsky, seorang perwira kavaleri muda yang tampan, bertemu di samping tempat tidur di mana Anna terbaring sakit parah setelah melahirkan anak Vronsky. Berduka dan malu, Vronsky menutupi wajahnya dengan tangannya; Anna memerintahkan suaminya, yang juga menangis, untuk menarik tangan dan memperlihatkan wajah kekasihnya. Dengan gerakan itu, Anna memberi efek pembalikan dalam status kedua pria itu. Vronskii, yang membenci Karenin karena dia tidak mau bertarung, sekarang dihina dan dihina; Karenin, dibanjiri dengan pengampunan untuk semua orang, memenangkan kembali rasa hormat Anna. Pada saat itu, dengan Anna yang tampaknya sekarat, transformasi ini sangat nyata. Tetapi waktu bergeser, dan kenyataan lama kembali. Anna menjadi lebih baik dan membenci Karenin lebih dari sebelumnya atas pengampunannya. Vronsky mengembalikan kehormatannya dengan menembak dirinya sendiri (dia merindukan). Busur kehancuran Anna berlanjut. Dalam novel tidak ada titik balik, hanya titik, dan karakter yang melintasinya.

Edisi Pertama buku Anna Kerenina karya Leo Tolstoy, terbitan Thomas Y. Crowell & Company, New York, 1886. (burnsiderarebooks)

Karena Cinta

Bukan hanya Anna. Sebagian besar karakter utama lainnya tidak memiliki leluhur di tempat kejadian. Levin, seperti Tolstoy, yatim piatu sejak usia dini. Ibu Vronsky kadang-kadang hadir, tetapi ketika kami pertama kali bertemu dengannya, Tolstoy dengan cepat memberi tahu kami, “Vronsky tidak pernah tahu kehidupan keluarga.”

Konsekuensi tragis dari pengejaran cinta demi cinta, yang bertentangan dengan aturan yang ditetapkan oleh teman sebaya dan keluarga seseorang, adalah kisah abadi, dan kisah itu ada di Anna Karenina , tetapi kisah itu bukan, dengan sendirinya, Tolstoy menuliskan. Anna Karenina bukanlah kisah Romeo dan Juliet tentang remaja-remaja yang bersilang bintang yang dihancurkan secara tidak adil oleh hukum-hukum kejam para tetua mereka, tetapi sebuah kisah tentang orang dewasa yang diliputi oleh batasan. Ini adalah penggambaran bentrokan antara dunia lama kode agama yang kaku, duel, peran gender tetap dan pembagian kelas yang ketat dan dunia baru perceraian, pemisahan, pertempuran tahanan, penentuan nasib sendiri wanita dan aturan moral yang tidak pasti.

Cinta Anna untuk Vronsky adalah urusan yang lebih mulia daripada konsumerisme seksual yang kekanak-kanakan yang terkandung dalam Stiva Oblonsky, lambang modernitas. Namun bagi Tolstoy, batas antara kebebasan seksual dan keserakahan seksual tidak jelas. Dia melihat ke depan ke era kita hidup sekarang, di mana naga penindasan seksual telah terbunuh dan kebebasan seksual berlaku, dan di mana, lebih baik seperti kehidupan, kita belum menyingkirkan diri kita sendiri dari alasan Anna melemparkan dirinya di bawah kereta.

Seorang wanita mungkin masih menikahi pria yang tidak dicintainya, masih merasa malu dan bersalah karena berselingkuh dengan orang lain, masih membencinya karena memaafkannya, masih (lebih jarang, tentu saja) kehilangan hak asuh putranya, masih menemukan bahwa orang-orang dia pikir teman-temannya berpihak pada sang suami, dan masih menemukan bahwa pria yang dia tinggalkan untuk suaminya, pria yang dia cintai dengan tulus dan penuh semangat.

Setelah Anna meninggal, sebagian besar akhir novel dikhususkan untuk Levin, yang berjuang untuk berdamai dengan peran yang sangat kecil yang telah ia mainkan dalam kebahagiaannya sendiri. Levin menyenangkan, bijaksana, dan tulus, tetapi dia tidak terlalu bijak, berpengalaman, atau cemerlang. (Istri Tolstoy, Sonia, memberi tahu Tolstoy bahwa Levin adalah “kamu, tanpa bakat.”) Ia seperti Anna, karena ia menghabiskan banyak novel untuk berdebat, dengan cara yang lebih terbuka dan disengaja, pertanyaan yang sama yang dihadapi Anna.

Dalam Anna Karenina, ada kisah cinta di sini, tetapi yang benar-benar menarik perhatian Tolstoy bukanlah cinta, tapi konsekuensi ekstrem karena cinta. –sa

surabayastory
Bercerita berarti penyampaian cerita dengan cara bertutur. Yang membedakan adalah metode penyampaiannya.

Leave a Reply

  • (not be published)