Yang sering bilang narsis tapi tidak tahu makna dan asal-usulnya. Lebih baik baca ini dulu.

Narcissus melekat pada bayangannya sendiri di musim semi. JW Waterhouse, 1903. (public domain).

Surabayastory.com – Dari sekumpulan besar karakter dalam mitologi Yunani, Narcissus telah mendapatkan peran paling khas dalam bahasa modern kita. Ingat bocah yang secara tragis jatuh cinta pada dirinya sendiri? Hari ini, kita sering mendengar istilah Narciss-ist dan Narciss-isme. Keduanya berkaitan dengan suatu kondisi dalam Manual Diagnostik dan Statistik Gangguan Mental (DSM) dan berasal dari sifat manusia dari karakter Yunani, dirinya sendiri. Akar mitos Narcissus kembali ribuan tahun yang lalu. Memang, karya tertulis paling awal yang kita ketahui diciptakan pada abad ke-1 SM. Namun, tidak semua cerita tentang bocah egois itu sama. Siapa penyair awal itu dan bagaimana perbedaan versinya?

Ovid

Ironisnya, salah satu versi paling terkenal dari puisi Yunani yang terkenal ini ditulis oleh seorang penyair yang bukan orang Yunani, tetapi orang Romawi. Ovid lahir di timur kota Roma sekitar 43 SM dan hidup sampai 16 atau 17 M pada masa pemerintahan Augustus. Di awal kehidupannya sebagai seorang remaja, Ovid memutuskan untuk menjadi seorang penyair dan mulai meletakkan penanya ke perkamen (media untuk menulis yang dibuat dari kulit binatang). Dia juga bepergian ke sejumlah daerah Yunani yang termasuk Asia Kecil dan Athena. Sekitar tahun 2 Masehi, ia mulai menulis Metamorfosis, yang terdiri dari 15 buku yang berisi sekitar 250 mitos. Dalam buku 3, Ovid memberi kita versi Narcissus terpanjang, sebagai berikut.

Echo dan Narcissus

Dalam kisah Ovid tentang Narcissus, Cephisus, dewa sungai, memaksa Nimfa yang cantik, Liriope, menjadi koitus di bawah ombak. Dia hamil olehnya dan melahirkan anak yang cantik yang dia beri nama Narcissus. Liriope berkonsultasi dengan peramal Tiresias dan bertanya apakah putranya akan hidup sampai usia penuh. Nabi menjawab dengan “Jika dia tidak menemukan dirinya sendiri.”

Bertahun-tahun berlalu, dan Narcissus tumbuh menjadi bocah lelaki berusia 16 tahun yang menakjubkan. Banyak pelamar, baik pria maupun wanita, telah berusaha untuk merebut hatinya, tetapi ia menolak semuanya karena kesombongan. Suatu hari nimfa (hewan muda yang mirip dengan hewan dewasa tetapi berukuran lebih kecil dengan perbandingan tubuh yang berbeda. Nimfa akan mengalami molting (pergantian kulit),setiap kali setelah molting mahluk hidup itu kelihatan lebih mirip dengan hewan dewasa) gunung Echo melihat Narcissus saat dia berburu rusa di hutan. Dia dikonsumsi oleh kecantikan anak itu. Seketika, dia jatuh cinta padanya, dan dia diam-diam melacak setiap langkahnya saat dia bergerak melalui hutan.

Meskipun Echo ingin mendekati Narcissus untuk menyatakan keinginannya untuknya, dia tidak bisa karena dia menderita kesulitan bicara yang parah yang memaksanya sebagai kutukan oleh Juno (atau Hera), istri Zeus. Itu adalah fakta bahwa Zeus suka beradu dengan nimfa, dan ini membuat Juno sangat iri. Setiap kali, tepat ketika Juno hendak menangkap nimfa yang memiliki hubungan dengan Zeus, Echo akan mengalihkan perhatiannya dengan percakapan verbal untuk memberikan nimfa waktu untuk melarikan diri dari kemarahan Juno. Dewi cemburu menghukum Echo dengan mengambil kemampuannya untuk berkomunikasi, dan sekarang dia hanya bisa mengatakan beberapa kata terakhir yang diucapkan padanya. Jadi, Echo tidak bisa mengekspresikan dirinya kepada Narcissus, jadi dia menunggu dia mengatakan sesuatu terlebih dahulu sehingga dia setidaknya bisa mengulangi kata-katanya.

Pertemuan

Ketika itu terjadi, Narcissus menjadi terpisah dari teman-temannya yang berburu dan berseru, “Apakah ada orang di sini?” Tentu saja, Echo ada di sana, dan dia memanggil kembali, “Ini.” Narcissus ingin tahu siapa yang ada di sana, dan setelah beberapa percakapan verbal dan balasan yang digaungkan, Narcissus mendorong sumber suara untuk keluar dari persembunyian. Dia muncul dan segera memeluk lehernya. Namun, alih-alih menanggapi dengan penuh kasih, bocah itu menolak Echo dengan mengatakan, “Pergi dengan tangan yang melingkari ini! Bolehkah aku mati sebelum apa yang menjadi [tubuhnya] milikmu. Dia menjawab, “Apa milikku adalah milikmu!” (Buku Metamorfosis III).

Echo malu dan lari karena malu. Nimfa yang dicemooh sangat sedih sehingga dia menyelubungi dirinya di antara dedaunan dan menghabiskan hari-harinya di gua-gua gunung sendirian. Sementara itu, cintanya terus tumbuh, seperti halnya keputusasaannya. Tubuhnya layu dan tulangnya berubah menjadi batu. Untuk selanjutnya, hanya suara Echo yang tersisa di pegunungan.

Setelah pertemuan dengan Echo, Narcissus terus menolak banyak orang lain yang sangat ingin perhatian anak itu. Salah satu pelamarnya menjadi sangat tercela, dia mengutuk Narcissus sehingga dia menderita seperti dia membuat orang lain menderita. Nemesis, sang dewi yang memberikan balas dendam atas tindakan arogansi, mendengar permohonan itu.

Kutukan itu

Suatu hari saat berburu, Narcissus menemukan pegas kaca yang tak tersentuh. Dia tertarik pada keindahannya dan berbaring untuk minum, tetapi apa yang dia lihat di air yang tenang membuatnya terpesona. Ia jatuh cinta dengan apa yang dilihatnya dan meradang oleh ciri-ciri penglihatan: rambut, matanya, kulit porselen, dan pipi kemerahan. Upaya untuk mencium dan menahan refleksi itu sia-sia, dan Narcissus hanya frustrasi dengan reaksi menggoda dari gambar tersebut. Ketika Narcissus mengedipkan mata, gambar itu berkedip kembali, ketika Narcissus melambai, gambar melambai, dan ketika dia menangis, dia melihat bahwa gambar itu juga menangis. Narcissus tidak dapat mengerti mengapa dia tidak dapat mencapai apa yang sangat dia inginkan.

Bocah yang tersiksa itu menderita karena cintanya yang tak terbalas. Dia tidak bisa meninggalkan mata air dan terperangkap dalam tatapan beku pada bayangannya, merindukan bocah di dalam air yang menolak semua kemajuan. Kemudian Narcissus menyadari bahwa gambar itu miliknya, tetapi sudah terlambat, karena ia telah jatuh cinta secara tragis dengan dirinya sendiri. Mengetahui bahwa dia tidak pernah dapat memiliki apa yang diinginkannya, tubuhnya menjadi layu dalam keputusasaan. Ketika Narcissus mengatakan “Selamat tinggal” untuk refleksi, suara Echo mengatakan “Selamat tinggal.” Pada saat itu, Narcissus meninggal ketika mengintip ke dalam mata air.

Ketika nimfa pergi ke musim semi untuk mengumpulkan “Narcissus” tubuh untuk pemakaman yang tepat, apa yang mereka temukan di tempat di mana tubuhnya pernah berbaring adalah bunga putih-petaled dengan pusat kuning.

Pada akhirnya, ramalan Tiresias menjadi kenyataan. Bocah yang cantik itu menemukan dirinya – dalam bentuk bayangannya sendiri – dan penemuan itu mencegahnya hidup di luar masa remajanya.

Conon

Ahli mitologi Yunani, Conon, yang hidup sekitar akhir abad pertama SM hingga awal abad pertama M, juga menulis tentang Narcissus – mungkin sebelum Ovid. Memang, beberapa cendekiawan percaya bahwa kisah Ovid dan Conon berasal dari sumber Yunani yang lebih tua, namun, sumber itu adalah sebuah misteri (Nelson: 370).

Kisah Conon bercerita tentang seorang bocah lelaki bernama Narcissos (Narcissus) yang tumbuh di sebuah kota bernama Thespeia di wilayah tengah Yunani kuno Boiotia. Versinya mirip dengan Ovid dalam Narcissus yang sangat cantik dan meremehkan semua pelamarnya. Sebagai hukuman oleh para dewa, ia jatuh cinta secara tragis dengan bayangannya sendiri. Namun, ada tiga perbedaan utama antara cerita Ovid dan Conon.

Pertama, Conon menyebut kekasih yang ditolak itu yang mengutuk Narcissus. Adalah Ameinias, seorang pria muda yang rapuh yang mengejar anak muda itu hanya untuk ditolak berulang kali. Ketika Ameinias tidak menyerah, Narcissus mengirimkan pedang kepadanya yang menyarankan kepada Ameinias bahwa dia bunuh diri. Ameinias pergi ke rumah Narcissus dan muncul di depan pintunya. Setelah berdoa dengan sungguh-sungguh kepada para dewa untuk membalas dendam pada Narcissus, ia mengambil pedang Narcissus dan membunuh dirinya sendiri.

Perbedaan besar kedua antara cerita adalah bagaimana Narcissus mati. Pada musim semi, ia jatuh cinta pada dirinya sendiri di kedua versi. Namun, menurut Conon, pada akhirnya, Narcissus putus asa atas cinta-dirinya dan keyakinannya bahwa ia menderita secara adil karena perlakuannya yang keras terhadap Ameinias membawanya untuk mengambil nyawanya sendiri. Darahnya mengalir ke bumi menyebabkan bunga narcissus tumbuh. (Beberapa interpretasi mengatakan bahwa ia juga merasa sangat menyesal dan, dengan demikian, mengambil nyawanya.)

Terakhir, dari sumber-sumber awal mitos Narcissus, versi Ovid adalah satu-satunya yang menyebutkan Echo (cukup luas) dan setiap pelamar perempuan.

Pausanias

Versi alternatif, namun singkat, dari mitos Narcissus berasal dari pengembara dan penulis Yunani, Pausanias (110 M – 180 M). Dia menulis Deskripsi dari Yunani di mana dia membahas kisah umum tentang bagaimana pemuda jatuh cinta dengan bayangannya sendiri di musim semi. Namun, Pausanias mengungkapkan ketidakpercayaannya tentang bagaimana seorang pemuda yang cukup besar untuk jatuh cinta bisa begitu naif hingga tidak tahu perbedaan antara pria sejati dan bayangannya sendiri.

Pausanias merujuk cerita yang kurang dikenal, tetapi masih kredibel (menurut Pausanias), kisah mitos Narcissus. Dalam versi ini, Narcissus memiliki saudara kembar. Dia tampak dan berpakaian persis seperti dia, dan mereka menghabiskan banyak waktu bersama berburu di hutan. Narcissus sangat mencintai dia, tetapi dia meninggal secara tragis. Untuk meringankan penderitaannya, dia sering mengintip ke pantulan yang mengingatkannya pada saudara perempuannya, sambil mengetahui bahwa hanya gambarnya sendiri yang dia lihat.

Berikut adalah kutipan mengenai versi yang sama sekali berbeda dari mitos Narcissus dari terjemahan Proyek Deskripsi Descriptions of Greece di Perseus, buku 9, bab 31:

Ceritanya berlanjut bahwa Narcissus jatuh cinta pada saudara perempuannya, dan ketika gadis itu meninggal, akan pergi ke mata air, mengetahui bahwa itu adalah bayangannya yang dia lihat, tetapi terlepas dari pengetahuan ini menemukan sedikit kelegaan bagi cintanya dalam membayangkan bahwa dia melihat, bukan refleksinya sendiri, tetapi kemiripan saudara perempuannya.

Parthenius

Pada akhir 1800-an, dua pria menemukan tumpukan sampah kuno yang berisi ribuan dokumen papirus di Oxyrhynchus, Mesir. Terjemahan dokumen telah berlangsung sejak 1898, dan pada 2005, apa yang tampak sebagai sisa papirus yang berisi cerita mitologis diterbitkan. Di satu sisi papirus itu, seseorang telah menuliskan mitos Narcissus dalam bentuk puisi yang oleh para ahli dikaitkan dengan penyair Yunani, Parthenius dari Nicea (Turki).

Fragmen papirus Oxyrhynchus. B.P. Grenfell & A.S. Wikimedia Commons, (Public Domain).

Meskipun papirus dalam fragmen, berikut ini adalah terjemahan (dari Oxyrhynchus Online) dari apa yang peneliti dapat kumpulkan. Titik-titik menunjukkan kata-kata yang hilang atau ketidakpastian dalam surat-surat.

… seperti dewa …

……

Dia memiliki hati yang kejam, dan membenci mereka semua,

Sampai ia mengandung cinta untuk bentuknya sendiri:

Dia meratap, melihat wajahnya, menyenangkan seperti mimpi,

Dalam musim semi; dia menangisi kecantikannya.

Kemudian bocah itu menumpahkan darahnya dan memberikannya ke bumi

… Beruang

Seperti dalam versi prosa Conon, puisi ini menggambarkan Narcissus bunuh diri dan darahnya tumpah ke tanah.

Jika puisi ini benar-benar karya Parthenius, mungkin itu adalah kisah Narcissus tertua yang kita ketahui. Tampaknya tanggal lahir Parthenius tidak diketahui. Namun, diketahui bahwa sekitar 73 atau 72 SM, ia ditangkap dan dibawa ke Roma. Ingatlah bahwa Ovid juga tinggal di dekat Roma. Kemudian, Parthenius terus menjalani hidupnya di Italia dan akhirnya meninggal di Roma pada 14 Masehi. Para ahli memperkirakan bahwa puisinya mungkin berasal dari sekitar 50 SM.

Berapa Lama Mitos Narcissus?

Orang pertama yang menuliskan mitos Narcissus adalah sebuah misteri. “Versi paling awal dari mitos-mitos ini berasal lebih dari 2.700 tahun yang lalu, muncul dalam bentuk tertulis dalam karya-karya penyair Yunani Homer dan Hesiod. Tetapi beberapa mitos ini jauh lebih tua. Memang, orang-orang Yunani meminjam beberapa bahan terbaik mereka dari kisah-kisah lain yang lebih kuno ”(American Museum of Natural History). Karena itu, ada kemungkinan bahwa mitos Narcissus ada dalam tradisi lisan Yunani jauh sebelum penyair menulis. –sa, historicmysteries

surabayastory
Bercerita berarti penyampaian cerita dengan cara bertutur. Yang membedakan adalah metode penyampaiannya.

Leave a Reply

  • (not be published)