Ini adalah cerita tentang kehidupan keseharian di Surabaya tahun 1952. Cerita dari seorang pengantar susu sapi di masa perang.

Mien Sigrist dan sapi perah yang ada di peternakan Ngagel. (javapost)

Surabayastory.com – Ini adalah cerita dari orang Belanda yang hidup di Surabaya masa perang, Dituliskan dengan sangat rapi dan menarik. Narasinya diskriptif, menggambarkan wilayah pertanian dan peternakan sapi perah di daerah Ngagel Surabaya, yang kala itu termasuk pinggiran kota.

***

SETELAH beberapa bulan Kenpeitai/PID di Surabaya, saya dibebaskan dengan pekerjaan di perusahaan susu di Gunungsari. Apa yang terjadi? Pemilik perusahaan susu, Ab Croin, adalah teman Mien Sigrist, seorang kenalan ibu saya. Ab adalah warga negara Belanda tetapi karena alasan yang tidak diketahui memiliki paspor Belgia. Belgia tidak berperang dengan Jepang dan Croin menyebabkan pembebasan saya.

Perusahaan susu memiliki sekitar 30 sapi dan seekor sapi jantan. Itu adalah sapi hitam/ putih Belanda. Frisia dengan satu merah, awalnya diimpor dari Australia dan selanjutnya dibiakkan di India. Sapi-sapi itu berada di kandang terbuka, dicuci di pagi hari setelah diperah dan diikat di bawah pohon di halaman. Makanan rumput hijau dipasok dari tempat lain, tetapi kami juga bereksperimen dalam skala kecil dengan menanam rumput Australia yang tumbuh cepat.

Rumput yang dikirim dari luar peternakan (javapost)

Itu adalah kerja keras, tujuh hari seminggu. Pagi-pagi sekali saya pertama kali mengendarai sepeda saya dari rumah ke pabrik es krim untuk mendapatkan es balok yang panjangnya satu meter. Saya membawa setengah dari balok es itu ke rumah untuk lemari es, setengah lainnya pergi ke toko susu, sekitar 5 kilometer dengan sepeda. Pemerahan sudah terjadi saat itu. Susu ini sebagian saya skim dengan putaran yang digerakkan dengan tangan, mengasamkan krim dan mengocok mentega di sore hari. Susu skim dibawa dengan sepeda ke pabrik susu Jepang di Surabaya dengan sepeda. Ini dengan nama ‘susu murni’, toh itu tidak diperiksa.

Pemasok Pakan Hijau

Setelah memerah susu sore, tukang susu kembali ke ruang pemerahan, setelah itu saya pulang dengan membawa susu, susu mentega dan mentega. 20-30 liter susu, beberapa pon mentega. Semua ini di atas sepeda dengan ban padat. Ibuku membotolkan susu, mencuci, dan mengasinkan mentega. Setelah makan dan makan, saya kembali ke pelanggan kami dengan susu dan mentega. Semuanya menjadi hitam. Terutama orang asing Eropa, Skandinavia, dan Jerman yang terdaftar pada kami oleh seorang dokter umum Indonesia. Untungnya, banyak dari mereka tinggal berdekatan, di jalan-jalan dengan awalan Embong. Kami diwajibkan untuk mengirimkan semua susu ke pabrik susu, tetapi hampir tidak ada kontrol atas itu.

Dua kali seminggu saya membawa susu ke pabrik susu Jepang di pagi hari. Itu adalah pesta: dengan truk-truk Jepang yang mencari makan, Jepang dibantu di satu sisi oleh teman-teman (dan terus sibuk) ketika memuat, di sisi lain sebuah kelompok sedang sibuk mengosongkan. Ikan, daging, sayuran, nasi. Teman-teman itu adalah bocah lelaki yang bersembunyi, termasuk di perusahaan susu Cina, secara diagonal berseberangan dengan perusahaan kami. Kadang-kadang itu salah, itu bisa menyakitkan, tapi itu semua ‘dalam permainan’! Kami tidak pernah kelaparan saat itu.

Kami belajar tentang proklamasi kemerdekaan Indonesia melalui penyiar di kota, tetapi itu tidak mengubah apa pun. Kami juga belajar tentang kapitulasi Jepang melalui pamflet yang dikeluarkan oleh pesawat terbang rendah. Hampir setiap hari, setelah mengantarkan susu, saya juga mengunjungi pos informasi Palang Merah di Masonic Lodge di Tunjungan, di seberang Hotel Oranje (sekarang hotel Majapahit). Alangkah indahnya semua relawan itu bekerja di sana! Saya segera mengetahui bahwa ayah saya adalah seorang tawanan perang di Singapura, dan saudara lelaki saya ditahan di Cimahi. Kakak perempuan saya berhasil sampai ke Surabaya dengan kereta api dari kamp di Jawa Tengah. Setelah insiden bendera di Hotel Oranje, situasi menjadi lebih suram. Orang Jepang tidak lagi dapat menjaga ketertiban dan beristirahat di mana-mana,kelompok pemoeda diadopsi. Pengiriman susu menjadi lebih dan lebih sulit karena hambatan, tetapi saya telah menerima semacam perilaku aman dari dokter, dengan tjaps besar yang penting terlihat di atasnya. Agar aman, saya juga membeli pin merah dan putih. Itu tidak banyak dihargai oleh teman dan kenalan, tetapi itu berhasil. Dalam masa muda saya, saya mendapati diri saya cukup bertanggung jawab atas pengiriman susu kepada orang sakit dan yang membutuhkan.

Masonic Lodge (1997)

Kekacauan semakin membesar, saya melihat pembantaian orang Jepang, dan sesekali mayat di kali. Belanja proletar di pabrik susu tidak ada lagi, tetapi saya telah membeli persediaan yang berbeda. Di sebuah rumah tempat kami sebelumnya tinggal, penduduk Jepang telah menghilang, saya berhasil menerobos para tetangga dan menemukan sejumlah besar barang-barang kaleng! Yang saya tuju adalah radio dengan gelombang pendek yang berfungsi dengan baik. Kami mendengar tentang hasil perang dan euforia tentang hal itu di Amerika Serikat melalui saluran Amerika. Melalui Hilversum kami mendengar dari seorang reporter di Tromp di Teluk Batavia bahwa semuanya tenang di Hindia Belanda, dan dari pembaca berita bahwa Belanda memiliki cuaca musim gugur yang indah.

Tampak Gunung

Suatu malam, setelah kembali dari perusahaan susu, saya ditabrak pemuda yang kemudian membawa saya ke penjara Werfstraat melalui Simpangclub dan penjara Boeboetang. Cerita yang berbeda, tidak begitu pas dalam tulisan ini. Di penjara saya melihat Ab Croin di blok lain, tetapi saya tidak bisa melakukan kontak dengannya. Sehari setelah kami dibebaskan dari penjara oleh Gurkha, saya bertemu Ab di dermaga di Tanjung Perak. Kami telah mendengar dari para pelaut Inggris bahwa sebagian besar wanita dan anak-anak Eropa akan dievakuasi ke Singapura. Saya bisa pergi ke Singapura dengan Princess Beatrix dan akan segera mencari istri dan putrinya. Ab ingin mencoba mendapatkan produk susu dan akan mencari ibu dan saudara perempuan saya dalam perjalanan ke rumah kami. Putri Beatrix tidak pergi lebih jauh dari Batavia, di mana saya berakhir di kamp Struiswijk setelah semalam di kapal rumah sakit Belanda. Kontak telegraf dengan ayah saya di Singapura mengungkapkan bahwa ibu dan saudara perempuan saya, dan Mien Sigrist, belum tiba di Singapura. Untungnya, sebagai sebuah rombongan – dengan peningkatan dari umur saya ke 18 – saya bisa kembali dari Palang Merah ke Surabaya, di mana pertempuran untuk kota dalam ayunan penuh: mayat seperti gunung!

Tanjung Perak

Ibu dan saudara perempuan saya dijadikan sandera, rumah itu dicuri. Setelah pertempuran mereda, saya bisa bergabung dengan pengintaian tim Palang Merah di daerah Gunungsari. Bagian depan rumah susu berada di reruntuhan, rumah-rumah staf dan istal (peternakan sapi) digeledah. Tidak ada tanda-tanda Ab Croin dan Mien Sigrist. Tidak ada yang terlihat di seluruh area, namun Anda merasa dimata-matai. Pengemudi kami, seorang prajurit Sikh, berpikir bijaksana untuk kembali ke kota dengan cepat. Dia mungkin tidak berpikir bahwa semua salib merah yang dihubungkan dengan mobil kita sudah cukup.

Milik Indonesia

Setelah beberapa bulan, saya secara tidak sengaja berbicara dengan penyedia susu di Rumah Sakit Bala Keselamatan di tempat saya bekerja. Dia mengenal Ab Croin dengan baik, itu adalah bosnya! Mereka berhasil mendirikan perusahaan kecil baru di Ngagelrejo, di pinggiran Surabaya. Mereka bahkan dapat membeli kembali beberapa sapi curian mereka! Reuni yang luar biasa!

Beberapa bulan kemudian, setelah pembebasan ibu dan saudara perempuan saya, saya pergi ke Belanda. Orang tua saya terus berhubungan dengan Ab dan Mien selama beberapa tahun. Di perusahaan susu mereka mencoba memperluas jangkauan dengan sayuran segar, ibuku mengurus pembelian dan pengiriman benih. Sampai kami menerima telegram: kami akan datang ke Belanda. Susu diambil dari mereka. Dindingnya telah ditorehkan: milik Indonesia, ‘Dimiliki oleh Indonesia’. Keluar, bawa pakaian saja!

Saya membawa mereka keluar dari kapal di Rotterdam dan kemudian mencari mereka dalam kontrak pensiun di Voorschoten. Mereka belum menjadi tua.— Jan Somers, javapost

 

surabayastory
Bercerita berarti penyampaian cerita dengan cara bertutur. Yang membedakan adalah metode penyampaiannya.

Leave a Reply

  • (not be published)