Air sangat dekat dengan kehidupan manusia. Ada manfaat besar, bencana, juga harmonisasinya. Simak air, tsunami, kota, dan misterinya.

 

 

Surabayastory.com – Surabaya dan kota-kota besar lain di dunia, kebanyakan berada di bibir pantai. Banyak pertimbangan dan alasan mengapa kota-kota maju selalu beruhungan dengan pantai. Salah satu yang kasat mata adalah besarnya angka perdagangan yang bergerak di kota tersebut. Lalu-lintas barang dan orang juga bergerak cepat. Pergerakan industri itu membutuhkan pelabuhan yang besar dan aktif. Karena itu kota-kota besar selalu berada di bibir pantai dan punya pelabuhan yang besar.

Di sisi lainnya, sebagai kota di bibir pantai, Surabaya juga punya potensi bahaya. Salah satu yang rutin terjadi adalah terjadinya air pasang di masa bulan purnama yang menghasilkan rob (air masuk ke daratan) dan membanjiri saluran-saluran dari laut yang berhubungan dengan darat. Hadirnya pintu air menjadi penting untuk mengendalikan ketinggian air hingga tidak menjadi banjir di daratan.

Melihat keniscayaan ini, saluran-saluran air yang lancar menjadi sangat penting dan vital. Di Negara-negara maju, semuanya sudah direncanakan jauh-jauh hari. Surabaya tengah berbenah menghadapi masalah ini.

Kemungkinan bahaya lainnya adalah kemungkinan datangnya ombak besar dan disertai tsunami. Wilayah-wilayah di tepi pantai, selalu punya risiko ini. Tinggal bagaimana kota itu bisa mengelola dan meminimalkan dampaknya.

*****

Air adalah sumber kehidupan. Tak ada seorang makhluk hidup pun yang bisa hidup tanpa air, termasuk manusia. Banyak sekali manfaat air bagi manusia. Semua makhluk hidup pasti memerlukan air untuk minum, untuk melepas dahaga dan memenuhi kebutuhan cairan di dalam tubuhnya.

Dalam tubuh makhluk hidup, dengan asupan air yang tepat dapat menyembuhkan banyak masalah dalam tubuh, mulai meningkatkan kebugaran, detoksifikasi (mengeluarkan racun dalam tubuh), pembangun daya tahan tubuh, hingga peluruh lemak. Banyak hal yang bisa menyehatkan dengan mengonsumsi air putih secara cukup dan teratur.

Beberapa fakta tentang air diantaranya adalah; air adalah elemen penting untuk semua makhluk hidup, dalam beberapa organisme, hingga 90 persen dari berat badan mereka berasal dari air. Sampai 60 persen dari tubuh manusia adalah air, otak terdiri dari 70 persen air, darah 82 persen air, dan paru-paru hampir 90 persen air.

Kualitas dan sifat air yang unik membuatnya begitu penting dan mendasar untuk kehidupan. Sel dalam tubuh kita penuh dengan air. Kemampuan yang sangat baik dari air untuk melarutkan begitu banyak zat, memungkinkan sel-sel kita untuk menggunakan nutrisi yang berharga, mineral, dan bahan kimia dalam proses biologi. Daya tarik air (dari tegangan permukaan) memainkan peran dalam kemampuan tubuh kita untuk mengangkut unsur-unsur semua melalui diri kita sendiri. Karbohidrat dan protein yang tubuh kita gunakan sebagai makanan yang dimetabolisme dan diangkut oleh air dalam aliran darah. Tak kalah penting adalah kemampuan air untuk mengangkut bahan limbah keluar dari tubuh kita.

 

 

Di sisi yang lain, air memiliki nilai tinggi dalam pencegahan penyakit dan penyembuhan, sudah banyak terlupakan. Tampaknya menjadi pengetahuan yang telah hilang di zaman kita saat ini, ketika generasi lebih banyak diisi dengan kopi dan soda, membuat air sebagai sumber minuman yang sehat terlupakan. Bahkan dalam dua dekade lalu sempat dinilai ketinggalan zaman. Namun dengan semakin panasnya bumi, anomali-anomali yang terjadi pada alam dan iklim, membuat manusia kembali menengok pada alam. Kembali memperhatikan lingkungan, dan kembali menggali kekayaan alam dan lingkungan untuk masa depan manusia. Penyelamatan sumber air dan manfaat air kembali mendapat perhatian.

 

Tsunami: Ombak dan Pelabuhan

Pada dasarnya, air itu baik. Jika tidak dikelola dengan baik, air bisa menjadi petaka bagi manusia. Dari sahabat bisa berubah menjadi air bah, gelombang besar yang menakutkan, hingga tsunami yang kini tengah menghantui pantai-pantai di Indonesia. Tsunami itu juga air, namun air dengan kekuatan besar tak terkedali yang bisa menerjang apa saja dalam kehidupan manusia.

Harmoni bersama alam menjadi penting. Bagaimana manusia bisa hidup berdampingan dengan lingkungan hidup di sekitarnya. Ketika siklus hidup itu ada yang rusak, tak perlu heran jika bencana akan segera datang. Air dan lingkungan yang tidak dikelola pemanfaatannya dengan baik, maka akan berubah menjadi bahaya bagi manusia.

Tsunami berasal dari bahasa Jepang. Dari kata tsu yang berarti pelabuhan dan nami artinya ombak. Masyarakat Jepang sudah terbiasa dengan bencana. Gempa bumi dan tsunami sudah bisa dikelola dengan baik. Maka ketika bencana itu dating, mereka sudah punya alur untuk menyelamatkan diri. Bahkan biasanya setelah tsunami surut, mereka akan ke pelabuhan untuk melihat seberapa besar kerusakan yang ditimbulkan. Ombak dan pelabuhan, maka istilah tsunami dipakai.

Akhir-akhir ini, tsunami kembali terjadi di Indonesia. Gelombang besar yang dihasilkan oleh pergesaran lempeng bumi, gempa bumi di dasar samudera, letusan gunung api, atau longsoran masa batuan di dasar samudera. Dan yang terbaru terjadi di Banten dan Lampung karena letusan anak Gunung Krakatau di dalam Selat Sunda.

Secara umum karakteristik tsunami pada dasarnya berbeda dengan karakteristik ombak pada biasanya. Bila ombak merupakan gelombang air yang dihasilkan dari tiupan angin, sedangkan tsunami merupakan gelombang yang dibentuk akibat adanya pergerakan geologi di dalam bumi. Panjang gelombang tsunami bisa mencapai lebih dari 150 km, dengan kecepatan 800 km/jam. Kecepatan gelombang tsunami bergantung pada kedalaman laut.

Tsunami memiliki panjang gelombang antara dua puncaknya lebih dari 100 km di laut lepas dan selisih waktu antara kedua puncak tersebut diperkirakan antara 10 menit sampai 1 jam. Pada saat mencapai pantai yang dangkal, teluk, atau muara sungai, gelombang ini kemudian akan menurun kecepatannya. Ketinggian gelombang akan meningkat dan merusak benda-benda yang berada di sekitar pantai.

Tsunami juga merupakan kejadian alam dengan ciri-ciri dasar terjadinya pasang naik yang besar secara medadak. Ini biasanya terjadi sesaat setelah terjadi goncangan gempa bumi tektonik. Gelombang yang dihasilkan oleh bencana alam ini dapat menghancurkan apa saja yang berada di dekat pantai.

 

 

Misteri Air

Di balik itu, ada catatan-catatan menarik tentang air yang masih menjadi misteri. Manusia mencoba untuk memecahkan tanda-tanda kehidupan dan alam semesta ini. Tentang misteri air bisa kita mulai sejak hidup kita sejak janiain dengan 99 persen air. Ketika kita dilahirkan, kita adalah 90 persen air, dan saat kita mencapai usia dewasa kita turun ke 70 persen. Sementara darah kita terkandung 90%  dengan air menjadi plasma. Kita semua adalah makhluk cair yang terdiri dari sekitar sepuluh galon air dikemas dalam triliunan sel.

Air adalah media yang universal untuk semua aktivitas biologis; larut, mencairkan, mengangkut, dan bereaksi dengan setiap bahan kimia penting bagi kehidupan. Satu hal yang misterius tentang air adalah bahwa es mengapung di dalamnya. Ini memungkinkan kehidupan untuk bertahan hidup dengan aman di bawah es selama cuaca dingin. Kebanyakan ilmuwan berasumsi bahwa air adalah air, hanya H2O, dan menilai implikasi untuk kesehatan kita hanya pada analisis kimia dan bakteri. Namun, telah lama diakui bahwa sel-terkait air (air berdamping) memiliki sifat yang berbeda dari air biasa. Hal ini kurang padat, membutuhkan lebih banyak energi untuk panas, memiliki kekentalan lebih besar, dan suhu fase yang berbeda berubah.

Bagian yang paling misterius dan kontroversi dari air adalah kemampuannya untuk menahan dan menyimpan memori. Bagian ini mendasari kemampuan penyembuhan homeopati. Sebuah teknik penyembuhan yang sukses untuk kedua manusia dan hewan yang telah berlaku selama lebih dari dua ratus tahun. Sebuah solusi homeopati biasanya di air yang dihasilkan melalui serangkaian pengenceran zat, sering sampai tidak efektif atom dari bahan aslinya tetap. Hanya jejak atau memori tetap untuk menyembuhkan, dan semakin besar pengenceran, semakin besar efektivitas.

Di tahun 1988, majalah ilmu pengetahuan terkenal Nature, menerbitkan sebuah artikel yang ditulis oleh seorang ahli biologi Perancis yang sangat dihormati, Jacques Benveniste, MD. Penelitian ini telah direplikasi di empat laboratorium dan memiliki 12 tambahan co-penulis. Percobaan menunjukkan bahwa sistem kekebalan tubuh dapat dipicu menggunakan pengenceran ke 10120 dari larutan antibodi. Majalah Newsweek berjudul “Bisakah Air Ingat? Homeopati Mencari Dukungan Ilmiah.” Reaksi kekerasan dari ilmuwan mainstream disebabkan Dr Benveniste membayar harga tinggi dalam pendanaan, prestise dan posisi untuk menantang sistem kepercayaan yang berlaku ilmiah. Namun, riset terus mendukung temuannya. Sebuah teknik fisik yang relatif baru bahwa langkah-langkah thermoluminescence sekarang sedang digunakan dan menegaskan sifat memori dari air.

Jika air memiliki memori maka air yang kita minum adalah mentransfer memori ke dalam kita “badan air,” seperti solusi homeopati tidak. Pada 1960-an dan 1970-an Theodor Schwenk, seorang peneliti air di Jerman, mengembangkan teknik yang dikenal sebagai “gambar drop” yang dapat digunakan untuk mengevaluasi informasi yang tersembunyi dalam air. Dalam teknik “drop gambar” spesimen air di bawah studi yang terkandung sebagai lapisan tipis dalam mangkuk, tingkat kaca bundar, dan kemudian dibawa ke gerak dengan memungkinkan sekitar tiga puluh tetes air suling untuk jatuh ke dalamnya pada interval teratur. Gliserin ditambahkan ke sampel air sebagai agen, netral lembam untuk membantu dalam produksi garis-garis terlihat sebagai tetes memukul. Setiap beruntun menunjukkan variasi dalam kepadatan dan indeks bias. Pola yang terbentuk adalah fotografi dicatat sebagai percobaan berjalan itu saja dari pertama sampai drop ketiga puluh. Foto-foto jelas mencerminkan keindahan air “hidup” dibandingkan air yang tercemar.

Di Jepang, suatu teknik baru menggunakan kristal yang terbentuk dalam air beku dan fotografi kecepatan tinggi dikembangkan oleh Dr Masaru Emoto untuk mengevaluasi pesan-pesan tersembunyi dalam air. Sampel air ditempatkan dalam lima puluh cawan petri yang berbeda dan kemudian dibekukan selama tiga jam pada derajat Farenheit -4 bentuk tegangan permukaan tetes es di cawan Petri sekitar satu milimeter. Kristal muncul ke mahkota drop es dengan meningkatnya suhu dan es mulai mencair. Kristal yang paling mewakili karakteristik dari suatu sampel tertentu difoto. Beberapa kristal jelas serupa, beberapa cacat, dan dalam beberapa jenis air, tidak ada kristal pada bentuk semua. Untuk mengurangi efek pengamat dan meningkatkan pengulangan setiap hidangan sampel diberi label dengan huruf yang berbeda dari alfabet, dan identitas mereka tidak diungkapkan sampai setelah hasilnya dicatat. Selain itu, delapan peneliti yang berbeda digunakan untuk memotret sampel dan Dr Emoto tidak berpartisipasi. Namun, aspek yang paling spektakuler dan kontroversial dari penelitian Dr Emoto adalah penggunaan musik, gambar dan kata-kata tertulis dengan air untuk membuat gambar kristal indah dan jelek. Kata-kata “cinta dan syukur” dalam beberapa bahasa ketika melekat pada sampel air mampu mencegah efek merusak.

Ilmu pengetahuan telah banyak belajar tentang air tetapi implikasi dari apa data yang ada sekarang menunjukkan yang mengejutkan. Mungkinkah air di segala sesuatu yang kita makan atau minum membawa dengan itu suatu konten informasi halus yang menanamkan “memori” ke kita “badan air.” Bisa gambar visual yang kita hadapi, suara yang kita dengar, dan pikiran kita semua akan dikodekan ke dalam air sel-sel kita dan menjadi bagian dari pikiran bawah sadar kita?

Tubuh kita terdiri dari banyak air. Coba bayangkan jika kita terkuras habis air dalam tubuh kita, tidak banyak yang tersisa ada? Sangat mudah untuk melihat bahwa tubuh kita membutuhkan air dan membutuhkan banyak. Minum air dan tubuh kita akan merespon positif, di sisi lain jika kita tidak minum cukup tubuh akan mulai untuk memindahkan air dari sistem penting kurang untuk sistem yang lebih penting. Pertanyaan adalah apa sistem dalam tubuh akan mengklasifikasikan sebagai kurang penting? 75% dari jaringan otak yang terdiri dari air dan otak berjalan 7 hari per minggu dan 24 jam per hari. Otak kita membutuhkan air lebih dari organ tubuh lainnya sejak seluruh sistem Anda tergantung pada fungsi otak. Ketika mulai minum lebih banyak air salah satu hal pertama yang akan Anda perhatikan adalah bahwa Anda akan merasa lebih “jelas”.

Air adalah obat alami yang paling efektif karena sangat penting untuk membersihkan dan menghilangkan racun dari tubuh. Ketika tubuh Anda tidak mendapatkan cukup air itu tidak dapat menghapus racun dan masalah mulai terjadi. Ketika Anda sedang stres, pertumbuhan atau jenis lain perubahan termasuk penyembuhan, tubuh Anda akan memproduksi bahan kimia dan limbah lainnya yang perlu dihapus dari sistem tubuh. Jika Anda berpikir tentang hal ini sebagian besar jenis penyembuhan menunjukkan bahwa kita minum air setelah sesi, dan bertanya-tanya mengapa? Air akan menghapus limbah melalui paru-paru, kulit (keringat), urin dan tinja. Cukup air akan berarti bahwa sistem Anda secara efektif akan menghapus racun dan membantu menjaga Anda tetap sehat.

Begitu besarnya relasi air dengan makhluk hidup, membuat air menjadi materi yang banyak dibutuhkan. Air, manusia, dan kehidupan adalah segitiga yang saling bertaut, yang tak mungkin bisa dipisahkan hingga akhir masa. –sa

 

 

surabayastory
Bercerita berarti penyampaian cerita dengan cara bertutur. Yang membedakan adalah metode penyampaiannya.

Leave a Reply

  • (not be published)