Surabayastory.com – Keunggulan guru memiliki tanggung jawab yang sangat penting untuk membentuk kehidupan anak-anak muda yang mudah dipengaruhi. Dengan tanggung jawab ini, datanglah kebanggaan dan sukacita. Oleh karena itu semua guru harus berjuang untuk apa yang dapat dianggap sebagai “guru yang baik.” Seorang guru yang baik dapat didefinisikan sebagai seseorang yang selalu mendorong siswa untuk ingin melakukan yang terbaik sementara pada saat yang sama mencoba membuat pembelajaran yang menarik dan juga kreatif.

Pengaruh positif atau negatif dari seorang guru pada awal kehidupan dapat memiliki efek yang besar pada kehidupan seorang anak. Guru, terutama di tingkat dasar, harus sangat kreatif dengan gaya mengajar mereka. Tidak setiap anak belajar dengan cara yang sama, mereka juga tidak tertarik pada hal yang sama. Sulit untuk menjaga perhatian 15-20 anak di bawah usia sepuluh tahun. Pengaturan dan desain ruang  adalah cara yang baik untuk mendapatkan dan menjaga perhatian siswa. Ruang belajar bersama (workstation) adalah cara yang baik untuk mendorong berbagai jenis pembelajaran. Dengan memberi kesempatan pada anak untuk memilih kegiatan mana yang ingin mereka ikuti, anak-anak mengambil kendali atas pendidikan mereka sendiri.

Di tingkat dasar, anak-anak selalu belajar dan kadang-kadang bahkan tidak mengetahuinya. Ketika saya masih di taman kanak-kanak, saya ingat bermain di kelas yang berbeda di . Satu kelas adalah untuk berkebun dan kami dapat menanam benih dan memeriksanya setiap hari, melihat berapa banyak yang telah tumbuh.  Di ruang  lain yang menonjol dalam pikiran adalah  seni dan kerajinan. Ada sejumlah besar krayon, spidol, gunting, kertas konstruksi, dan bahan bangunan yang bisa kita gunakan untuk membuat dekorasi cantik untuk diberikan kepada orang tua kita untuk rumah kita. Dengan memilih  mana kami ingin bekerja, kami menjadi lebih tertarik pada apa yang kami pelajari karena kami melakukan apa yang ingin kami lakukan, bukan apa yang harus kami lakukan. Dengan menetapkan standar yang tinggi untuk seorang siswa, guru mendorong siswa untuk melakukan hal yang sama dan pada akhirnya.

Kualitas, Peran, dan Tanggung Jawab

Guru memainkan peran penting di sekolah. Dia tidak hanya memberikan pengetahuan tetapi juga membentuk kebiasaan, sifat dan karakter murid. Ia ingin mencapai tujuan pendidikan melalui kurikulum sekolah.

Untuk melaksanakan tugasnya secara efektif, ia harus memiliki kualitas dan kualifikasi tertentu yang dapat digambarkan sebagai berikut:

  1. Latar Belakang Akademis Umum

Guru harus memiliki pengetahuan yang cukup mata pelajaran yang akan diajarkannya. Itulah mengapa kualifikasi minimum ditetapkan untuk pengangkatan guru di sekolah. Untuk sekolah dasar, para guru harus setidaknya diterima oleh matrikulasi. Untuk sekolah menengah, guru harus setidaknya lulus. Untuk sekolah menengah atas, guru harus menjadi master. Selain pengetahuannya, ia harus memiliki pengetahuan umum yang memadai. Untuk ini dia harus memiliki selera sastra, dan pasti banyak membaca.

  1. Efisiensi Profesional

Pengetahuan tentang materi pelajaran saja tidak cukup untuk menjadi guru yang baik. Seorang sarjana tingkat pertama mungkin seorang “guru yang miskin”. Dia harus memiliki beberapa pelatihan pra-jabatan, sehingga dia mahir dengan hal-hal dan hasil dari pengajaran. Sementara dalam pelayanan, ia harus menghadiri kursus penyegaran jangka pendek, lokakarya, seminar, dan konferensi pendidikan sehingga ia terus menambah efisiensi profesional ini. Guru harus memiliki rasa dedikasi terhadap profesi mengajar. Ia harus didedikasikan untuk mengajar dan mengajar dengan antusias. Antusiasme guru, wawasan profesional, dan rasa dedikasi adalah aset berharga miliknya.

  1. Sifat Kepribadian

Karakter kepribadian guru memiliki dampak yang mendalam pada murid. Ciri-ciri berikut di guru yang layak disebutkan di sini:

* Kasih sayang untuk anak-anak: guru harus mencintai muridnya. Dia harus memahami mereka secara individu dan berusaha membantu mereka dalam mengatasi kesulitan mereka. Sikapnya harus simpatik dan ramah.

* Seorang tokoh berkarakter: guru harus memiliki karakter moral yang tinggi. Ia harus memiliki prinsip hidup yang kuat karena gagasan dan tingkah lakunya akan sangat mempengaruhi anak-anak.

* Emosional Stabil: guru harus stabil secara emosional. Ia harus bebas dari kompleks, kekhawatiran dan frustrasi. Seorang guru yang tidak stabil secara emosional tidak dapat melakukan keadilan terhadap pekerjaannya.

* Ekspresi yang bagus: guru harus mampu mengekspresikan pikirannya dengan jelas. Ekspresi lisan dan tulisannya harus bagus. Dia harus menulis laporan dan banyak hal lainnya. Pidato, pengucapan, dan suaranya juga harus mengesankan.

* Rasa Humor: di sekolah, guru harus memiliki wajah tersenyum dan tampilan ceria sambil mengajar. Selera humornya akan membantunya mengatasi situasi yang sangat serius, yang terkadang bisa ditertawakan.

* Sifat Sosial: guru harus ramah secara alami. Dia harus menjaga hubungan baik dengan rekan-rekannya, murid dan orang tua mereka dan masyarakat umum. Dia harus bercampur dengan orang. Baru kemudian ia akan mampu mengembangkan kebajikan sosial pada siswa.

* Kualitas kepemimpinan: guru harus dapat memberikan kepemimpinan yang efektif kepada anak-anak yang belum dewasa dan membutuhkan bimbingan dalam hal-hal studi, kegiatan dan kursus lain dll.

Peran Guru

Mengajar adalah pekerjaan yang rumit. Bukan hanya komunikasi pengetahuan kepada siswa. Bahkan pengetahuan tidak dapat diserahkan kepada siswa seperti mata uang. Guru harus memperhatikan sejumlah faktor saat bekerja di sekolah. Beberapa fungsinya dapat didiskusikan sebagai berikut:

* Peran dalam Mengajar: mengajar adalah tugas guru yang pertama dan utama. Guru harus mempersiapkan pelajarannya secara teratur. Ia harus memotivasi siswa dan menggunakan metode dan teknik mengajar yang cocok untuk kelompok siswa tertentu. Ia harus selalu berusaha meningkatkan keterampilan mengajarnya. Dia harus memberikan pekerjaan rumah biasa dan memeriksanya secara teratur. Kegiatan pada bagian siswa harus dirangsang dan diarahkan dengan benar.

* Peran dalam Perencanaan: untuk menjadi guru yang sukses, guru harus merencanakan pekerjaannya dengan baik. Di tempat pertama dia harus merencanakan pekerjaan mengajarnya. Dia harus memutuskan berapa banyak pekerjaan yang harus dilakukan pada bulan tertentu dan dalam satu minggu tertentu. Pekerjaan mengajar harian juga harus direncanakan. Ia harus merencanakan penggunaan alat peraga terlebih dahulu. Kegiatan siswa juga harus direncanakan olehnya.

* Peran dalam Pengorganisasian: guru harus mengatur sejumlah kegiatan di sekolah. Dia harus mengatur pabrik sekolah. Dia harus melihat bahwa ruang  dilengkapi dengan baik. Dia harus membuat pengaturan tempat duduk, mendistribusikan peralatan dan menjaganya tetap rapi dan bersih. Dia harus mengatur pekerjaan instruksional membagi silabus ke dalam unit, klasifikasi siswa, konstruksi waktu-meja dan kegiatan ekstra-kurikuler juga harus diatur. Selain pekerjaan perpustakaan, pekerjaan laboratorium, olahraga, dll. Membutuhkan organisasi yang tepat.

* Peran dalam Pengawasan: guru harus mengawasi sejumlah tugas dan kegiatan. Dia diminta untuk mengawasi kehadiran murid, pekerjaan harian mereka, pekerjaan rumah, kebiasaan dan perilaku kerja mereka. Dia harus menjaga ketertiban dan disiplin di sekolah. Dia mungkin harus mengawasi murid di asrama.

* Peran dalam Panduan: guru tidak hanya mengawasi murid dan pekerjaan mereka tetapi juga memberi mereka tugas yang berkaitan dengan pemilihan kursus, pekerjaan rumah, dan kegiatan belajar lainnya. Kebiasaan belajar murid dan kebiasaan kerja harus dibimbing dengan benar. Dia harus memperhatikan semua anak terutama untuk anak-anak yang nakal, tidak normal dan tidak disesuaikan. Bimbingan dalam hal kesehatan juga harus diberikan.

* Peran dalam Mengevaluasi: kerja siswa dan partisipasi mereka harus dievaluasi oleh guru dari waktu ke waktu. Ini adalah evaluasi yang akan memberi cahaya pada kerja guru dan prestasi murid. Evaluasi akan menunjukkan kelemahan dalam proses belajar mengajar dan guru dapat mengadopsi tindakan remedi yang sesuai. Guru harus melakukan tes rumah dan melaporkan perkembangan murid kepada orang tua dan kepala sekolah. Kebijakan promosi harus dihubungkan dengan evaluasi.

* Peran dalam Perekaman: guru harus mempertahankan catatan prestasi siswa dalam berbagai mata pelajaran dan kegiatan. Dia harus mencatat penerimaan mereka, kehadiran, nilai mereka, dalam tes yang berbeda. Guru juga mungkin diminta untuk menyimpan catatan sekolah seperti pendaftaran properti, penyediaan peralatan, masalah buku, dll. Dia juga harus menulis laporan tahunan tentang berbagai kegiatan dan fungsi yang dilakukan sepanjang tahun.

* Peran dalam Mempertahankan Hubungan: tugas dari guru untuk memelihara hubungan baik dengan para murid, orang tua mereka dan masyarakat umum. Untuk tujuan ini, asosiasi guru orang tua dapat diatur oleh guru. Hubungan dengan orang tua akan memecahkan banyak masalah. Guru harus memiliki hubungan yang sehat dan akrab dengan kepala sekolah dan rekan-rekannya. Untuk semua ini, guru harus memiliki sifat yang ramah.

Tanggung Jawab

Mengajar adalah proses tri-polar yang memiliki tiga unsur yang sangat diperlukan atau konstituen-guru atau pendidik, yang diajarkan dan kurikulum. Dari ketiganya, guru memainkan peran paling signifikan dalam membuat proses pengajaran menjadi sukses besar. Karena guru adalah praktisi sejati dari proses belajar mengajar.

Dia adalah poros dalam sistem pendidikan di mana seluruh sistem pendidikan berputar. Sudah pasti bahwa pentingnya bangunan sekolah, perabotan dan peralatan sekolah, kurikulum, buku-buku teks tidak dapat diabaikan. Tetapi tanpa guru, mereka semua tidak ada artinya. Tetapi itu bukan hanya guru, guru yang baik yang dibutuhkan dalam hubungan ini. Dr, EA, Piry berkata, “Jika seorang guru negara adalah C3, bangsa itu sendiri tidak bisa kecuali C3, dan jangan ada keraguan tentang ini jika kita ingin menjadi negara A-1 guru kita harus A-1” .

Pentingnya guru yang baik ditekankan oleh Profesor, Humayun Kabir dengan mengatakan tanpa guru yang baik, bahkan yang terbaik dari sistem pasti gagal. Dengan guru yang baik, bahkan cacat sistem dapat sangat diatasi. Pentingnya guru juga ditekankan dalam kata-kata berikut: “Namun kami yakin bahwa faktor yang paling penting dalam rekonstruksi pendidikan yang dimaksud adalah guru –kualitas pribadinya, kualifikasi pendidikannya, pelatihan profesionalnya dan tempat ia duduki di sekolah maupun di masyarakat.

Dalam kata-kata pendidikan “…dari semua faktor yang berbeda yang mempengaruhi kualitas pendidikan, dan dalam kontribusi terhadap pengembangan materi, kualitas, kompetensi dan karakter guru tidak diragukan lagi adalah yang paling signifikan. Setelah berdiskusi seperti itu, akan lebih baik jika kita memberikan wawasan tentang peran atau tugas dan tanggung jawab setelah berdiskusi tentang kualifikasi atau kualitas seorang guru yang baik”. — Diksha Kashap, article library

surabayastory
Bercerita berarti penyampaian cerita dengan cara bertutur. Yang membedakan adalah metode penyampaiannya.

Leave a Reply

  • (not be published)