Saat Menerima Penghargaan Nobel Sastra 1957

di Balaikota Stockholm (Swedia), 10 Desember 1957

DALAM menerima perbedaan di mana Akademi Anda yang terbuka, telah dengan sangat baik menghormatiku, rasa syukur saya sangat mendalam, terutama ketika saya mempertimbangkan sejauh mana penghargaan ini telah melampaui kemampuan pribadi saya. Setiap manusia, dengan alasan yang kuat, setiap seniman, ingin diakui. Begitu juga dengan saya. Tapi saya belum bisa mengerti sepenuhnya keputusan Anda tanpa membandingkan dampaknya dengan kondisi saya sebenarnya. Seorang pria yang masih muda, hanya kaya karena keraguannya dan dengan pekerjaannya masih dalam proses, terbiasa hidup dalam kesendirian, atau jauh dari situasi persahabatan: bagaimana dia tidak merasa agak panik saat mendengar keputusan yang menyangkut dia semua, secara tiba-tiba, sendiri dan mengecilkan dirinya sendiri, ke tengah cahaya yang bersinar terang? Dan dengan perasaan apa dia bisa menerima kehormatan ini di saat penulis lain di Eropa, di antaranya yang paling hebat, dikecam untuk diam, dan bahkan pada saat negara kelahirannya mengalami kesengsaraan tanpa akhir?

Saya merasa terkejut dan terjadi gejolak dalam batin. Untuk mendapatkan kembali kedamaian yang saya memiliki, singkatnya, untuk mencapai kepercayaan dengan penghargaan yang terlalu bagus. Dan karena saya tidak dapat hidup dengan itu hanya dengan mengandalkan prestasi saya, saya tidak menemukan apa-apa untuk mendukung saya tapi apa yang telah mendukung saya sepanjang hidup saya, bahkan dalam situasi yang paling berlawanan: gagasan bahwa saya memiliki peran seni sebagai penulis penulis. Biarlah saya hanya memberi tahu Anda, dengan semangat rasa syukur dan pertemanan, sederhana yang saya bisa, apa yang dimaksud dalam gagasan ini.

Bagi diriku sendiri, saya tidak bisa hidup tanpa kesenian. Tapi saya tidak pernah menempatkannya di atas segalanya. Jika, di sisi lain, saya memerlukannya, itu karena saya tidak dapat dipisahkan sebagai manusia, dan ini memungkinkan saya untuk hidup, sama seperti dengan mereka. Ini adalah sarana untuk mencari jumlah orang yang paling banyak dengan menawarkan gambaran istimewa tentang kesukaan dan penderitaan bersama. Ini mewajibkan seniman untuk tidak memisahkan diri; Ini mengarahkannya pada kebenaran yang paling rendah hati dan paling universal. Dan seringkali dia yang telah memilih nasib sebagai seniman karena dia merasa dirinya berbeda, dan segera menyadari bahwa dia tidak dapat mempertahankan seni dan juga yang lain kecuali jika dia mengakui bahwa dia sama seperti yang lain.

Seniman menyatukan dirinya dengan yang lain, di tengah keindahan yang tidak bisa dia lakukan dan lingkungan  yang tidak dapat dilepaskan darinya. Itulah sebabnya seniman sejati tidak mencemooh apa-apa: mereka berkewajiban untuk mengerti daripada menilai. Dan jika mereka harus berpihak di dunia ini, mereka mungkin hanya berpihak pada masyarakat, di mana menurut kata-kata hebat Nietzsche, ‘bukan hakim tapi pencipta akan memerintah, apakah dia seorang pekerja atau intelektual.’

Dengan cara yang sama, peran penulis tidak lepas dari tugas yang sulit. Menurut definisi, dia tidak bisa menempatkan dirinya hari ini untuk melayani orang-orang yang membuat sejarah; Dia melayani orang-orang yang menderita. Jika tidak, dia akan sendiri dan kehilangan jiwa seninya. Tidak semua tentara tirani dengan jutaan manusia akan membebaskannya dari keterasingannya, bahkan terutama jika dia ikut campur dengan mereka. Tapi kesunyian seorang tahanan yang tidak dikenal, terbengkalai karena penghinaan di ujung dunia yang lain, sudah cukup untuk menarik penulis keluar dari pengasingannya, setidaknya kapan pun, di tengah kebebasan kebebasan, dia mengatur untuk tidak melupakan keheningan itu, dan untuk mengirimkannya agar membuatnya bergema dengan cara seninya.

Tak satu pun dari kita cukup besar untuk melakukan tugas seperti itu. Tetapi dalam segala situasi kehidupan, ketidakjelasan atau ketenaran sementara, dilemparkan ke dalam tirani atau untuk sementara waktu bebas mengekspresikan dirinya. Penulis dapat memenangkan hati komunitas yang hidup yang akan membenarkannya, dengan syarat dia akan Menerima sampai batas kemampuannya dua tugas yang merupakan keahliannya: pelayanan kebenaran dan pelayanan kebebasan. Karena tugasnya adalah menyatukan jumlah orang yang paling banyak, keseniannya tidak boleh berkompromi dengan kebohongan dan perbudakan yang, di manapun mereka memerintah, menghasilkan kesendirian. Apapun kelemahan pribadi kita, kemuliaan keterampilankita akan selalu berakar pada dua komitmen, sulit dipertahankan: penolakan untuk berbohong tentang apa yang diketahui dan perlawanan terhadap penindasan.

Selama lebih dari dua puluh tahun sejarah gila, dengan putus asa kehilangan semua orang dari generasi saya dalam masa-masa kejang, saya didukung oleh satu hal: oleh perasaan tersembunyi yang ditulis hari ini merupakan sebuah kehormatan karena kegiatan ini adalah sebuah komitmen –dan komitmen tidak hanya untuk menulis. Secara khusus, mengingat kekuatan dan keadaan saya, itu adalah komitmen

untuk menanggung, bersama dengan semua orang yang hidup melalui sejarah yang sama, kesengsaraan dan harapan yang kita bagi. Orang-orang ini, yang lahir pada awal Perang Dunia I, yang berusia duapuluh tahun ketika Hitler mulai berkuasa dan percobaan revolusioner pertama dimulai, yang kemudian dihadapkan pada penyelesaian pendidikan mereka dengan Perang Saudara Spanyol, Perang Dunia Kedua, dunia kamp konsentrasi, Eropa penyiksaan dan penjara – orang-orang ini sekarang harus membesarkan anak-anak mereka dan menciptakan karya mereka di dunia yang terancam oleh penghancuran nuklir. Tak seorang pun, saya pikir, bisa meminta mereka untuk menjadi orang

yang optimis. Dan saya bahkan berpikir bahwa kita harus mengerti, -tanpa henti untuk melawannya -kesalahan orang-orang yang memiliki keputusasaan telah menegaskan hak mereka atas penghinaan dan telah memasuki nihilisme zaman ini. Tapi faktanya tetap bahwa kebanyakan dari kita, di negara saya dan di Eropa, telah menolak nihilisme ini dan telah melakukan pencarian legitimasi. Mereka harus menempa

sendiri seni hidup di saat malapetaka agar bisa lahir untuk kedua kalinya dan untuk melawan secara terbuka melawan naluri kematian di tempat kerja dalam sejarah kita.

Setiap generasi pasti merasa diminta untuk mereformasi dunia. Saya tahu bahwa itu tidak akan memperbaruinya, tapi tugasnya mungkin lebih besar lagi. Ini terdiri dari mencegah dunia menghancurkan dirinya sendiri. Pewaris sejarah yang korup, di mana berbaur revolusi yang terjatuh, teknologi menjadi gila, dewa-dewa yang mati, dan ideologi usang, di mana kekuatan biasa-biasa saja bisa menghancurkan semua yang belum lagi tahu bagaimana meyakinkan, di mana intelijen telah merendahkan diri untuk menjadi pelayan kebencian dan penindasan, generasi ini mulai dari negasi sendiri, harus membangun kembali, baik di dalam maupun di luar, sedikit dari hal yang merupakan martabat hidup dan mati.

Di dunia yang terancam oleh disintegrasi, di mana para penyumbang besar kita menjalankan risiko untuk membangun kerajaan kerajaan yang semarak, ia tahu bahwa  seharusnya, dalam sebuah ras yang gila melawan waktu, pulihkanlah di antara bangsa-bangsa suatu perdamaian yang tidak sunyi, berdamai kembali tenaga kerja dan budaya, dan remake dengan semua orang Tabut Perjanjian. Tidaklah pasti bahwa generasi ini akan dapat mencapai tugas besar ini, namun sudah meningkat di mana-mana di dunia ini terhadap tantangan ganda tentang kebenaran dan kebebasan dan, jika perlu, tahu bagaimana mati untuk itu tanpa membenci. Di manapun hal itu ditemukan, layak diberi penghargaan dan dorongan, terutama bila ia mengorbankan dirinya sendiri. Bagaimanapun, atas persetujuan Anda yang pasti, bagi generasi ini saya ingin menyampaikan penghormatan yang telah Anda berikan kepada saya.

Pada saat yang sama, setelah menggarisbawahi kemuliaan kerajinan penulis, seharusnya aku menempatkannya di tempat yang semestinya. Dia tidak memiliki klaim lain kecuali orang-orang yang dia bagikan dengan rekan-rekannya dalam pelukan: rentan tapi keras kepala, tidak adil tapi berapi-api terhadap keadilan, melakukan pekerjaannya tanpa rasa malu dan kebanggaan dalam pandangan semua orang, tidak berhenti dibagi antara kesedihan dan kecantikan, dan setia akhirnya untuk menarik dari keberadaan ganda kreasi yang ia dengan gigih berusaha untuk tegak dalam pergerakan sejarah yang destruktif. Siapa setelah semua ini bisa mengharapkan dari dia solusi lengkap dan moral yang tinggi? Kebenaran itu misterius, sulit dipahami, selalu bisa ditaklukkan.

Kemerdekaan itu berbahaya, sama sulitnya dengan yang diraihnya. Kita harus melangkah menuju dua tujuan ini, dengan menyakitkan tapi tegas, pasti sebelum kegagalan kita di jalan yang begitu lama. Apa yang penulis katakan saat ini dalam hati nurani yang baik berani mengatur dirinya sebagai pengkhotbah tentang kebajikan? Bagi saya sendiri, saya harus menyatakan sekali lagi bahwa saya tidak seperti ini. Saya tidak pernah bisa melepaskan cahaya, kesenangan berada, dan kebebasan di mana saya tumbuh dewasa.

Tapi meskipun nostalgia ini menjelaskan banyak kesalahan dan kesalahan saya, pastilah telah membantu saya untuk lebih memahami keahlian saya. Ini membantu saya tetap mendukung tanpa ragu-ragu semua orang diam yang menopang kehidupan yang dibuat untuk mereka di dunia hanya dengan mengingat kembalinya kesenangan singkat dan bebas.

Dengan demikian, mengurangi apa yang sebenarnya saya lakukan, sampai batas dan hutang saya dan juga kepercayaan saya yang sulit, saya merasa lebih bebas, menyimpulkan, memberi komentar atas tingkat dan kemurahan hati kehormatan yang baru saja Anda berikan kepada saya, lebih bebas juga untuk diceritakan. Anda bahwa saya akan menerimanya sebagai penghormatan yang diberikan kepada semua orang yang, dalam pertarungan yang sama, belum mendapat kehormatan apapun, namun sebaliknya memiliki kesengsaraan dan penganiayaan yang serupa.

Tetaplah bagi saya untuk berterima kasih kepada Anda dari lubuk hati dan untuk membuat di depan umum, sebagai tanda dari rasa syukur pribadi saya, janji kesetiaan yang sama dan kuno yang setiap seniman sejati mengulangi dirinya sendiri dalam diam setiap hari.

=================================

Sebelum pidato tersebut, B. Karlgren, Anggota Royal Academy of Sciences, berbicara kepada Albert Camus, penulis Prancis tersebut.

“Sebagai mahasiswa sejarah dan sastra, saya berbicara dengan Anda terlebih dahulu. Saya tidak memiliki ambisi dan keberanian untuk mengumumkan penilaian atas karakter atau kepentingan pekerjaan Anda -kritikus lebih kompeten daripada yang telah saya capai dengan cukup. Tapi, saya meyakinkan Anda bahwa kami sangat menghargai fakta bahwa kami menyaksikan pemberian Nobel dalam Sastra ke seorang Prancis yang kesembilan. Terutama di zaman kita, dengan kecenderungan untuk mengarahkan perhatian intelektual, kekaguman, dan tiruan terhadap negara-negara yang memiliki – berdasarkan sumber material mereka yang sangat besar – menjadi protagonis, tetap ada, di Swedia dan di tempat lain, elit yang cukup besar yang melakukan .

Jangan lupa, tapi selalu sadar akan kenyataan bahwa dalam budaya Barat, semangat Prancis selama berabad-abad memainkan peran yang lebih besar dan terdepan dan terus melakukannya. Dalam tulisan-tulisan Anda, kami temukan menunjukkan kejelasan dan kejernihan, penetrasi dan kehalusan, seni yang tak ada bandingannya yang melekat dalam bahasa sastra Anda, yang kesemuanya kami kagumi dan sukai dengan hangat. Kami memberi hormat Anda sebagai perwakilan sejati dari semangat Prancis yang indah itu.”

 

–Dari Nobel Lectures, Literature 1901-1967.

surabayastory
Bercerita berarti penyampaian cerita dengan cara bertutur. Yang membedakan adalah metode penyampaiannya.

Leave a Reply

  • (not be published)